Selasa, 25 Januari 2022 / 22 Jumadil Akhir 1443 H

Internasional

Pakar PBB Prihatin atas Pelanggaran HAM India di Kashmir

pelanggaran HAM India
Bagikan:

Hidayatullah.com–Pakar PBB telah menyatakan keprihatinan atas penahanan sewenang-wenang, pembunuhan di luar proses hukum dan penghilangan paksa di wilayah Jammu dan Kashmir, wilayah di mana pemerintah India telah melakukan pelanggaran hak asasi manusia (HAM) yang serius, lansir Daily Sabah.

Kekhawatiran itu diungkapkan oleh lima pelapor khusus PBB dalam sebuah surat kepada pemerintah India pada 31 Maret 2021, yang diumumkan oleh PBB pada Senin (31/05/2021). Pelapor memeriksa pertanyaan yang relevan dengan penyiksaan dan perlakuan atau hukuman lain yang kejam, tidak manusiawi atau merendahkan martabat; penahanan sewenang-wenang; penghilangan paksa atau tidak sukarela; eksekusi di luar hukum, ringkasan atau sewenang-wenang dan pemajuan dan perlindungan hak asasi manusia dan kebebasan dasar sambil melawan “terorisme”.

Para ahli menyampaikan keprihatinan mereka akan pelanggaran HAM kepada pemerintah India dengan menyoroti kasus tiga pria Kashmir – Waheed Para, Irfan Ahmad Dar dan Naseer Ahmad Wani. Para, anggota Partai Demokrat Rakyat Jammu dan Kashmir, yang mengelola Jammu dan Kashmir dalam aliansi dengan Partai Hindu Bharatiya Janata (BJP) hingga 2018, telah ditahan sejak 25 November 2020.

Pelapor PBB mengatakan Para diduga menjadi sasaran perlakuan buruk di markas Badan Investigasi Nasional (NIA) di New Delhi. Dia diduga menjadi sasaran karena berbicara tentang pemerintah dan menjadi sasaran interogasi yang kejam, yang berlangsung dari 10 hingga 12 jam setiap kali, setelah penangkapannya.

“Dia ditahan di sel bawah tanah yang gelap pada suhu di bawah nol, dilarang tidur, ditendang, ditampar, dipukuli dengan tongkat, ditelanjangi dan digantung terbalik. Perlakuan buruknya dicatat. Para diperiksa oleh dokter pemerintah tiga kali sejak itu. penangkapannya November lalu dan tiga kali oleh psikiater. Dia meminta obat untuk insomnia dan kecemasan,” kata surat pelapor.

Juga disorot dalam surat itu adalah kasus Dar, seorang penjaga toko berusia 23 tahun yang ditangkap pada 15 September 2020, di dekat kediamannya di daerah Sopore, Kashmir utara oleh Kelompok Operasi Khusus (SOG) polisi Jammu dan Kashmir. Keesokan paginya, keluarga Dar menerima kabar kematiannya. Mereka menemukan tulang wajahnya retak, gigi depannya patah dan kepalanya tampak memar akibat trauma benda tumpul. Keluarganya diizinkan untuk melihat tubuhnya selama sekitar 10 menit sebelum dimakamkan, kata surat itu.

Menanggapi protes terhadap pembunuhan itu, pemerintah distrik memerintahkan penyelidikan. Selama penyelidikan, dua petugas polisi diskors karena “kelalaian tugas” karena membiarkannya melarikan diri, tetapi tidak ada yang bertanggung jawab atas pembunuhannya, tambah surat itu.

Untuk menyoroti penghilangan paksa, para ahli menyebutkan kasus Wani, seorang penduduk distrik Shopian selatan. Pada 29 November 2019, tentara India menggerebek rumahnya dan mengunci semua anggota keluarganya di dalam sebuah ruangan sambil memukulinya selama lebih dari setengah jam di ruangan lain. Para prajurit membawanya. Ketika keluarganya mengunjungi kamp tentara di Shadimarg, mereka ditolak.

Pada malam yang sama, beberapa perwira militer mengunjungi Wani dan memberi tahu mereka bahwa mereka telah membebaskannya, kata surat itu. Dia masih hilang. “Meskipun kami tidak ingin berprasangka terhadap keakuratan tuduhan ini, kami menyatakan keprihatinan kami yang besar bahwa, jika itu dikonfirmasi, itu akan merupakan penangkapan dan penahanan sewenang-wenang, penyiksaan dan perlakuan buruk, penghilangan paksa dan, dalam kasus Dar , pembunuhan di luar proses hukum, dan akan merupakan pelanggaran Pasal 6 (Kovenan Internasional tentang Hak Sipil dan Politik),” kata surat itu, merujuk pada hak untuk hidup dan tidak dicabut nyawanya secara sewenang-wenang

Pemerintah India belum membalas surat atau lima komunikasi lainnya oleh beberapa pelapor lain sejak 5 Agustus 2019, ketika menghapus otonomi wilayah dan memperkenalkan undang-undang untuk melemahkan populasi mayoritas Muslim, meningkatkan kekhawatiran invasi demografis.

Para ahli mengingatkan pemerintah India bahwa kekhawatiran tentang “situasi HAM yang memburuk di Jammu dan Kashmir, termasuk dugaan pelanggaran yang sedang berlangsung terhadap minoritas India, khususnya Muslim Kashmir,” telah diangkat dalam lima komunikasi sebelumnya oleh beberapa pelapor khusus sejak Agustus 2019.

Pemerintah India sejauh ini tidak menanggapi komunikasi ini. Wilayah yang disengketakan PBB, Kashmir, wilayah Himalaya yang mayoritas Muslim, dipegang oleh India dan Pakistan di sebagian dan diklaim oleh keduanya secara penuh.

Sepotong kecil Kashmir juga dipegang oleh Cina. Sejak mereka dipartisi pada tahun 1947, India dan Pakistan telah berperang tiga kali – pada tahun 1948, 1965 dan 1971 – dua di antaranya memperebutkan Kashmir. Juga, di wilayah gletser Siachen di Kashmir utara, pasukan India dan Pakistan telah bertempur sebentar-sebentar sejak 1984. Gencatan senjata mulai berlaku pada 2003.

Beberapa kelompok Kashmir di Jammu dan Kashmir telah berperang melawan pemerintahan India untuk kemerdekaan atau penyatuan dengan negara tetangga Pakistan. Menurut beberapa organisasi hak asasi manusia, ribuan orang dilaporkan tewas dalam konflik tersebut sejak 1989.*

Rep: Fida A.
Editor: Bambang S

Bagikan:

Berita Terkait

Ketika Para Musisi International Memboikot Israel

Ketika Para Musisi International Memboikot Israel

Nenek-Nenek Meninggal Antri Kupon Makanan di Malaysia

Nenek-Nenek Meninggal Antri Kupon Makanan di Malaysia

Sudah Divaksinasi Lengkap, Positif Covid-19 Hanya Perlu Isoman 5-7 Hari di Prancis

Sudah Divaksinasi Lengkap, Positif Covid-19 Hanya Perlu Isoman 5-7 Hari di Prancis

Coronavirus Varian Inggris Bermutasi di Bordeaux Prancis

Coronavirus Varian Inggris Bermutasi di Bordeaux Prancis

Luluh Tekanan AS, Saudi Mulai Demokrasi

Luluh Tekanan AS, Saudi Mulai Demokrasi

Baca Juga

Berita Lainnya