Kamis, 20 Januari 2022 / 16 Jumadil Akhir 1443 H

Internasional

Qatar Umumkan Bantuan 500 Juta AS Dolar untuk Rekonstruksi Gaza

bantuan qatar gaza
Menlu Qatar, Mohammed bin Abdulrahman bin Jassim Al Thani
Bagikan:

Hidayatullah.com–Qatar mengatakan akan memberikan bantuan sebesar 500 juta AS Dolar untuk rekonstruksi Gaza menyusul serangan mematikan penjajah ‘Israel’ yang menghancurkan bangunan dan infrastruktur di wilayah itu. Serangan penjajah yang telah menewaskan 254 orang, dilakukan selama 11 hari.

“Negara bagian Qatar mengumumkan 500 juta AS Dolar sebagai bantuan untuk rekonstruksi Gaza,” Menteri Luar Negeri Qatar Sheikh Mohammed bin Abdulrahman Al-Thani dalam ciutannya.

Dana tersebut bertujuan untuk membantu warga Gaza “menghadapi tantangan hidup yang ditimbulkan oleh serangan Israel baru-baru ini, dan untuk berkontribusi pada rekonstruksi fasilitas layanan di Gaza … selain rumah-rumah yang hancur”, kata kantor berita resmi QNA.

Hamas meluncurkan roket ke ‘Israel’ pada 10 Mei setelah pasukan keamanan penjajah menyerang jamaah Palestina di kompleks Masjid Al-Aqsha, selama Ramadhan akhir, melukai ratusan orang.

‘Israel’ kemudian melancarkan serangan udara dan artileri di Gaza, menewaskan 254 warga Palestina, termasuk 66 anak-anak, dan melukai lebih dari 1.900 orang menurut kementerian kesehatan Palestina.

Dua belas orang di Israel, termasuk tiga warga negara asing dan seorang anak tewas oleh roket Palestina, sementara 357 lainnya luka-luka.

Upaya diplomatik sedang dilakukan untuk memperkuat gencatan senjata yang ditengahi Mesir yang rapuh yang menghentikan pertempuran, dengan rencana untuk membangun kembali Jalur Gaza, di mana serangan udara Israel merusak infrastruktur dan bangunan yang rata.

Kairo pekan lalu juga menjanjikan 500 juta AS Dolar untuk rekonstruksi di kantong Palestina, yang telah dikepung Israel selama hampir 15 tahun.

Qatar sering menjadi penengah antara Israel dan Hamas, kelompok Palestina yang telah menguasai Gaza sejak 2007. Negara Teluk itu telah menyumbangkan ratusan juta dolar dalam bantuan kemanusiaan dan pembangunan untuk mendukung gencatan senjata sebelumnya.

Dana tersebut bertujuan untuk membantu warga Gaza Palestina “menghadapi tantangan hidup yang ditimbulkan oleh serangan Israel baru-baru ini, dan untuk berkontribusi pada rekonstruksi fasilitas layanan di Gaza… selain rumah-rumah yang dihancurkan”, kantor berita resmi QNA melaporkan.

Sedikitnya 2.000 bangunan hancur total dan 15.000 bangunan tidak dapat digunakan dalam serangan penjajah ‘Israel’ di daerah kantong itu, menurut Kementerian Tenaga Kerja dan Perumahan Palestina yang berbasis di Gaza. Sekitar empat masjid dan puluhan kantor polisi hancur total dalam serangan itu, sementara banyak pabrik di kawasan industri menjadi lumpuh.

‘Israel’ menduduki Yerusalem (Baitul Maqdis) Timur, tempat Masjid Al-Aqsha berada, selama Perang Arab-Israel 1967. Itu mencaplok seluruh kota pada tahun 1980 dalam sebuah tindakan yang tidak pernah diakui oleh komunitas internasional.*

Rep: Ahmad
Editor: Bambang S

Bagikan:

Berita Terkait

Muslimah Saudi Lumpuhkan Situs Anti-Islam

Muslimah Saudi Lumpuhkan Situs Anti-Islam

Ticino-Swiss Berlakukan Larangan Burka

Ticino-Swiss Berlakukan Larangan Burka

Analis: Seribu Tentara Amerika Tetap di Irak pada 2011

Analis: Seribu Tentara Amerika Tetap di Irak pada 2011

Biden Tunjuk Eks Dubes AS untuk Rusia Jadi Bos CIA

Biden Tunjuk Eks Dubes AS untuk Rusia Jadi Bos CIA

Tuk-tuk Dilarang Beroperasi di Sejumlah Kawasan di Kairo

Tuk-tuk Dilarang Beroperasi di Sejumlah Kawasan di Kairo

Baca Juga

Berita Lainnya