Jum'at, 24 September 2021 / 17 Safar 1443 H

Internasional

Aktivis di Inggris Menutup Pabrik Senjata ‘Israel’ untuk Kedua Kalinya dalam Seminggu

pabrik senjata israel
Bagikan:

Hidayatullah.com–Pada hari Selasa (25/05/2021), para aktivis dari kelompok Aksi Palestina menaiki dan menduduki atap sebuah pabrik yang dijalankan oleh pembuat senjata “Israel” Elbit Systems, di kota Tamworth, Staffordshire, Inggris, memaksa situs tersebut untuk ditutup.

Situs “Elite KL” Elbit di Tamworth memproduksi sistem komputer, perangkat keras, dan komponen penting untuk tank tempur Merkava 4 “Israel”, yang telah digunakan oleh pasukan Zionis “Israel” di Gaza, lansir  Middle East Eye.

Elbit adalah produsen senjata terbesar “Israel”, dan memiliki 10 lokasi di seluruh Inggris Raya, termasuk pabrik dan kantor.

Seorang juru bicara untuk Aksi Palestina mengatakan: “Demi perlindungan kehidupan dan hak asasi manusia, tindakan langsung terhadap Sistem Elbit adalah kewajiban moral.”

Aktivis menyemprotkan cat merah ke seluruh bagian depan pabrik, yang menurut kelompok itu, digunakan “untuk melambangkan pertumpahan darah oleh senjata Elbit di Palestina dan di seluruh dunia”.

Penutupan situs Tamworth terjadi kurang dari seminggu setelah penutupan paksa pabrik yang dioperasikan oleh anak perusahaan Elbit Systems di kota Leicester, menyusul aktivisme serupa oleh kelompok yang sama.

Penutupan situs Leicester dan Tamworth telah menyebabkan gangguan produksi senjata “Israel” di Inggris.

Di Leicester, pabrik drone Sistem Taktis UAV Elbit-Thales telah ditutup selama enam hari berturut-turut, yang oleh kelompok itu disebut sebagai “pendudukan terus-menerus terlama yang pernah dilakukan oleh Aksi Palestina”.

Senin (24/05/2021) malam menyaksikan penangkapan dua aktivis Aksi Palestina, yang telah memanjat atap pabrik Sistem Elbit di Leicester.

Upaya untuk mengeluarkan aktivis yang ditangkap dari lokasi sejauh ini tidak berhasil, dengan anggota masyarakat setempat menolak upaya polisi untuk pergi bersama para tahanan dengan dilaporkan memblokir pintu masuk ke pabrik.

Ratusan anggota komunitas lokal di Leicester dilaporkan telah berunjuk rasa untuk mendukung Aksi Palestina tadi malam dengan merantai gerbang dan mendirikan barikade, serta dengan memblokir pemindahan tahanan selama lebih dari enam jam.

Rekaman dan gambar yang dibagikan di media sosial mengecam tindakan polisi.

Sementara itu, kelompok itu sendiri mengutuk tindakan yang diambil oleh polisi, dengan mengatakan dalam sebuah pernyataan: “Ini menunjukkan keputusasaan yang telah dicapai oleh polisi, menahan mereka yang berani menunjukkan solidaritas dengan rakyat Palestina sehingga bisnis pertumpahan darah Elbit dapat berlanjut.”

Asisten Kepala Polisi Leicestershire, Polisi Kerry Smith, yang merupakan Komandan Emas dalam operasi kepolisian, mengatakan kepada Middle East Eye: “Kami mendukung hak untuk melakukan protes, yang merupakan hak asasi manusia yang fundamental, namun ini harus dilakukan secara legal. Kerusakan kriminal seperti yang telah kita lihat di sini tidak dapat diabaikan dan oleh karena itu hanya benar para pengunjuk rasa telah ditangkap.”

Secara online, tagar #ShutElbitDown telah digunakan untuk mendukung aktivisme oleh Aksi Palestina.

Kelompok tersebut tidak menunjukkan tanda-tanda melambat setelah penutupan kedua situs tersebut, mengkonfirmasikan dalam sebuah pernyataan bahwa “Aksi Palestina tidak akan berhenti sampai kami menutup Elbit untuk selamanya”.

Rep: Fida A.
Editor: Bambang S

Bagikan:

Berita Terkait

Terlibat Korupsi Temannya, Presiden Park Dimakzulkan Parlemen Korea Selatan

Terlibat Korupsi Temannya, Presiden Park Dimakzulkan Parlemen Korea Selatan

Pelarian Penjahat Perang Serbia Bosnia Ditangkap

Pelarian Penjahat Perang Serbia Bosnia Ditangkap

Akui Matikan Internet Assange, Ekuador Bantah Ditekan Amerika

Akui Matikan Internet Assange, Ekuador Bantah Ditekan Amerika

Gerobak Pemulung Kardus di Busan Korsel Jadi Papan Iklan Berbayar

Gerobak Pemulung Kardus di Busan Korsel Jadi Papan Iklan Berbayar

Rusia Luncurkan 26 Rudal ke Target Suriah dari Laut Kaspia

Rusia Luncurkan 26 Rudal ke Target Suriah dari Laut Kaspia

Baca Juga

Berita Lainnya