Senin, 20 September 2021 / 12 Safar 1443 H

Internasional

Survei: Banyak Warga Amerika Serikat Menentang Bantuan Militer Negaranya ke ‘Israel’

bantuan militer AS untuk Israel
AIPAC merupakan induk terbesar seluruh oganisasi Yahudi yang aktif di Amerika Serikat
Bagikan:

Hidayatullah.com—Banyak warga Amerika dan mayoritas Demokrat yang signifikan menentang bantuan militer tak terbatas ke “Israel” jika terus memperluas permukiman di Tepi Barat yang diduduki. Hal tersebut berdasarkan sebuah hasil survei yang baru diluncurkan, lansir Middle East Eye.

Studi tersebut, yang dirilis oleh Arab American Institute (AAI) pada hari Kamis (27/05/2021), menggarisbawahi perpecahan partisan yang jelas atas “Israel”-Palestina, dengan Partai Republik menunjukkan lebih banyak dukungan untuk kebijakan “Israel” di berbagai pertanyaan.

Lima puluh satu persen dari keseluruhan responden setuju dengan pernyataan: “Amerika Serikat seharusnya tidak memberikan bantuan keuangan dan militer tidak terbatas kepada pemerintah ‘Israel’ jika terus melanggar kebijakan AS tentang perluasan pemukiman di Tepi Barat.”

Dukungan itu meningkat menjadi 62 persen di antara Demokrat dan 75 persen dari responden yang mengidentifikasi secara ideologis liberal.

Pernyataan sebaliknya: “Amerika Serikat harus selalu memberikan bantuan keuangan dan militer yang tidak terbatas kepada pemerintah ‘Israel’,” yang disurvei pada 28 persen secara keseluruhan dan hanya mendapat dukungan dari pluralitas, bukan mayoritas, dari Partai Republik, dengan 42 persen.

Pergeseran Opini Publik

Data tersebut berdasarkan jawaban 1.011 orang dengan margin kesalahan 3,1 persen. Jajak pendapat, yang dilakukan pada 20 Mei pada hari gencatan senjata diumumkan di Gaza, terjadi pada saat banyak Demokrat progresif di Kongres mempertanyakan dukungan tanpa syarat Washington kepada Zionis “Israel”.

Bulan lalu, anggota Kongres Betty McCollum memperkenalkan RUU yang akan memastikan bahwa bantuan militer AS ke “Israel” tidak digunakan untuk mendanai pelanggaran terhadap warga Palestina, termasuk pemenjaraan anak-anak dan pembongkaran rumah. Washington memberikan $ 3,8 miliar bantuan tahunan ke “Israel” tanpa pamrih.

Awal bulan ini, anggota Kongres, yang dipimpin oleh Alexandria Ocasio-Cortez, mencoba memblokir penjualan senjata senilai $ 735 juta ke “Israel” selama perang di Gaza.

“Ketika Anda mendengar orang-orang di sisi progresif Partai Demokrat berbicara tentang masalah-masalah ini seperti membatasi bantuan, Anda mendengar mereka mewakili di mana basis Partai Demokrat saat ini,” kata presiden AAI James Zogby pada acara virtual yang mengungkapkan belajar pada hari Kamis.

Jajak pendapat tersebut menunjukkan bahwa 52 persen responden Demokrat setuju dengan anggota parlemen yang mencoba menahan penjualan $ 735 juta, daripada Presiden Joe Biden yang menyetujuinya. 43 persen pluralitas dari semua responden juga mendukung upaya untuk memblokir kesepakatan.

Satu pertanyaan dalam jajak pendapat bertanya: “Apakah Anda setuju atau tidak setuju bahwa orang ‘Israel’ dan Palestina adalah orang yang sama yang berhak atas hak yang sama?”

Bahkan di sana, perbedaan di antara berbagai ideologi muncul dalam tanggapan: 87 persen responden liberal mengatakan ya, tetapi jumlahnya turun menjadi 66 persen dengan kaum konservatif. Mayoritas 73 persen mendukung pernyataan itu secara keseluruhan.

