Kamis, 20 Januari 2022 / 16 Jumadil Akhir 1443 H

Internasional

Khalid Misy’al: Hamas Sekarang Memimpin Perjuangan Palestina

Hamas Palestina
Erdogan dan Khaled Misy'al
Bagikan:

Hidayatullah.com–Hamas sekarang memimpin perjuangan Palestina karena peran utama kepemimpinan di bawah pendudukan adalah untuk memimpin orang-orang Palestina menuju kebebasan dan pembebasan. Hal itu diungkapkan oleh Khalid Misy’al, yang mengepalai cabang organisasi tersebut untuk diaspora, kepada Middle East Eye.

Dalam wawancara pertama kelompok militan dalam bahasa Inggris sejak gencatan senjata Jum’at (21/05/2021) lalu dengan “Israel”, Misy’al menyerukan pemberontakan komprehensif di “semua lokasi” wilayah Palestina yang bersejarah – Yerusalem dan Kota Tua, Tepi Barat, dan di dalam “Israel” sendiri.

Pemimpin senior, yang mengepalai biro politik Hamas hingga 2017, juga mengatakan gerakan tersebut siap untuk berbicara dengan AS.

Dia mengatakan aneh bahwa pemerintahan Presiden Joe Biden terus berbicara dengan Taliban, yang telah aktif memerangi pasukan AS di Afghanistan selama hampir dua dekade, sementara menolak untuk berbicara dengan Hamas, yang tidak terlibat dalam pertempuran dengan AS tetapi telah ditetapkan sebagai organisasi teroris oleh Washington sejak 1997.

Dalam pesan yang ditujukan kepada Biden, Misy’al menambahkan: “Kami tidak menganggap Anda sebagai musuh kami meskipun kami keberatan dengan banyak kebijakan bias Anda yang berpihak pada Israel dan terhadap kepentingan Arab dan Islam kami. Tapi kami tidak melawanmu. Jadi kami siap berkomunikasi dengan pihak mana pun tanpa syarat.”

Namun dia memberi peringatan bahwa Hamas tidak akan mengubah pendiriannya terhadap Zionis “Israel”. “Tidak peduli berapa lama, ini adalah pesan saya untuk Biden, untuk Amerika Serikat dan semua negara Barat yang terus menempatkan Hamas dalam daftar terorisme. Saya katakan kepada mereka: tidak peduli berapa lama pun, Hamas tidak akan menyerah.”

Misy’al mengatakan bahwa negara-negara Arab yang telah menormalisasi hubungan dengan “Israel” tidak hanya menikam orang-orang Palestina dari belakang, tetapi juga merusak kepentingan mereka sendiri dengan mengambil risiko memicu pemberontakan rakyat.

“Apa yang mereka harapkan dari ‘Israel’ adalah ilusi dan imajinasi,” Misy’al memperingatkan. “Jika mereka tidak malu, mereka memiliki ruang yang sangat sempit di hadapan mereka karena opini publik akan menentang mereka.”

Di Palestina, Hamas telah memperhatikan lonjakan dukungan populer sebagai akibat dari keputusannya untuk meluncurkan rudal ke “Israel” sebagai tanggapan atas serangan “Israel” terhadap Masjid al-Aqsha dan penduduk Syeikh Jarrah.

Dukungan itu datang di daerah-daerah di luar kendali tradisionalnya dan di mana para anggotanya terus-menerus ditahan, di Tepi Barat dan di antara warga Palestina di “Israel”.

Ditanya apakah menurutnya Mahmoud Abbas memiliki otoritas yang tersisa sebagai Presiden Palestina setelah putaran pertempuran terakhir, Misy’al menjawab: “Kami tidak mengecualikan siapa pun dan kami tidak membatalkan peran siapa pun.

“Namun, tidak diragukan lagi semua orang telah melihat bahwa kepercayaan Hamas dan statusnya dalam kepemimpinan Palestina telah diperkuat karena telah memimpin perjuangan di putaran terakhir dan terutama di babak saat ini.”

