Kamis, 20 Januari 2022 / 16 Jumadil Akhir 1443 H

Internasional

Laporan: Partai Konservatif yang Berkuasa di Inggris Memiliki ‘Masalah’ Islamofobia

Islamofobia Partai Konservatif Reuters
Boris Johnson.
Bagikan:

Hidayatullah.com–Islamofobia “tetap menjadi masalah” di dalam Partai Konservatif yang berkuasa di Inggris meskipun mereka mengklaim memiliki pendekatan “tanpa toleransi” terhadap diskriminasi, menurut laporan independen.

Studi yang dipublikasikan pada hari Selasa (25/05/2021) (PDF) oleh Profesor Swaran Singh, yang pernah menjabat sebagai komisaris untuk Komisi Persamaan dan Hak Asasi Manusia Inggris, menemukan bahwa sebagian besar diskriminasi dalam partai terkait dengan rasisme anti-Muslim.

Partai Konservatif menerima laporan 727 insiden diskriminasi dari awal 2015 hingga akhir 2020, dua pertiganya diduga Islamofobia, lansir Al Jazeera.

Penelitian tersebut dilakukan oleh partai tersebut, yang dipimpin oleh Perdana Menteri Boris Johnson, sebagai tanggapan atas kritik atas penanganan diskriminasi dan pengaduannya.

“Dilihat dari tingkat keluhan dan temuan pelanggaran oleh partai itu sendiri yang terkait dengan kata-kata dan perilaku anti-Muslim, sentimen anti-Muslim tetap menjadi masalah di dalam partai,” tulis Singh dalam laporannya yang setebal 51 halaman.

“Ini merusak partai, dan mengasingkan sebagian besar masyarakat.”

Singh mengatakan Partai Konservatif belum cukup aktif dalam menantang diskriminasi, menambahkan bahwa prosedur pengaduannya perlu dirombak.

Sistem sanksi partai bagi mereka yang melanggar aturan tidak jelas, katanya.

Namun, ia juga mengklaim bahwa “tidak ada bukti” bahwa pengaduan Islamofobia diperlakukan berbeda dari bentuk diskriminasi lainnya.

Partai Konservatif mengatakan sedang mempertimbangkan rekomendasi laporan tersebut.

Dewan Muslim Inggris (MCB), badan payung Muslim terbesar di Inggris, mengatakan meski laporan Singh “dengan benar mengakui bahwa Islamofobia telah menjadi masalah serius” bagi Konservatif, namun gagal untuk mengakui “akar penyebab kefanatikan ini”.

Zara Mohammed, sekretaris jenderal MCB, berkata: “Penyelidikan terutama berkaitan dengan bentuk alih-alih substansi. Prosedur itu penting, tetapi perlu didukung dengan menangani masalah mendasar rasisme institusional.”

“Kami berharap ini menjadi titik awal refleksi diri partai itu sendiri.”

Mantan menteri kabinet Konservatif Sajid Javid mengecam “contoh menyedihkan dari sentimen anti-Muslim” dalam laporan itu dan mendesak partainya untuk “tanpa syarat” mengadopsi rekomendasinya.

Baroness Sayeeda Warsi, seorang anggota Konservatif dari majelis tinggi Parlemen House of Lords, mengatakan laporan terkait Islamofobia tersebut menunjukkan bagaimana partai itu “paling tidak tidak mampu dan paling tidak mau menangani masalah rasisme”.

Marsha de Cordova, menteri kesetaraan bayangan Buruh, menggambarkan studi tersebut sebagai “dakwaan yang memberatkan diskriminasi yang marak di Partai Konservatif”.

“Ini tergantung pada perdana menteri,” katanya, saat dia mendesak Johnson untuk membuat “permintaan maaf publik yang lengkap dan tepat yang mengakui rasa sakit dan sakit hati yang telah dia timbulkan dalam komunitas Muslim”.

