Senin, 25 Oktober 2021 / 19 Rabiul Awwal 1443 H

Internasional

Anak-Anak Sekolah Inggris Menghadapi Hukuman karena Mengenakan Bendera Palestina dan Keffiyeh

anak sekolah
Bagikan:

Hidayatullah.com–Anak-anak sekolah di Inggris dihukum karena aktivitas pro-Palestina di lingkungan sekolah. Beberapa dari mereka dihukum karena mengenakan keffiyeh dan memegang bendera Palestina.

Beberapa siswa yang berbicara dengan Middle East Eye mengatakan bahwa mereka diancam dengan penahanan, pengusiran, dan dilarang mengikuti ujian jika mereka terus memprotes hak-hak Palestina di lingkungan sekolah.

Bentuk-bentuk aktivisme yang mendapat sanksi dari sekolah antara lain mengibarkan bendera Palestina di masker wajah atau tangan mereka dan memasang poster yang dirancang oleh siswa untuk mendidik teman-teman mereka tentang masalah “Israel”-Palestina.

Setiap siswa dan guru yang berbicara dengan MEE meminta untuk tidak disebutkan namanya karena mereka takut akan kemungkinan dampak dari sekolah mereka karena berbicara.

Murid yang berbicara dengan MEE bersekolah di Birmingham, Leeds, Manchester, Rochdale, dan berbagai area di London.

Jay, seorang siswa dari Allerton Grange School di Leeds, mengatakan dia termotivasi untuk memasang poster setelah menghadiri demonstrasi dan membaca cerita tentang kematian anak-anak di Gaza.

Mengambil inspirasi dari protes Black Lives Matter (BLM) tahun lalu dan kampanye kesadaran sekolahnya tentang hak-hak LGBT dan kesehatan mental, Jay berasumsi Allerton George akan mendorong diskusi tentang Palestina.

Namun ketika siswa memasang poster di sekitar sekolah di area komunal tanpa izin, guru dengan cepat menurunkannya.

“Para guru bahkan merobek poster Palestina menjadi beberapa bagian dan meremasnya di wajah kami,” kata Jay kepada MEE.

“Ketika kami bertanya mengapa mereka menurunkan poster, para guru mengatakan bahwa mereka tidak harus membenarkannya kepada kami dan diberi instruksi yang jelas untuk menurunkan poster ini karena mereka dianggap mengirim pesan antisemit.”

Jay menekankan pesan di poster tidak antisemit dan berkata: “Akhiri Apartheid ‘Israel’, Akhiri Pendudukan ilegal dan Bebaskan Palestina.”

“Ketika kami bertanya kepada mereka mengapa tidak apa-apa memakai bendera BLM atau LGBTQ + di lanyard kami tetapi tidak di Palestina, mereka tidak bisa memberi kami jawaban dan kemudian mengatakan sebagai alasan politik, itu menyebabkan kesusahan bagi orang lain.”

Mahasiswa dari Allerton Grange kemudian memposting video kepala sekolah Mike Roper yang menggambarkan bendera Palestina sebagai “seruan untuk bersenjata” dan “simbol antisemitisme”. Roper sejak itu meminta maaf setelah menghadapi protes di luar sekolah.*

Rep: Fida A.
Editor: -

Bagikan:

Berita Terkait

Jerman Tangkap Mantan Isteri Anggota ISIS

Jerman Tangkap Mantan Isteri Anggota ISIS

Pejabat AS Sebut Aktor Bom London Petugas Intelijen Inggris

Pejabat AS Sebut Aktor Bom London Petugas Intelijen Inggris

Tokoh Liberal Isryad Manji Dilempari Telur

Tokoh Liberal Isryad Manji Dilempari Telur

Ucapkan Selamat untuk Erdogan, Sekjen NATO: Turki Penting dalam Hadapi ISIS

Ucapkan Selamat untuk Erdogan, Sekjen NATO: Turki Penting dalam Hadapi ISIS

Di Hari Kemerdekaan AS, Patung Melania Trump di Slovenia Dibakar

Di Hari Kemerdekaan AS, Patung Melania Trump di Slovenia Dibakar

Baca Juga

Berita Lainnya