Untuk pertama kalinya dalam beberapa tahun, bendera Hamas terlihat berkibar di samping bendera Fatah dalam demonstrasi dan protes di Nablus, dan pada hari Jum’at seorang imam yang menolak menyebut Gaza dalam khotbah mingguannya di al-Aqsha dipaksa keluar dari masjid karena kemarahan jama’ah.

Di Yerusalem dan di Umm al Fahm di “Israel” utara, pengunjuk rasa meneriakkan nama Mohamed ad-Deif, pemimpin sayap militer Hamas, Brigade al-Qassam, yang coba dibunuh “Israel” selama konflik baru-baru ini.

Misy’al mengatakan fungsi utama kepemimpinan dalam kondisi ini adalah perjuangan dan perlawanan, dan memimpin rakyat Palestina menuju kebebasan dan pembebasan.

Pemilu  Bukan Satu-satunya Pilihan

Hanya beberapa minggu sebelum pertempuran pecah, Hamas telah bersiap untuk mengikuti pemilihan bersama Fatah dan faksi Palestina lainnya sebelum mereka ditunda oleh Abbas.

Misy’al mengatakan Hamas memiliki kepercayaan diri dan masih siap untuk mengajukan dirinya pada pemungutan suara, tetapi pemilihan bukanlah satu-satunya pilihan.

“Hamas tidak takut melamar warganya lewat kotak suara. Mungkin yang lain takut,” katanya, dalam penggalian yang tampak di Abbas.

Namun dia melanjutkan: “Namun, sekali lagi, apakah pemilu adalah satu-satunya pilihan? Apakah itu satu-satunya komponen dalam sistem rekonsiliasi dan menertibkan rumah Palestina? Tidak.”

Misy’al mengatakan bahwa Palestina adalah satu orang dengan satu tujuan dan menyerukan “pemberontakan komprehensif di semua lokasi”.

“Di Yerusalem, di mana bahaya membayangi al-Aqsa, atas Syeikh Jarrah dan Kota Tua dan seluruh Yerusalem; di Tepi Barat, di mana ada pendudukan, pemukiman, pemutusan hubungan dan penyitaan tanah; dan di tahun 1948, di mana ada diskriminasi rasial, upaya untuk mengusir dan mengusir orang-orang kami di tahun 1948 dengan menggunakan hukum; juga perlawanan di Gaza; dan bahkan di diaspora. Mereka semua berbagi tanggung jawab untuk pembebasan.”

Saat Misy’al berbicara, pemukim ilegal “Israel” yang didukung oleh polisi sekali lagi menyerbu al Aqsha.

Ditanya apa yang akan menyebabkan Hamas menembakkan roket lagi, Misy’al mengatakan gencatan senjata tidak hanya bergantung pada diakhirinya serangan penjajah “Israel” di Gaza, tetapi pada akhir serangan pasukan keamanan “Israel” ke al-Aqsha, dan diakhirinya pengungsian warga Palestina. penduduk lingkungan Syeikh Jarrah dan Yerusalem Timur.

“Pertempuran itu dipicu karena alasan itu. Roket mujahidin akan berhenti dari Gaza menurut itu,” katanya.

Namun ia melanjutkan dengan mengatakan bahwa setiap daerah yang diduduki dapat memilih bentuk perlawanannya sendiri.

“Tidak ada satu pun bentuk yang baik untuk semua orang dan pada satu saat.”

‘Israel’ ‘Membayar Harga’

Misy’al  mengatakan konflik terbaru telah menyoroti peran warga Palestina yang tinggal di perbatasan Palestina tahun 1948.

“Mereka memberi pesan bahwa kami adalah bagian asli dari orang-orang ini dan bahwa [mereka] datang untuk membantu al-Aqsha, lingkungan Syeikh Jarrah dan Gaza seperti halnya setiap orang Palestina lainnya yang datang untuk membantu saudaranya yang lain,” ia mengatakan.

