Senin, 6 Desember 2021 / 30 Rabiul Akhir 1443 H

Internasional

Analis: Mesir Menggunakan Gencatan Senjata Gaza untuk ‘Meningkatkan Posisinya di Washington’

gencatan senjata mesir
Bagikan:

Hidayatullah.com–Ketika rudal “Israel” pertama mendarat di Jalur Gaza yang terkepung, menandai dimulainya serangan militer 11 hari, hingga tercapainya gencatan senjata, Mesir dianggap melihat ini sebagai “kesempatan luar biasa”. Terutama untuk menegaskan dirinya secara politik di wilayah tersebut dan, seperti yang dikatakan banyak analis, untuk membuktikan dirinya pada administrasi AS yang baru, lapor Al Jazeera.

Presiden AS Joe Biden berterima kasih kepada Mesir atas “diplomasinya yang berhasil” dalam menengahi gencatan senjata antara “Israel” dan Hamas, kelompok yang memerintah Gaza.

“Rezim Mesir ingin mengilustrasikan kepada pemerintahan Biden bahwa mereka masih dapat menangani ‘berkas Palestina’, dan bahwa mereka bersedia mengikuti panduan AS dalam hal ini,” Alaa Tartir, penasihat kebijakan di Al-Shabaka: Jaringan Kebijakan Palestina, kata Al Jazeera.

Ketergantungan Washington pada Mesir datang karena Mesir adalah salah satu dari sedikit negara di kawasan yang terlibat dengan “Israel” dan Hamas.

Para diplomat Mesir terlibat dalam serangkaian kunjungan diplomatik yang akhirnya membantu mengamankan gencatan senjata setelah kampanye pemboman “Israel” menewaskan 253 warga Palestina, memperkuat peran regionalnya. Negara Teluk Qatar juga memainkan peran dalam gencatan senjata.

Menteri Luar Negeri Sameh Shoukry menerima mitranya dari “Israel” di Kairo pada hari Ahad (30/05/2021) untuk membangun “gencatan senjata yang lebih permanen”. Kemudian, kepala intelijen negara itu Abbas Kamel mengunjungi “Israel” dan kemudian melakukan perjalanan ke Gaza untuk bertemu dengan para pemimpin Hamas – kunjungan pertama sejak 2017.

Upaya Mesir mengejutkan beberapa pihak, mengingat negara itu – yang bersekutu dengan Arab Saudi dan Uni Emirat Arab – telah menghabiskan sebagian besar dari delapan tahun terakhir mencari hubungan yang lebih dekat dengan “Israel”.

Mesir dan “Israel” menandatangani perjanjian damai setelah perang 1967, dan berbagi penghinaan yang sama terhadap Hamas, yang dituduh Kairo sebagai wakil Ikhwanul Muslimin. Kairo menganggap kelompok Palestina sebagai ancaman bagi keamanan dan stabilitas Mesir.

Abdel Fattah el-Sisi berkuasa setelah menggulingkan Presiden pertama Mesir yang terpilih secara demokratis dari Ikhwanul Muslimin dalam kudeta militer pada 2013.

‘Peluang luar biasa untuk el-Sisi’

Mesir menutup perbatasan Gaza dengan wilayah Palestina pada 2007 ketika Hamas mengambil alihnya setelah pemilihan. Tetapi terlepas dari hubungan yang kompleks antara Mesir dan Hamas, Kairo sekarang mencoba untuk meningkatkan hubungannya dengan kelompok itu untuk “meningkatkan posisinya di Washington”, Mouin Rabbani, co-editor Jadaliyya, mengatakan kepada Al Jazeera.

“Itu juga berarti bahwa Mesir sekarang secara aktif terlibat dalam upaya untuk mencegah konfrontasi baru, menyelesaikan pertukaran tahanan, dan memainkan peran sentral dalam pengaturan terkait lebih lanjut,” kata Rabbani.

