Jum'at, 17 September 2021 / 10 Safar 1443 H

Internasional

Pemerintah Kanada Merilis Nama Anggota Keluarga Muslim yang Wafat dalam ‘Serangan Teroris’

Muslim Kanada
Bagikan:

Hidayatullah.com–Pihak berwenang pada Selasa (08/06/2021) merilis nama empat anggota keluarga Muslim yang tewas dalam “serangan teroris pengecut” di Kanada, Anadolu Agency melaporkan.

Salman Afzaal, 46, istrinya Madiha, putri berusia 15 tahun Yumna dan ibu Salman berusia 74 tahun – tewas ketika sebuah truk seberat setengah ton yang dikendarai oleh seorang pria berusia 20 tahun dengan sengaja melompati trotoar dan menabrak keluarga tersebut yang keluar untuk jalan-jalan.

Putra pasangan itu yang berusia sembilan tahun, Fayez, selamat tetapi dia berada di rumah sakit dengan cedera serius tetapi tidak mengancam jiwa.

Kejadiannya sekitar pukul 20.40 WIB. di London, Ontario, sekitar 200 kilometer (124 mil) barat daya Toronto.

Pembunuhan keluarga Muslim itu mengirimkan gelombang kejutan ke seluruh negeri dan Perdana Menteri Justin Trudeau mengungkapkan kesedihannya di parlemen Kanada ketika para politisi memberikan penghormatan kepada para korban, pertama dengan mengheningkan cipta dan kemudian dengan kata-kata.

“Akhir-akhir ini, banyak penduduk Kanada yang menikmati jalan-jalan sore untuk mendapatkan sedikit udara segar setelah seharian di rumah selama pandemi ini,” kata Trudeau. “Pada hari Minggu, di London, Ontario, itulah yang dilakukan seorang nenek, dua orang tua, dan dua anak pergi keluar untuk melakukan … tetapi tidak seperti setiap hari lainnya, keluarga ini tidak pernah pulang.

“Nyawa mereka diambil dengan tindakan kekerasan yang brutal, pengecut, dan kurang ajar. Pembunuhan ini bukanlah kecelakaan. Ini adalah serangan teroris, dimotivasi oleh kebencian, di jantung salah satu komunitas kami,” katanya.

Para pemimpin tiga partai politik lainnya juga mengutuk serangan itu.

“Kebebasan untuk beribadah tidak akan ada tanpa kebebasan dari rasa takut, dan setiap orang Kanada memiliki hak untuk itu,” kata Erin O’Toole, ketua Partai Konservatif.

Rincian lebih lanjut tentang keluarga Afzaal telah muncul sejak pembunuhan itu.

Fayez bersekolah di London Islamic School, sementara saudara perempuannya, Yumna, lulus dari sekolah tersebut tahun lalu dan merupakan siswa kelas 9 di Oakridge Secondary School, Canadian Broadcasting Corporation (CBC) melaporkan.

Ibu mereka, Madiha, menyelesaikan pendidikan pasca sarjana di bidang teknik sipil dan lingkungan agar bisa mendapatkan pekerjaan dan menggarap isu lingkungan. Salman digambarkan sebagai orang yang rendah hati yang terlibat dalam proyek-proyek di masjid setempat.

Sebuah acara belasungkawa direncanakan untuk 7 malam. Selasa di London. Trudeau dan para pemimpin politik lainnya diharapkan hadir.

Pengemudinya, Nathaniel Veltman, ditahan 10 menit setelah serangan itu dan telah didakwa dengan empat dakwaan pembunuhan tingkat pertama dan satu tuduhan percobaan pembunuhan.*

Rep: Fida A.
Editor: Bambang S

Bagikan:

Berita Terkait

Hamas Bebaskan 150 Aktivis Fatah

Hamas Bebaskan 150 Aktivis Fatah

ICG Bela Ikhwanul Muslimin Mesir

ICG Bela Ikhwanul Muslimin Mesir

Serangan Bom Curah Pemerintah ‘Tewaskan 10 Anak’ Suriah

Serangan Bom Curah Pemerintah ‘Tewaskan 10 Anak’ Suriah

Rezim Suriah Setuju Gencatan Senjata Idul Adha

Rezim Suriah Setuju Gencatan Senjata Idul Adha

Uni Eropa Taliban

‘Uni Eropa Harus Berbicara dengan Taliban; Mereka Memenangkan Perang’

Baca Juga

Berita Lainnya