Kamis, 27 Januari 2022 / 24 Jumadil Akhir 1443 H

Internasional

Qatar Bicarakan Rekonstruksi Gaza yang Hancur dengan Pemimpin Hamas

AFP
Emir Qatar Sheikh Tamim bin Hamad al-Thani ke Gaza disambut Ismail Haniya tahun 2012
Bagikan:

Hidayatullah.com–Amir Qatar Sheikh Tamim bin Hamad Al Thani pada hari Ahad bertemu dengan Ismail Haniyah, pemimpin kelompok Palestina Hamas, di Doha, kata sebuah pernyataan resmi. Haniyah bertemu Al Thani di Doha, terima kasih atas upaya untuk menghentikan serangan ‘Israel’ di Palestina.

Kedua belah pihak membahas perkembangan terakhir di Palestina dan upaya yang sedang berlangsung untuk rekonstruksi Jalur Gaza yang diblokade, kata pernyataan Amiri Diwan dari Qatar. Haniyah berterima kasih kepada Al Thani atas upaya diplomatik Qatar untuk menghentikan serangan ‘Israel’ terhadap rakyat Palestina dan membuat gencatan senjata di Gaza.

Al Thani, pada bagiannya, menegaskan kembali dukungan Qatar kepada persaudaraan rakyat Palestina dan tujuan mereka yang adil. Ketegangan meningkat di seluruh wilayah Palestina bulan lalu atas keputusan pengadilan ‘Israel’ untuk mengusir keluarga Palestina dari rumah mereka di lingkungan Sheikh Jarrah demi kelompok pemukiman. Situasi memburuk setelah pasukan ‘Israel’ menggerebek Masjid Al-Aqsha dan menyerang jamaah di dalamnya.

Ketegangan menyebar ke Jalur Gaza, dengan ‘Israel’ melancarkan serangan udara yang menewaskan sedikitnya 248 warga Palestina, termasuk 66 anak-anak dan 39 wanita, serta melukai lebih dari 1.900 lainnya. Otoritas kesehatan di Tepi Barat juga mengonfirmasi 31 orang tewas di wilayah pendudukan, dengan total 279 orang di seluruh wilayah Palestina.

Dua belas orang ‘Israel’ juga tewas dalam tembakan roket Palestina dari Jalur Gaza. Pertempuran, yang paling sengit dalam beberapa tahun, terhenti pada hari Jumat di bawah gencatan senjata yang ditengahi Mesir.

Setidaknya 2.000 bangunan hancur total dan 15.000 bangunan menjadi tidak dapat digunakan dalam serangan ‘Israel’ di daerah kantong itu, menurut Kementerian Tenaga Kerja dan Perumahan Palestina yang berbasis di Gaza.

Sekitar empat masjid dan puluhan kantor polisi hancur total dalam serangan itu, sementara banyak pabrik di kawasan industri menjadi tidak dapat digunakan. ‘Israel’ menduduki Baitul Maqdis (Yerusalem) Timur, tempat Al-Aqsha berada, selama Perang Arab-’Israel’ 1967. Itu mencaplok seluruh kota pada tahun 1980 dalam sebuah tindakan yang tidak pernah diakui oleh komunitas internasional.*

 

Rep: Ahmad
Editor: Insan Kamil

Bagikan:

Berita Terkait

AS Tembaki Pakistan Setelah Hentikan Bantuan

AS Tembaki Pakistan Setelah Hentikan Bantuan

Bayi Usia 2 Hari Wafat di Afsel Akibat Covid-19

Bayi Usia 2 Hari Wafat di Afsel Akibat Covid-19

Lembaga HAM Miliki Bukti Pembumihangusan Desa Warga Rohingya

Lembaga HAM Miliki Bukti Pembumihangusan Desa Warga Rohingya

Oposisi Dituduh Dukung Kekerasan atas Partai Al-Ikhwan

Oposisi Dituduh Dukung Kekerasan atas Partai Al-Ikhwan

Wakil Gubernur Asir, Saudi, Tewas dalam Kecelakaan Helikopter di Dekat Yaman

Wakil Gubernur Asir, Saudi, Tewas dalam Kecelakaan Helikopter di Dekat Yaman

Baca Juga

Berita Lainnya