Kamis, 27 Januari 2022 / 24 Jumadil Akhir 1443 H

Internasional

Pendukung Setia Zionis “Israel”, Honduras akan Pindahkan Kedutaan ke Yerusalem

Presiden Honduras Juan Hernandez.
Bagikan:

Hidayatullah.com–Honduras akan menjadi negara terbaru yang membuka kedutaan di Yerusalem – yang melanggar norma internasional – dalam upaya untuk membangun hubungan yang lebih dekat dengan “Israel”.

Kedutaan Honduras, setelah puluhan tahun beroperasi di Tel Aviv, akan pindah bulan ini ke lokasi di Yerusalem, presidennya mengumumkan pada hari Kamis (03/06/2021), lansir Middle East Eye.

Presiden Juan Orlando Hernandez mengatakan langkah itu adalah langkah logis berikutnya dalam lintasan baru hubungan negara itu dengan “Israel”.

“Kami akan meresmikan apa yang telah kami lakukan selangkah demi selangkah, yaitu penempatan kedutaan kami di Yerusalem,” kata Hernandez.

Sementara sebagian besar tetap netral mengenai pendudukan “Israel” di wilayah Palestina, negara Amerika Tengah, di bawah Hernandez, sekarang mencari hubungan yang lebih dekat dengan Zionis “Israel”, yang akan membuka kantor diplomatik di Tegucigalpa, ibu kota Honduras, sebagai tanggapan.

“Israel” telah membuka kantor perwakilan sementara pada Agustus di tengah hubungan yang memanas.

Pada tahun 2014, Hernandez menjadi kepala negara pertama yang berpartisipasi dalam program kerjasama pembangunan internasional, yang dikenal sebagai Mashav, yang diselenggarakan melalui Kementerian Luar Negeri “Israel”, setelah menyelesaikan program tersebut sekitar 30 tahun yang lalu.

“Dalam tiga minggu, saya akan menandai peringatan 30 tahun kunjungan pertama saya, kembali untuk meresmikan Kedutaan Besar Honduras di Yerusalem, ibu kota abadi ‘Israel’,” kata Hernandez di Twitter.

Honduras mengakui Yerusalem sebagai ibu kota “Israel” pada Agustus 2019. Tetapi di bawah hukum internasional, Yerusalem adalah kota yang diperebutkan, dengan Yerusalem Timur secara resmi dianggap diduduki oleh negara penjajah “Israel”.

Palestina menganggap Yerusalem Timur sebagai ibu kota negara masa depan mereka. Selama beberapa dekade, masyarakat internasional, di bawah nasihat resolusi PBB, mengoperasikan kedutaan di Tel Aviv, dengan hanya konsulat di Yerusalem, sebagai sarana untuk menghormati sifat kota yang diperebutkan.

Namun, mantan Presiden AS Donald Trump memilih untuk melanjutkan rencana yang telah lama ditinggalkan untuk memindahkan kedutaan AS dari Tel Aviv ke Yerusalem, melakukannya pada tahun 2018. Guatemala dan Kosovo segera menyusul, sementara Serbia telah menyatakan niatnya untuk memindahkan kedutaan mereka.

Presiden AS Joe Biden mengatakan dia tidak berencana untuk memindahkan kedutaan AS kembali ke Tel Aviv, tetapi ingin membuka kantor diplomatik AS lainnya di Yerusalem Timur yang diduduki yang akan melayani warga Palestina di “Israel”.

Selama pengumuman Kamis, Hernandez mengatakan bahwa langkahnya untuk meningkatkan hubungan dengan “Israel” diatur untuk “memberdayakan” pertanian, inovasi dan pariwisata Honduras.

Tidak ada komentar langsung dari pejabat Zionis.

Honduras memiliki komunitas Palestina terbesar kedua di Amerika Latin, kedua setelah Chili.*

Rep: Fida A.
Editor: Bambang S

Bagikan:

Berita Terkait

Ganti Rugi Kebakaran Kilang

Amerika Gandeng Kurdi Lumpuhkan Jalur Penjualan Minyak ISIS/ISIL

PM Prancis Dukung Larangan Kerudung Muslimah di Universitas

PM Prancis Dukung Larangan Kerudung Muslimah di Universitas

Lebih dari 1.000 Orang Hilang Dalam Kebakaran di California

Lebih dari 1.000 Orang Hilang Dalam Kebakaran di California

Takut Ketahuan Homoseksual, Suami Jerat Leher dan Bakar Istrinya

Takut Ketahuan Homoseksual, Suami Jerat Leher dan Bakar Istrinya

Flynas akan Jadi Maskapai Saudi Pertama yang Terbang ke Iraq

Flynas akan Jadi Maskapai Saudi Pertama yang Terbang ke Iraq

Baca Juga

Berita Lainnya