Ahad, 23 Januari 2022 / 19 Jumadil Akhir 1443 H

Internasional

Dewan HAM PBB Akan Menyelidiki Kejahatan ‘Israel’ selama Agresi terhadap Gaza

kejahatan Israel serangan daerah pemukiman
Bagikan:

Hidayatullah.com–Dewan Hak Asasi Manusia PBB telah setuju untuk meluncurkan penyelidikan internasional terbuka atas pelanggaran dan kejahatan selama konflik 11 hari antara “Israel” dan kelompok Palestina di Gaza. Dewan tersebut juga akan menyelidiki pelanggaran “sistematis” di wilayah Palestina yang diduduki dan di dalam “Israel”, lansir Al Jazeera.

Dengan pemungutan suara dari 24 negara yang mendukung, sembilan menentang, dengan 14 abstain, forum yang beranggotakan 47 orang itu mengadopsi resolusi setelah sesi khusus sepanjang hari pada hari Kamis yang dibawa oleh Organisasi Kerja Sama Islam (OKI) dan delegasi Palestina ke Persatuan Bangsa-Bangsa.

Resolusi tersebut menyerukan pembentukan Komisi Penyelidikan permanen – alat paling ampuh yang dimiliki dewan – untuk memantau dan melaporkan pelanggaran hak di “Israel”, Gaza, dan Tepi Barat yang diduduki dan Yerusalem Timur. Ini akan menjadi COI pertama yang memiliki mandat “berkelanjutan”.

Menurut teks tersebut, komisi juga akan menyelidiki “semua akar penyebab ketegangan yang berulang, ketidakstabilan dan berlarut-larutnya konflik” termasuk diskriminasi dan penindasan.

Investigasi harus fokus pada membangun fakta dan mengumpulkan bukti untuk proses hukum, dan harus bertujuan untuk mengidentifikasi pelaku untuk memastikan mereka dimintai pertanggungjawaban, katanya.

Negara penjajah “Israel” mengatakan tidak akan bekerja sama dengan penyelidikan itu.

“Keputusan memalukan hari ini adalah contoh lain dari obsesi anti-‘Israel’ Dewan Hak Asasi Manusia PBB yang terang-terangan,” kata Perdana Menteri “Israel” Benjamin Netanyahu dalam sebuah pernyataan. Parodi ini mengejek hukum internasional dan mendorong teroris di seluruh dunia.

Seorang juru bicara kelompok Palestina Hamas yang memerintah Gaza menyambut baik penyelidikan tersebut, menyebut tindakannya sendiri sebagai “perlawanan yang sah”, dan mendesak “langkah segera untuk menghukum” “Israel”.

Otoritas Palestina menyambut baik resolusi tersebut, dengan mengatakan resolusi tersebut merupakan “pengakuan internasional atas penindasan sistemik ‘Israel’ dan diskriminasi terhadap rakyat Palestina”.

“Realitas apartheid dan impunitas tidak bisa lagi diabaikan,” tambahnya.

Amerika Serikat mengatakan sangat menyesali keputusan tersebut.

“Tindakan hari ini malah mengancam akan membahayakan kemajuan yang telah dibuat,” kata pernyataan yang dikeluarkan oleh misi AS untuk PBB di Jenewa.

Kristen Saloomey dari Al Jazeera, melaporkan dari New York, mengatakan sesi khusus dewan hak asasi manusia disebut “setelah tingkat pengawasan dan tekanan internasional yang belum pernah terjadi sebelumnya” setelah kekerasan terbaru.

“Meskipun [tubuh] tidak memiliki kekuatan untuk menghukum orang yang mereka anggap bersalah, itu menandai tingkat pengawasan yang belum pernah terjadi sebelumnya untuk ‘Israel’ dalam situasi yang telah ditemukannya di masa lalu.”

Membuka sesi, kepala hak asasi manusia PBB Michelle Bachelet mengatakan bahwa serangan “Israel” baru-baru ini di Jalur Gaza yang terkepung yang menewaskan lebih dari 200 warga Palestina mungkin merupakan “kejahatan perang”.