“Israel” juga membayar harga untuk kebijakan rasis dan pelanggaran hak-hak warga Palestina yang telah mengungkap “kerapuhan” negara “Israel”, tambahnya.

“Ini menjadi jelas bagi semua massa Palestina, Arab dan Islam, dan bagi orang-orang bebas di dunia bahwa ‘Israel’ menghitung hari-harinya dan bahwa pendudukan, pemukiman, entitas kolonial ini tidak memiliki masa depan di wilayah tersebut.”

MEE meminta Misy’al untuk menjelaskan bagaimana  Hamas telah berubah dari posisi bersaing dalam pemilihan, bahkan ketika ratusan anggotanya ditangkap di Tepi Barat, menjadi menembakkan rudal.

Pada saat itu ada perdebatan sengit di dalam Hamas tentang kebijaksanaan ikut serta dalam pemilihan dalam kondisi di mana ia tidak dapat beroperasi secara bebas sebagai sebuah partai politik. Pemilu akhirnya ditunda, banyak yang percaya dibatalkan, oleh Abbas yang menggunakan penolakan “Israel” untuk mengizinkan warga Yerusalem memilih sebagai alasan.

Misy’al  membenarkan telah terjadi “debat internal” tentang kebijaksanaan mencalonkan diri dalam pemilihan di Tepi Barat. Namun dia menegaskan prinsip mencalonkan diri dalam pemilu tidak bisa dibantah.

Menjelaskan peralihan antara kotak suara dan rudal, Misy’al mengatakan keputusan untuk membatalkan pemilihan telah menciptakan “kemarahan dan frustrasi” dan rasa keheranan: “Mengapa langkah ini?”

Kemudian terjadi kekerasan terhadap jemaah dan pengunjuk rasa di al-Aqsha dan ancaman pemindahan penduduk dari rumah mereka di Syeikh Jarrah.

Dia menuduh “Israel” memulai agresi. Ia mengatakan, Hamas memperingatkan “Israel”, agar “Israel” tidak dikejutkan dengan tembakan roket.

“Ketika menyerbu masjid al-Aqsa di akhir Ramadhan, perlawanan dipaksa untuk merespon … dan pertempuran dimulai,” kata Misy’al.

“Tidak ada kontradiksi antara terlibat dalam pertempuran politik melalui pemilihan dan kemitraan, dan mendukung perjuangan dan memobilisasi untuk itu di forum internasional dan terlibat dalam pertempuran. Kedua pertempuran itu terkait satu sama lain,” katanya.

Ditanya siapa yang mengambil keputusan untuk menembakkan rudal, Misy’al mengatakan gerakan itu memiliki satu kepemimpinan, tetapi setiap bagiannya mengambil keputusannya sendiri.

“Ketika kepemimpinan al-Qassam mengambil keputusan dalam melakukan pertempuran, itu memutuskan sesuai dengan strategi dan keputusan gerakan umum. Hal yang sama berlaku bagi mereka yang bekerja di bidang mobilisasi massa atau hubungan politik. Ini adalah keputusan terperinci di tempat kerja. Mereka muncul dari keputusan utama yang dibuat oleh pemimpin gerakan.”

‘Kepentingan Bersama’ dengan Mesir

Misy’al memiliki kata-kata hangat untuk Mesir, meskipun Presiden Abdel Fatteh el-Sisi melakukan kudeta militer terhadap Presiden Muhamad Mursi yang didukung oleh Ikhwanul Muslimin yang terpilih di negara itu dan membantai para pendukungnya di Rabaa, serta memaksakan pengepungan Gaza, dengan menghancurkan terowongan Hamas dan sisi perbatasan Mesir dari perbatasan Rafah.