Studi AAI menyoroti pergeseran yang sedang berlangsung dalam opini publik terhadap Israel di kalangan Demokrat. Jajak pendapat Gallup pada bulan Maret menunjukkan bahwa mayoritas Demokrat mendukung penerapan lebih banyak tekanan AS pada “Israel” untuk menyelesaikan konflik.

Kesenjangan Kebijakan

Meskipun ada peningkatan keinginan Demokrat untuk mengkritik “Israel”, Biden terus memberikan dukungan yang hampir tidak perlu dipertanyakan dari pendahulunya kepada pemerintah Zionis “Israel”.

Selama perang awal bulan ini, pemerintah AS terus menekankan apa yang disebutnya “hak ‘Israel’ untuk mempertahankan diri” dan memblokir pernyataan dari Dewan Keamanan PBB yang menyerukan gencatan senjata segera.

Para pejabat AS mengatakan Washington fokus pada diplomasi “diam-diam” untuk mengakhiri pertempuran.

Sementara itu, Biden dengan tegas mengesampingkan kemungkinan mengkondisikan bantuan Amerika ke “Israel”, menyebut gagasan itu sebagai “aneh” pada tahun 2020 ketika dia masih menjadi kandidat.

Bahkan di Kongres, kaum progresif yang menyerukan untuk menggunakan bantuan kepada Israel sebagai pengaruh untuk mengakhiri pelanggaran “Israel” terhadap Palestina tetap menjadi minoritas kecil – meskipun vokal – dalam kaukus Demokrat.

Pada diskusi virtual yang memperkenalkan jajak pendapat pada hari Jumat, Peter Beinart, editor dan komentator terkemuka yang secara teratur menulis tentang konflik, menggarisbawahi “kesenjangan yang sangat besar” antara pembuat kebijakan dan orang Amerika rata-rata.

“Pada beberapa masalah, Anda dapat mengatakan bahwa sebenarnya opini publik Partai Republik berada di sebelah kiri di mana Demokrat di Kongres berada … Partai Republik secara kasar terpecah dalam masalah bantuan pengkondisian; Demokrat tidak secara kasar terpecah dalam masalah bantuan pengkondisian; the sebagian besar Demokrat di Kongres masih menentang bantuan pengkondisian,” katanya.

Lara Friedman, presiden Foundation for Middle East Peace (FMEP), mengatakan dia “berbesar hati” dengan data tersebut, yang menunjukkan bahwa orang Amerika memahami kompleksitas masalah dan “kemanusiaan kedua belah pihak”.

Namun dia menyesalkan bahwa perubahan opini publik tidak menggerakkan sebagian besar politisi di Washington untuk mengejar pendekatan yang seimbang terhadap “Israel”-Palestina.

Terlepas dari kemenangan baru-baru ini untuk kandidat progresif seperti Jamaal Bowman dan kemampuan Bernie Sanders untuk mengalahkan semua lawannya selama pemilihan presiden Demokrat tahun lalu, kata Friedman, persepsi bahwa mengkritik “Israel” dapat merugikan secara politik tetap ada.

“Persepsi itu menjadi kenyataan; jika politisi yakin mereka tidak dapat melanjutkan ini, terlepas dari apa yang dikatakan akar rumput, terlepas dari apa yang diinginkan oleh konstituen mereka, maka mereka tidak melakukannya,” kata Friedman.*

Rep: Fida A.
Editor: Bambang S

Bagikan:

Berita Terkait

Bicara Etnis Uighur, Pemerintah China ancam kalangan Akademisi

Bicara Etnis Uighur, Pemerintah China ancam kalangan Akademisi

Ulama Hadits Syeikh Syu’aib al Arnaut Meninggal Dunia

Ulama Hadits Syeikh Syu’aib al Arnaut Meninggal Dunia

Mengaku Murtad, Eh… Ternyata Bohong

Mengaku Murtad, Eh… Ternyata Bohong

Menhan Baru Amerika Kunjungi Afghanistan, Penarikan Pasukan Diundur

Menhan Baru Amerika Kunjungi Afghanistan, Penarikan Pasukan Diundur

Brigade Al-Qassam Sampaikan Tahniah pada  Ultah ke-72 TNI

Brigade Al-Qassam Sampaikan Tahniah pada Ultah ke-72 TNI

Baca Juga

Berita Lainnya