Kamis, 21 Oktober 2021 / 15 Rabiul Awwal 1443 H

Internasional

Hamas Menyangkal Tuduhan Belarusia atas Ancaman Bom Pesawat

ancaman bom hamas di pesawat ryanair
Bagikan:

Hidayatullah.com–Belarusia mengatakan ancaman bom palsu yang mendorong pesawat penumpang dialihkan ke Minsk, ditulis atas nama kelompok Palestina Hamas. Kejadian tersebut bersamaan dengan penangkapan pihak berwenang terhadap seorang jurnalis di dalamnya, lansir Al Jazeera.

Pihak berwenang pada hari Senin (24/05/2021) merilis apa yang mereka katakan sebagai teks peringatan bom ketika para pejabat berusaha untuk meredakan protes internasional atas apa yang telah dikecam ibu kota Barat sebagai tindakan “pembajakan negara”.

Juru bicara Hamas Fawzi Barhoum membantah kelompoknya memiliki pengetahuan atau koneksi dengan ancaman bom atau pengalihan pesawat, lapor kantor berita Reuters.

Minsk mengacak pesawat perang untuk mengawal penerbangan Ryanair pada hari Minggu, menandai peringatan bom yang terbukti salah setelah pesawat melakukan pendaratan tidak terjadwal di Belarus di mana pihak berwenang menangkap Roman Protasevich, seorang jurnalis yang mengkritik Presiden Belarusia Alexander Lukashenko.

Pemerintah Barat mengancam sanksi baru terhadap bekas republik Soviet yang dipimpin oleh Lukashenko atas pengalihan penerbangan dari Yunani ke Lituania saat terbang melalui ruang udara Belarusia.

Presiden AS Joe Biden diberitahu tentang insiden itu dan NSA Jake Sullivan mengangkat masalah ini dalam panggilannya dengan sekretaris Dewan Keamanan Rusia, kata Sekretaris Pers Gedung Putih Jen Psaki.

Dia menambahkan pemerintah mengutuk apa yang dia sebut sebagai “tindakan mengejutkan” yaitu mengalihkan penerbangan untuk menahan seorang jurnalis.

“Ini merupakan penghinaan yang kurang ajar terhadap perdamaian dan keamanan internasional oleh rezim. Kami menuntut penyelidikan internasional segera, transparan dan kredibel atas insiden ini,” katanya, menambahkan Amerika Serikat telah berhubungan dengan NATO, Uni Eropa, Organisasi untuk Keamanan dan Kerjasama di Eropa, antara lain tentang langkah selanjutnya.

Kecaman Uni Eropa

Para pemimpin Uni Eropa sangat keras dalam mengutuk penangkapan dan tindakan terhadap pesawat tersebut, yang terbang di antara dua negara anggota blok dan dioperasikan oleh maskapai penerbangan yang berbasis di Irlandia, juga salah satu anggota.

Blok tersebut memanggil duta besar Belarus “untuk mengutuk langkah pemerintah Belarusia yang tidak dapat diterima” dan mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa penangkapan itu sekali lagi adalah “upaya terang-terangan untuk membungkam semua suara oposisi di negara itu”.

Presiden Lithuania Gitanas Nauseda mendesak UE untuk mengambil “tindakan yang jelas untuk mengubah pola perilaku rezim yang sangat berbahaya ini”, dan mengatakan pertemuan puncak UE yang direncanakan sebelumnya pada hari Senin akan menilai apakah akan menutup wilayah udaranya ke operator Belarusia, laporkan wilayah udara Belarusia sebagai tidak aman dan memperluas sanksi terhadap pemerintah Lukashenko.

Kanselir Jerman Angela Merkel mengutuk “tindakan yang belum pernah terjadi sebelumnya” dari pihak berwenang Belarusia dan menuntut agar Protasevich dan kekasihnya, Sofia Sapega, segera dibebaskan.