“Meskipun dilaporkan menargetkan anggota kelompok bersenjata dan infrastruktur militer mereka, serangan ‘Israel’ mengakibatkan kematian dan cedera sipil yang luas, serta kerusakan dan kerusakan besar-besaran pada objek sipil,” kata Bachelet, menyoroti skala kehancuran di Gaza, yang telah di bawah blokade “Israel” berusia 14 tahun.

“Jika ditemukan tidak proporsional, serangan semacam itu mungkin merupakan kejahatan perang,” kata Bachelet kepada 47 anggota forum Jenewa.

Dia juga mengatakan penembakan roket Hamas “tanpa pandang bulu” ke “Israel” adalah “pelanggaran jelas terhadap hukum humaniter internasional”.

“Namun, tindakan salah satu pihak tidak membebaskan pihak lain dari kewajibannya berdasarkan hukum internasional.”

Dia memperingatkan kekerasan bisa meletus lagi kecuali “akar penyebab” ditangani.

Serangan 11 hari di Jalur Gaza, yang dimulai pada 10 Mei, menewaskan sedikitnya 254 warga Palestina, termasuk 66 anak-anak, dan melukai lebih dari 1.900 orang, menurut kementerian kesehatan di Gaza.

Sedikitnya 12 orang, termasuk tiga pekerja asing dan dua anak, tewas di “Israel” oleh roket yang ditembakkan oleh Hamas dan kelompok bersenjata lainnya dari Gaza selama periode yang sama.

Pertempuran itu pecah setelah berminggu-minggu meningkatnya ketegangan atas tindakan “Israel” di Yerusalem Timur yang diduduki.

Ancaman pengusiran paksa keluarga Palestina di lingkungan Sheikh Jarrah menyebabkan protes yang meluas, yang menarik tindakan keras Zionis “Israel” dan penggerebekan di Masjid Al-Aqsha – yang merupakan salah satu dari tiga Masjid suci dalam Islam.

Faksi Palestina di Gaza, termasuk Hamas, menembakkan roket ke “Israel” sebagai tanggapan. “Israel” kemudian melancarkan serangan militer di Gaza.

Youmna Al Sayed, melaporkan untuk Al Jazeera dari Gaza, mengatakan Palestina telah menyerukan kepada komunitas internasional untuk meminta pertanggungjawaban “Israel”, “mempertimbangkan penargetan warga sipil di daerah padat penduduk dan bangunan tempat tinggal” dan untuk menghancurkan gedung yang menampung kantor media di Jalur Gaza.

“[Palestina] ingin komunitas internasional mengambil tindakan dan tidak hanya mengutuk kejahatan ‘Israel’ [yang dilakukan] terhadap warga sipil dan Jalur Gaza,” kata Al Sayed.*

Rep: Fida A.
Editor: Bambang S

Bagikan:

Berita Terkait

Bersama Pemberontak Kurdi, Fethullah Gulen Masuk dalam Daftar Teroris Pemerintah Turki

Bersama Pemberontak Kurdi, Fethullah Gulen Masuk dalam Daftar Teroris Pemerintah Turki

Polisi Guatemala Selamatkan 126 Migran Dari Dalam Peti Kemas

Polisi Guatemala Selamatkan 126 Migran Dari Dalam Peti Kemas

Uni Eropa Setuju Pasukan Arab Berada di Bahrain

Uni Eropa Setuju Pasukan Arab Berada di Bahrain

Vaksinasi Covid-19 untuk Hewan di Rusia Mulai Dilakukan

Vaksinasi Covid-19 untuk Hewan di Rusia Mulai Dilakukan

Tak Hormati Ramadhan, Ekspatriat Bakal Diusir dari Saudi

Tak Hormati Ramadhan, Ekspatriat Bakal Diusir dari Saudi

Baca Juga

Berita Lainnya