Selasa, 19 Oktober 2021 / 13 Rabiul Awwal 1443 H

Internasional

Laporan: Konflik “Israel”-Palestina Memicu Peningkatan Islamofobia di Inggris

walikota muslim pertama di AS
Bagikan:

Hidayatullah.com–Laporan kebencian anti-Muslim dan Islamofobia di Inggris meroket sebesar 430% pada 8-17 Mei dibandingkan dengan minggu sebelumnya. Kelompok pemantau pada hari Senin (24/05/2021) menghubungkan lonjakan tersebut dengan eskalasi terbaru antara “Israel” dan Palestina, lapor Anadolu Agency.

Tiga belas laporan terkait serangan Islamofobia di Inggris pada 1-7 Mei meningkat menjadi 56 pada minggu berikutnya, menurut pernyataan Tell Mama UK, yang mengatakan insiden itu “jelas dipengaruhi oleh apa yang terjadi di ‘Israel’ dan Palestina”.

“Menyusul lonjakan tersebut, kami telah dan terus mengamati sejumlah laporan terkait contoh-contoh perundungan rasis di kalangan siswa. Dan dalam beberapa kasus, komentar yang mengkhawatirkan dan sepenuhnya tidak dapat diterima dari staf dan manajemen di beberapa sekolah terhadap siswa,” kata kelompok tersebut.

Mengutip Undang-Undang Kesetaraan 2010 negara itu, pernyataan itu menggarisbawahi bahwa “badan publik termasuk sekolah harus memperhatikan untuk menghapus diskriminasi, memajukan kesetaraan antara mereka yang memiliki karakter yang dilindungi dan mereka yang tidak dan harus berusaha untuk membina hubungan yang positif dan baik antara kelompok-kelompok tersebut.”

Ini mendesak penyelidikan penuh atas insiden semacam itu “di samping keterlibatan komunitas yang berarti, dan pelatihan untuk memastikan kepatuhan terhadap undang-undang kesetaraan ke depan, untuk memahami bagaimana bahasa yang berbahaya berdampak pada siswa dan komunitas yang lebih luas.”

“Guru juga harus memberi contoh dengan mengingatkan siswa bahwa intimidasi, rasisme, Islamofobia, dan bentuk kebencian lainnya tidak akan ditoleransi.”

Ketegangan meningkat di seluruh wilayah Palestina bulan lalu karena keputusan pengadilan “Israel” untuk mengusir keluarga Palestina dari rumah mereka di lingkungan Syeikh Jarrah demi kelompok pemukiman. Situasi memburuk setelah pasukan Zionis “Israel” menggerebek Masjid Al-Aqsha dan menyerang jamaah di dalamnya.

Konfrontasi menyebar ke Jalur Gaza, dengan “Israel” melancarkan serangan udara yang menewaskan sedikitnya 248 warga Palestina, termasuk 66 anak-anak dan 39 wanita, serta melukai lebih dari 1.900 lainnya. Otoritas kesehatan di Tepi Barat juga mengonfirmasi 31 orang tewas di wilayah pendudukan, dengan total 279 orang di seluruh wilayah Palestina.

Dua belas orang “Israel” juga tewas dalam tembakan roket Palestina dari Jalur Gaza.

Setidaknya 2.000 bangunan hancur total dan 15.000 bangunan menjadi tidak dapat digunakan dalam serangan “Israel” di daerah kantong itu, menurut Kementerian Tenaga Kerja dan Perumahan Palestina yang berbasis di Gaza.

Sekitar empat masjid dan puluhan kantor polisi hancur total dalam serangan itu, sementara banyak pabrik di kawasan industri menjadi tidak dapat digunakan.

“Israel” menduduki Yerusalem Timur, tempat Al-Aqsha berada, selama Perang Arab-“Israel” 1967. Itu mencaplok seluruh kota pada tahun 1980 dalam sebuah tindakan yang tidak pernah diakui oleh komunitas internasional.

Rep: Fida A.
Editor: -

Bagikan:

Berita Terkait

Koalisi Arab: Kami Terpaksa Campur Tangan di Yaman’

Koalisi Arab: Kami Terpaksa Campur Tangan di Yaman’

Eks Diplomat Vatikan untuk Amerika Ditangkap karena Pornografi Anak

Eks Diplomat Vatikan untuk Amerika Ditangkap karena Pornografi Anak

Pertama Kalinya Foto Wanita di Buku Pelajaran Saudi

Pertama Kalinya Foto Wanita di Buku Pelajaran Saudi

Kasus Kekerasan Terhadap Anak di Turki Meningkat

Kasus Kekerasan Terhadap Anak di Turki Meningkat

Warga Sri Lanka Protes Penggusuran Desa untuk Pabrik China

Warga Sri Lanka Protes Penggusuran Desa untuk Pabrik China

Baca Juga

Berita Lainnya