Perdana Menteri Ceko Andrej Babis mengatakan “insiden memalukan di Belarusia menunjukkan tanda-tanda terorisme negara dan itu tidak dapat dipercaya”, sementara Presiden Komisi Uni Eropa Ursula von der Leyen mengatakan itu sama dengan “pembajakan”.

Tanpa menunggu UE, airBaltic Latvia mengatakan akan menghindari wilayah udara Belarusia, dan pemerintah Lituania mengatakan akan menginstruksikan semua penerbangan ke dan dari negara Baltik tersebut untuk menghindari Belarusia juga mulai Selasa (25/05/2021).

Sekretaris Transportasi Inggris Grant Shapps mengatakan dia menginstruksikan Otoritas Penerbangan Sipil Inggris “untuk meminta maskapai penerbangan menghindari wilayah udara Belarusia agar penumpang tetap aman”. Dia menambahkan dia menangguhkan izin yang memungkinkan maskapai Belarusia Belavia untuk beroperasi di Inggris.

Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy memerintahkan para pejabat untuk memutuskan hubungan udara dengan Belarus dan melarang penerbangan Ukraina melalui wilayah udaranya.

Hamas Menyangkal Tuduhan

Di Minsk, juru bicara kementerian luar negeri mengatakan Belarus telah bertindak sesuai dengan peraturan internasional dan seorang pejabat senior transportasi membacakan apa yang dia katakan sebagai teks ancaman bom.

“Kami, para prajurit Hamas, menuntut gencatan senjata ‘Israel’ di Jalur Gaza. Kami menuntut Uni Eropa menarik dukungannya untuk ‘Israel’ dalam perang ini,” kata kepala departemen penerbangan kementerian transportasi.

“Ada bom di pesawat itu. Jika tidak sesuai dengan tuntutan kami, bom akan meledak di Vilnius pada tanggal 23 Mei,” katanya.

Juru bicara Hamas Barhoum mengatakan kelompoknya“tidak ada hubungannya dengan hal ancaman bom itu sepenuhnya”.

Kelompok Palestina dan “Israel” berada pada hari keempat gencatan senjata setelah 11 hari permusuhan, wabah terburuk dalam pertempuran antara “Israel” dan Hamas dalam beberapa tahun.

“Kami tidak menggunakan metode ini, yang dapat dilakukan oleh beberapa pihak yang mencurigakan yang bertujuan untuk menjelekkan Hamas dan menggagalkan simpati dunia terhadap rakyat Palestina kami dan perlawanan sah mereka,” kata juru bicara Hamas.

Igor Golub, kepala angkatan udara Belarusia, mengatakan awak Ryanair mengambil keputusan untuk mengalihkan ke Minsk sendiri dan bahwa jet tempur dikirim untuk mengawalnya hanya setelah itu berbalik untuk terbang menuju ibu kota Belarusia.

Juru bicara kementerian luar negeri Belarusia mengatakan Minsk akan menjamin transparansi penuh dalam kasus tersebut dan juga akan siap untuk mengizinkan para ahli asing terlibat dalam penyelidikan.

Rep: Fida A.
Editor: Bambang S

Bagikan:

Berita Terkait

Institut Halal Turki akan Didirikan untuk Penuhi Permintaan Produk Halal

Institut Halal Turki akan Didirikan untuk Penuhi Permintaan Produk Halal

Bank Dunia: Separuh Warga Libanon akan Miskin pada 2021

Bank Dunia: Separuh Warga Libanon akan Miskin pada 2021

Serangan AS Tewaskan Komandan Tertinggi Pasukan Pengawal Revolusi Iran Qassem Soleimani

Serangan AS Tewaskan Komandan Tertinggi Pasukan Pengawal Revolusi Iran Qassem Soleimani

Diprotes Warga Rusia Tangguhkan Pembangunan Katedral Orthodoks

Diprotes Warga Rusia Tangguhkan Pembangunan Katedral Orthodoks

Soros: Doktrin Bush Seperti Komunis

Soros: Doktrin Bush Seperti Komunis

Baca Juga

Berita Lainnya