Misy’al mengatakan peran Mesir dalam urusan Palestina sangat mendasar, meskipun ada ketidaksepakatan.

“Kepentingan bersama menuntut kedua belah pihak bekerja sama dan dapat memberikan peran yang disepakati kedua belah pihak dan bekerja bersama, terlepas dari perbedaan, seperti yang Anda katakan, tentang masalah Ikhwan atau lainnya.”

“Kami di Hamas, meskipun kami adalah bagian penting dari Ikhwan, adalah gerakan perlawanan dan kami tidak mencampuri urusan orang lain dan kami berurusan dengan negara-negara Islam, dan dengan yang lain, atas dasar tujuan kami dan kepentingannya. tanpa kita ikut campur dalam urusan mereka atau mereka ikut campur dalam urusan kita.

“Oleh karena itu, kami menyambut baik peran Mesir saat kami menyambut peran semua negara Arab dan Islam atau negara mana pun di dunia selama itu dimaksudkan untuk melayani rakyat kami dan menghentikan agresi terhadapnya dan mengabdi pada keteguhannya.”

Pemimpin veteran Hamas mengatakan bahwa negara-negara Arab memikul tanggung jawab untuk menghasilkan strategi baru untuk mendapatkan kembali Palestina, Yerusalem dan al-Aqsha, dan untuk mengakhiri pendudukan.

“Saya yakin setiap orang telah menyadari tidak berguna dari negosiasi, tidak bergunanya proses perdamaian dan perjanjian damai dengan ‘Israel’ dan tidak bergunanya normalisasi. Mereka yang melihat Israel sebagai bagian alami dari wilayah itu salah. Beberapa orang mengira mereka dapat memperoleh kekuatan dari Israel dalam menghadapi musuh mereka di sini atau di sana.

“Semua orang sekarang yakin bahwa Israel adalah musuh sejati wilayah tersebut dan bahwa Israel adalah entitas yang rapuh dan bahwa kita dapat mengalahkannya alih-alih mengeluh tentang kebijakannya.”

Dia mengatakan Mesir tidak senang dengan kebijakan “Israel” terhadap Bendungan Renaisans di Ethiopia yang dianggap Kairo sebagai ancaman bagi keamanan nasional. Mesir tentu tidak senang dengan laporan dugaan rencana Israel untuk menggali saluran pengiriman alternatif ke Terusan Suez.

“Oleh karena itu, alih-alih merasa tidak berdaya mengenai pelanggaran dan rencana ‘Israel’, ini adalah kesempatan … perlawanan di Palestina dan pemberontakan besar rakyat kami mengatakan kepada orang-orang Arab, ‘Teman-teman, kami adalah umat tunggal dan kami memiliki hal yang sama. kepentingan, jadi mari kita bangun berdasarkan pencapaian ini.’

“Mari berperang dalam satu pertempuran, tidak hanya untuk menyelamatkan dan mengklaim kembali Palestina tetapi juga untuk melindungi seluruh umat.”

Rep: Fida A.
Editor: Bambang S

Bagikan:

Berita Terkait

Ada Gereja Kopimism untuk Pegila File Sharing

Ada Gereja Kopimism untuk Pegila File Sharing

Kepala Rabi ‘Israel’ yang Kontroversial Kunjungi Dubai untuk Membuka Sekolah Yahudi

Kepala Rabi ‘Israel’ yang Kontroversial Kunjungi Dubai untuk Membuka Sekolah Yahudi

Pemberontak Syiah al Houthi Puji Kiprah Hizbullah

Pemberontak Syiah al Houthi Puji Kiprah Hizbullah

Pakistan Minta Bantuan Ekonomi

Pakistan Minta Bantuan Ekonomi

Pengadilan Pakistan Nyatakan Agen CIA Tidak Punya Kekebalan

Pengadilan Pakistan Nyatakan Agen CIA Tidak Punya Kekebalan

Baca Juga

Berita Lainnya