Kamis, 27 Januari 2022 / 23 Jumadil Akhir 1443 H

Internasional

Kelompok Hak Digital: Facebook Sewenang-wenang Menyensor Konten Palestina

facebook menyensor konten palestina
Bagikan:

Hidayatullah.com — Sebuah kelompok hak digital (perluasan dari hak asasi manusia fundamental yang sudah eksis di dunia offline dan diterapkan di dunia maya) dan sejumlah kantor berita Palestina mengirimkan keluhan resmi ke Facebook pada hari Rabu “karena sewenang-wenang menyensor konten Palestina yang diposting di platform oleh wartawan dan jurnalis”.

Dilansir Middle East Monitor pada Minggu (23/05/2021), pengaduan tersebut, yang juga dikirim ke Pelapor Khusus Perserikatan Bangsa-Bangsa untuk Kebebasan Beropini dan Berekspresi, meminta peninjauan segera, dan penjelasan atas, keputusan yang dibuat oleh Facebook untuk menangguhkan akun dan postingan yang berafiliasi dengan kantor berita dan komentator Palestina.

Kelompok hak digital Sada Social telah memantau penangguhan konten dan akun Palestina di Facebook dan platform media sosial lainnya sejak 2017. Tahun ini kelompok tersebut telah mendokumentasikan ratusan bukti bahwa Facebook secara tidak tepat menyensor konten media sosial yang mendukung hak-hak warga Palestina oleh media sosial. platform. Mereka saat ini sedang menyelidiki 159 akun Facebook terkait Palestina, yang tampaknya telah disensor tanpa alasan yang jelas.

Keluhan ke Facebook diajukan oleh Sada Social, Koran Al-Hadath, Kantor Berita PalToday, Metras, Mumen Jameel Muhammed Meqdad dan Ultra Palestina. Keluhan mereka termasuk bahwa Facebook telah melanggar hak fundamental mereka atas kebebasan berekspresi dan Kebijakan Hak Asasi Manusia Perusahaan Facebook sendiri.

Kantor hukum London, mitra Bindmans LLP, Tayab Ali, yang mewakili kelompok tersebut, menyatakan: “Di bawah kebijakan Facebook sendiri, klien kami didefinisikan sebagai ‘pembela hak asasi manusia’ karena mereka meningkatkan keprihatinan hak asasi manusia tentang perlakuan terhadap warga Palestina dan pendudukan lama Israel di Palestina. Jelas mengapa otoritas Israel ingin mengganggu pekerjaan klien kami dalam membawa pelanggaran hak asasi manusia ke perhatian dunia. ”

Facebook tidak dapat membiarkan dirinya digunakan untuk membungkam suara jurnalis dan komentator yang mengangkat masalah hak asasi manusia, terutama selama serangan militer yang dipertanyakan saat ini terhadap warga sipil Palestina.

Keluhan tersebut meminta Facebook untuk meninjau proses pengambilan keputusannya dan menjelaskan mengapa akun tersebut ditutup, ditangguhkan, atau postingan dihapus dan apakah dalam melakukan hal itu algoritma atau kebijaksanaan manusia digunakan.*

Rep: Nashirul Haq
Editor: -

Bagikan:

Berita Terkait

Universitas Hail Pasang Pelacak di Bus Mahasiswi

Universitas Hail Pasang Pelacak di Bus Mahasiswi

Sudan Tuduh Israel Membom Prabrik Senjata di Khartoum

Sudan Tuduh Israel Membom Prabrik Senjata di Khartoum

Pejuang Taliban Tawan Serdadu Amerika

Pejuang Taliban Tawan Serdadu Amerika

Maskapai Iran Mahan Air Dilarang Terbang di Prancis

Maskapai Iran Mahan Air Dilarang Terbang di Prancis

Warga Indonesia Bakar Konsulat RI di Jeddah

Warga Indonesia Bakar Konsulat RI di Jeddah

Baca Juga

Berita Lainnya