Selain memulihkan hubungan dengan Washington, menengahi perdamaian antara Zionis “Israel” dan Hamas adalah “kesempatan luar biasa bagi el-Sisi” untuk mengalihkan perhatian dari masalah regional lainnya.

“Sekaligus, dia dapat mengalihkan perhatiannya dari kesalahan penanganan krisis Sungai Nil Ethiopia, dan mengangkat dirinya ke status penting regional,” Mohamed Elmasry, profesor media dan studi budaya di Institut Doha untuk Studi Pascasarjana, mengatakan kepada Al Jazeera.

Selama serangan “Israel” terbaru di Gaza, Biden mendapat kecaman keras dari Partai Republik dan Demokrat karena menyatakan bahwa “Israel” memiliki “hak untuk membela diri” dan kemudian menyerukan “kedua belah pihak” untuk menghentikan permusuhan.

Dalam menghadapi oposisi yang berkembang, pemerintahan Biden perlu “mensubkontrakkan” perantara gencatan senjata terbaru kepada “aktor regional”, kata Tartir.

“Mesir menerima tugas untuk menyenangkan pemerintahan Biden,” tambahnya. “AS menginstruksikan, dan Mesir menerapkannya.”

Itu juga berhasil bagi AS karena “menolak untuk berkomunikasi atau terlibat dengan pemerintah atau organisasi Palestina di Jalur Gaza”, kata Rabbani.

AS, bersama dengan Uni Eropa, telah menetapkan Hamas sebagai organisasi “teror”.

Dengan demikian, Mesir “didelegasikan untuk bekerja sama dengan mereka [‘Israel’] untuk mencapai gencatan senjata”, kata Rabbani dari Jadaliyya.

Setelah gencatan senjata, pemerintahan baru AS siap untuk berurusan dengan el-Sisi, yang oleh mantan Presiden AS Donald Trump disebut sebagai “diktator favoritnya”. Biden sebelumnya mengatakan tidak akan ada lagi “cek kosong” untuk el-Sisi, yang telah dia tolak sejak mengambil alih sebagai presiden pada Januari.

Biden mengirim diplomat topnya Antony Blinken ke Mesir, di mana menteri luar negeri AS menyebut Mesir sebagai “mitra efektif” dalam menangani eskalasi terbaru.

Namun, ini “bukan perkembangan yang belum pernah terjadi sebelumnya”, kata Rabbani.

Di bawah el-Sisi, Mesir telah memainkan peran serupa, seperti serangan “Israel” 2014 di Gaza. Hal ini juga bertindak sebagai mediator pada berbagai kesempatan lain di masa lalu.

Sarah Yerkes, seorang rekan senior di Carnegie Endowment for International Peace, mengatakan Mesir adalah “perantara alami dari gencatan senjata” antara “Israel” dan Hamas.

Meskipun Mesir berusaha untuk menegaskan perannya di kawasan, Mesir juga menjadikan dirinya “sangat diperlukan dengan cara ini sebagai satu-satunya negara yang dapat berhasil menengahi gencatan senjata”, Yerkes mengatakan kepada Al Jazeera.*

Rep: Fida A.
Editor: Bambang S

Bagikan:

Berita Terkait

Saudi Berencana Naikkan Uang Diyat

Saudi Berencana Naikkan Uang Diyat

Liga Arab Kembali akan Bantu Palestina $100 Juta / Bulan

Liga Arab Kembali akan Bantu Palestina $100 Juta / Bulan

Ikut Perang di Suriah Aset 3 Warga Inggris Dibekukan

Ikut Perang di Suriah Aset 3 Warga Inggris Dibekukan

Dalam Setahun 86 Ribu TKW di Saudi Melarikan Diri

Dalam Setahun 86 Ribu TKW di Saudi Melarikan Diri

Pemerintah Mesir Tangkapi Pendukung Al Ikhwan

Pemerintah Mesir Tangkapi Pendukung Al Ikhwan

Baca Juga

Berita Lainnya