PM Johnson Dikritik

Singh menyoroti pernyataan yang dibuat oleh anggota partai terkemuka – termasuk Johnson dan Zac Goldsmith, mantan anggota parlemen dan calon walikota London – sebagai bermasalah.

Johnson terkenal menulis kolom surat kabar pada tahun 2018 di mana ia menyebut wanita yang mengenakan burqa (kerudung seluruh tubuh yang menutupi wajah juga) sebagai “berkeliling tampak seperti kotak surat” dan menyamakan penampilan mereka dengan “perampok bank”.

Johnson, yang merupakan anggota parlemen backbench ketika editorial itu diterbitkan, membela artikel tersebut sebagai pembelaan liberal atas hak wanita Muslim untuk memilih apa yang dia kenakan.

Johnson diwawancarai untuk penyelidikan Singh dan mengeluarkan permintaan maaf yang memenuhi syarat atas pelanggaran yang disebabkan oleh komentarnya di masa lalu tentang Islam.

“Saya tahu bahwa pelanggaran telah dilakukan pada hal-hal yang saya katakan, bahwa orang mengharapkan seseorang di posisi saya untuk melakukan sesuatu dengan benar, tetapi dalam jurnalisme Anda perlu menggunakan bahasa dengan bebas. Saya jelas-jelas minta maaf atas pelanggaran yang dilakukan,” laporan tersebut mengutip perkataan Johnson.

“Apakah saya akan menggunakan beberapa bahasa yang menyinggung dari tulisan saya sebelumnya hari ini? Sekarang saya Perdana Menteri, saya tidak mau.”

Sebagai tanggapan, Singh menulis dalam laporannya: “Meskipun ini dapat dianggap memimpin dengan memberi contoh, penyelidikan ingin menekankan bahwa menggunakan bahasa yang terukur dan tepat seharusnya tidak menjadi persyaratan hanya untuk orang senior, tetapi harus diharapkan di seluruh Partai Konservatif.”

Sementara itu, kampanye pemilihan walikota 2016 yang tidak berhasil dan memecah belah Goldsmith membuatnya menuduh saingannya kandidat Partai Buruh Sadiq Khan, seorang Muslim, memberikan “perlindungan bagi ekstremis”.

Dia juga mengatakan Khan telah “mencoba membungkam pertanyaan tentang hubungannya [dengan ekstremis] dengan tanpa malu-malu menuduh siapa pun yang mengangkatnya sebagai Islamofobia”.

Kedua insiden yang melibatkan Johnson dan Goldsmith “memberi kesan kepada banyak orang bahwa partai dan kepemimpinannya tidak peka terhadap komunitas Muslim”, kata Singh.

Singh membuat beberapa rekomendasi.

Dalam enam minggu, partai harus memiliki rencana aksi tentang bagaimana mereka akan mengatasi kegagalan yang ditemukan dalam laporan tersebut, dan pada November, partai harus menerbitkan kebijakan tentang bagaimana pengaduan ditangani, katanya.

Singh juga menyerukan pelatihan wajib tentang proses pengaduan untuk setidaknya satu anggota dari setiap asosiasi partai lokal.

Rep: Fida A.
Editor: Bambang S

Bagikan:

Berita Terkait

Jerman Tutup Masjid Taiba di Hamburg

Jerman Tutup Masjid Taiba di Hamburg

Pesta Olahraga Asia Tenggara di Vietnam Ditunda

Pesta Olahraga Asia Tenggara di Vietnam Ditunda

Anggota Teroris IRA Akui Terlibat Serangan 1996 di Jerman

Anggota Teroris IRA Akui Terlibat Serangan 1996 di Jerman

Sudan Akan Luncurkan Mata Uang Baru

Sudan Akan Luncurkan Mata Uang Baru

California Larang Software Pengenalan Wajah di Kamera Badan Polisi

California Larang Software Pengenalan Wajah di Kamera Badan Polisi

Baca Juga

Berita Lainnya