Jum'at, 22 Oktober 2021 / 15 Rabiul Awwal 1443 H

Internasional

Islamofobia: Partai Angela Merkel Ingin ‘Peta Islam’ Meniru Austria

masjid prancis
Bagikan:

Hidayatullah.com–Seorang anggota terkemuka dari faksi parlemen dari partai pimpinan bersama Demokrat Kristen (CDU) mengatakan pada hari Kamis bahwa Jerman juga harus memiliki “peta Islam politik.” Anggota parlemen Demokrat Kristen mengatakan memerangi tugas penting ‘Islam politik’, juga harus tersedia di Jerman.

Berbicara kepada surat kabar mingguan sayap kanan Junge Freiheit, Hans-Juergen Irmer mengatakan: “Perang melawan Islam politik adalah tugas penting. Kartu seperti itu juga harus tersedia di Jerman.“ Irmer mengacu pada inisiatif kontroversial Menteri Integrasi Austria Susanne Raab, yang pekan lalu meluncurkan “Peta Nasional Islam” dengan nama dan lokasi lebih dari 620 masjid, asosiasi dan pejabat dan kemungkinan koneksi mereka di luar negeri.

Banyak Muslim merasa distigmatisasi dan keamanan mereka terancam oleh publikasi alamat dan rincian lainnya di tengah berkembangnya Islamofobia di Austria, terutama setelah serangan teror Islam yang mematikan di Wina November lalu. Pemimpin partai CDU itu kembali menegaskan dukungannya terhadap tindakan anti-Muslim pemerintah Austria.

“Austria menarik kesimpulan yang tepat,” Irmer menekankan. Adalah benar dan penting untuk “mendapatkan ilmu, misalnya, siapa yang duduk di mana dan apa fungsinya,” tambah Irmer dikutip Anadolu Agency.

Kartu tersebut akan melengkapi paket tindakan melawan “Islamisme politik” yang diputuskan beberapa minggu lalu oleh kelompok parlemen kami, tambahnya. Position paper tersebut antara lain menyebutkan bahwa pembiayaan masjid dari luar negeri harus dibuat lebih transparan. Selain itu, kerjasama negara dengan organisasi-organisasi Islam politik akan diakhiri, tambahnya.

Pada hari Rabu, Ketua Dewan Pusat Muslim Jerman Aiman ​​Mazyek mengecam pemerintah sayap kanan Austria karena meluncurkan “peta Islam,” dengan menyebutnya “tidak bertanggung jawab.”

“Dengan teriakan perang seperti ‘Islam Politik’ dan tindakan semacam itu, rasisme anti-Muslim dan ekstremis agama akan diperkuat pada saat yang sama, sementara jutaan Muslim dicurigai secara umum,” kata Mazyek kepada surat kabar WAZ. “Yang kalah dari tindakan tidak bertanggung jawab seperti itu adalah demokrasi dan nilai-nilai masyarakat bebas kita di Eropa,” tambahnya.

Pemerintah Austria telah berusaha untuk mempertahankan “peta Islam” yang disengketakan, yang telah dikutuk keras oleh komunitas Muslim negara itu dan juga menuai kritik internasional yang meningkat.

Sementara itu, harian Der Standard yang berbasis di Wina melaporkan pada hari sebelumnya bahwa “peta Islam” untuk sementara offline.

Hari Kamis lalu Austria telah meningkatkan tindakan kerasnya terhadap Muslim yang mengarah kepada Islamofobia. Negara ini mempromosikan “peta Islam” yang kontroversial, menunjukkan poin-poin penting yang terkait dengan komunitas Muslim di negara itu.

Belum lama ini sebuah tanda digantung di seluruh Austria dengan gambar “Muslim yang marah” dan peringatan akan bahaya politik Islam di bawahnya. “Awas! Politik Islam di dekatnya,” bunyi tanda itu, yang memicu kecaman luas.*

Rep: Ahmad
Editor: Insan Kamil

Bagikan:

Berita Terkait

At Taskhiri Ungkap Penyebab Ia Mundur dari Himpunan Ulama

At Taskhiri Ungkap Penyebab Ia Mundur dari Himpunan Ulama

Gelar Pesta Rakyat, Wisma Konjen RI Jeddah dibanjiri 3000 WNI

Gelar Pesta Rakyat, Wisma Konjen RI Jeddah dibanjiri 3000 WNI

UEA Ingin Harga Rokok Mahal

UEA Ingin Harga Rokok Mahal

2 Wartawan Reuters yang Dipenjara Rezim Myanmar Bersaksi

2 Wartawan Reuters yang Dipenjara Rezim Myanmar Bersaksi

Amerika Lindungi Pameran Kartun Nabi, Yang Dikenal Penyebar Kebencian Islam

Amerika Lindungi Pameran Kartun Nabi, Yang Dikenal Penyebar Kebencian Islam

Baca Juga

Berita Lainnya