Ahad, 23 Januari 2022 / 19 Jumadil Akhir 1443 H

Internasional

Rezim Suriah Menyerang Pos Pengamatan Turki di Idlib, Tiga Orang Meninggal

pos pengamatan turki
Tentara Turki di pos pengawasan di Idlib, Suriah (AP)
Bagikan:

Hidayatullah.com–Pasukan rezim Suriah mengintensifkan penembakan mereka di provinsi Idlib selatan pada Senin (07/06/2021) malam dan Selasa (08/06/2021) pagi di dekat pos pengamatan Turki. Serangan yang menargetkan kota-kota dan desa-desa di sekitar pos pengamatan Turki mengakibatkan tiga orang meninggal termasuk seorang anak The New Arab melaporkan.

Aktivis Suriah Mohammed Al-Daher mengatakan kepada The New Arab bahwa pasukan rezim menargetkan lebih dari 20 kota dan desa di daerah itu pada hari Senin, menewaskan satu orang di desa Balyun dan satu lagi di desa Sunbul.

Dia menambahkan bahwa pasukan rezim juga telah menembaki daerah Sahl al-Ghab yang dikuasai pemberontak di provinsi Hama.

Aktivis lain, Bilal Bayyoush, mengatakan kepada The New Arab pada Selasa pagi bahwa rezim membom sebuah rumah di desa Iblin di Jabal Al-Zawiya, menewaskan seorang anak dan melukai dua lainnya.

Al-Daher mengatakan bahwa pasukan rezim telah menargetkan pos pengamatan Turki, di dekat garis depan dengan pemberontak, dengan roket Smerch buatan Rusia, yang memiliki daya rusak tinggi.

Pasukan Turki pada Ahad (06/06/2021) malam menembaki pangkalan rezim Suriah di provinsi Hama menyusul serangan rezim sebelumnya yang menewaskan satu warga sipil dan melukai dua orang, termasuk seorang gadis muda.

Turki mempertahankan sejumlah pos pengamatan militer di Suriah barat laut yang dikuasai pemberontak dan dalam sepekan terakhir mengirim bala bantuan ke sana sebagai tanggapan atas penembakan rezim baru di daerah-daerah yang dikuasai oposisi.

Gencatan senjata secara teoritis telah diberlakukan di provinsi Idlib sejak Maret 2020 tetapi sering dilanggar oleh rezim dan sekutunya Rusia.

Kolonel Mustafa Bakkour, juru bicara kelompok pemberontak Jaysh Al-Izza mengatakan kepada The New Arab bahwa rezim dan Rusia telah meningkatkan serangan di provinsi Idlib menjelang putaran baru pembicaraan tentang de-eskalasi antara rezim. dan pasukan oposisi di ibukota Kazakh Nur-Sultan, sebelumnya dikenal sebagai Astana.

“Kami telah terbiasa dengan eskalasi militer Rusia sebelum setiap putaran Astana [pembicaraan], sebagai bagian dari tekanan Rusia pada Turki untuk konsesi pada masalah Suriah. Hari ini penembakan mulai menargetkan pos pengamatan Turki di provinsi Idlib selatan,” kata Bakkour. .

Utusan Presiden Rusia Vladimir Putin untuk Timur Tengah dan Afrika Utara, Mikhail Bogdanov, mengatakan pada hari Jumat bahwa putaran ke-16 pembicaraan Astana akan berlangsung pada akhir Juni. Turki, yang mendukung oposisi, dan Rusia dan Iran, yang mendukung rezim Assad, diharapkan hadir.

Di tempat lain di Suriah, tiga tentara rezim dari Divisi Keempat elit, termasuk seorang perwira, tewas dalam serangan oleh militan kelompok Negara Islam di dekat kota kuno Palmyra di provinsi Homs timur.

Seorang pembom bunuh diri juga meledakkan dirinya di pasar utama Al-Rai pada hari Senin di provinsi Aleppo utara, menewaskan seorang pengungsi dan melukai sembilan warga sipil. Daerah itu berada di bawah kendali pejuang Suriah yang didukung Turki.

Konflik Suriah dimulai pada 2011 setelah penindasan brutal terhadap protes pro-demokrasi oleh rezim Presiden Bashar al-Assad. Lebih dari 500.000 penduduk telah tewas dan jutaan lainnya mengungsi sejak itu, sebagian besar akibat pemboman rezim terhadap wilayah sipil. Tiga tewas ketika rezim Suriah menargetkan pos pengamatan Turki di Idlib.*

Rep: Fida A.
Editor: -

Bagikan:

Berita Terkait

Mesir Terancam Bendungan Ethiopia di Sungai Nil Biru

Mesir Terancam Bendungan Ethiopia di Sungai Nil Biru

Presiden Iran: ”Kami Akan Mendukung Assad Sampai Titik Akhir”

Presiden Iran: ”Kami Akan Mendukung Assad Sampai Titik Akhir”

Tokoh Islam Aljazair Mahfuz Nahnah Meninggal Dunia

Tokoh Islam Aljazair Mahfuz Nahnah Meninggal Dunia

PBB: Pandemi Covid-19 Melebarkan Kesenjangan Kemiskinan Gender

PBB: Pandemi Covid-19 Melebarkan Kesenjangan Kemiskinan Gender

Covid 19

Hotel dan Restoran di Kyrgyzstan Jadi Tempat Perawatan Covid-19

Baca Juga

Berita Lainnya