Sabtu, 18 September 2021 / 10 Safar 1443 H

Internasional

Menteri Saudi Membela Pembatasan Volume Pengeras Suara Masjid

Bagikan:

Hidayatullah.com–Menteri Urusan Islam Arab Saudi membela keputusan kontroversial yang membatasi volume pengeras suara masjid, dengan mengatakan hal itu dipicu oleh keluhan tentang kebisingan yang berlebihan, lansir Al Jazeera.

Dalam kebijakan utama pekan lalu di sebuah negara yang menjadi rumah bagi situs-situs Muslim paling suci, kementerian urusan Islam Saudi mengatakan pengeras suara termasuk untuk masjid harus diatur tidak lebih dari sepertiga volume maksimum mereka.

Perintah tersebut, yang juga membatasi penggunaan pengeras suara terutama untuk mengeluarkan adzan daripada menyiarkan khotbah lengkap, memicu reaksi konservatif di media sosial.

Menteri Urusan Islam Abdullatif al-Sheikh mengatakan pada hari Senin (31/05/2021) bahwa perintah itu sebagai tanggapan atas keluhan warga bahwa volume keras itu mengganggu anak-anak serta orang tua.

“Mereka yang ingin shalat tidak perlu menunggu … azan imam,” kata al-Syeikh dalam sebuah video yang diterbitkan oleh televisi pemerintah.

“Mereka harus berada di masjid terlebih dahulu,” tambahnya.

Beberapa saluran televisi juga menyiarkan doa dan pembacaan Al-Qur’an, kata Syeikh, yang menyarankan pengeras suara untuk tujuan yang terbatas.

Di negara yang dihuni puluhan ribu masjid, banyak yang menyambut baik langkah untuk mengurangi tingkat desibel tersebut.

Tetapi keputusan itu juga menimbulkan kebencian di media sosial, dengan tagar yang menyerukan pelarangan musik keras di restoran dan kafe mendapatkan daya tarik.

Sheikh mengatakan kritik terhadap kebijakan itu disebarkan oleh “musuh kerajaan” yang “ingin menggerakkan opini publik”.

Kebijakan tersebut mengikuti dorongan liberalisasi besar-besaran dari penguasa de facto Putra Mahkota Muhammad bin Salman, yang telah mendorong era keterbukaan baru secara paralel dengan apa yang oleh para pengamat disebut sebagai pengurangan penekanan pada agama.

Pangeran muda telah melonggarkan pembatasan sosial di Saudi, mencabut larangan selama beberapa dekade di bioskop dan wanita mengemudi sambil mengizinkan kehadiran campuran gender di konser musik dan acara olahraga.

Norma sosial yang santai telah disambut oleh banyak orang Saudi, dua pertiga di antaranya berusia di bawah 30 tahun, sementara kaum ultra-konservatif dicemooh.

Rep: Fida A.
Editor: -

Bagikan:

Berita Terkait

Biksu Buddha Serukan Boikot Terhadap Bisnis-Bisnis Umat Islam Sri Lanka

Biksu Buddha Serukan Boikot Terhadap Bisnis-Bisnis Umat Islam Sri Lanka

Warga Saudi Belajar Islam di Universitas Moskow

Warga Saudi Belajar Islam di Universitas Moskow

Militer Sebut Tuntutan Rakyat Mesir

Militer Sebut Tuntutan Rakyat Mesir

Seorang Pengacara Tahanan Guantanamo Diduga Bunuh Diri

Seorang Pengacara Tahanan Guantanamo Diduga Bunuh Diri

Takut Musibah Palu, Umno Desak LGBT di Malaysia Dikendalikan

Takut Musibah Palu, Umno Desak LGBT di Malaysia Dikendalikan

Baca Juga

Berita Lainnya