Senin, 6 Desember 2021 / 30 Rabiul Akhir 1443 H

Internasional

Puluhan Ribu Orang Menghadiri Pawai Pro-Palestina Terbesar dalam Sejarah Inggris

pawai pro palestina inggris
Bagikan:

Hidayatullah.com—Disebut-sebut sebagai pawai pro-Palestina terbesar dalam sejarah Inggris, puluhan ribu orang pada hari Sabtu turun di jalan-jalan pusat kota London untuk memprotes serangan “Israel” di Gaza dan agresi Zionis di Masjid Al-Aqsha Palestina yang dijajah, lansir Al Jazeera.

Berkumpul di dekat tanggul London, pengunjuk rasa yang membawa plakat dan bendera Palestina berbaris melewati gedung Parlemen dan melalui Oxford Street saat mereka meneriakkan “Bebaskan Palestina” dan menuntut diakhirinya pendudukan “Israel”.

Beberapa pengunjuk rasa menyalakan suar yang menunjukkan warna bendera Palestina saat mereka berkumpul di Trafalgar Square yang ikonik di ibu kota, meneriakkan “Palestina akan merdeka”.

Penyelenggara, termasuk Kampanye Solidaritas Palestina dan Friend of Al-Aqsa, memperkirakan setidaknya 180.000 orang menghadiri demonstrasi London, menjadikannya pawai pro-Palestina terbesar dalam sejarah Inggris.

Protes juga terjadi di kota-kota Inggris lainnya, termasuk Birmingham, Liverpool, Bristol, Peterborough dan Nottingham, ketika seruan untuk Inggris menjatuhkan sanksi kepada “Israel” atas tindakannya.

Pidato disampaikan oleh anggota serikat pekerja, anggota parlemen dari Partai Buruh, dan aktivis anti-perang pada rapat umum tersebut.

Protes itu terjadi sehari setelah Hamas dan “Israel” menyetujui gencatan senjata yang mengakhiri pemboman harian “Israel” di Gaza yang menewaskan sedikitnya 248 warga Palestina, termasuk 66 anak-anak, sejak 10 Mei.

Berbicara kepada pengunjuk rasa dari sebuah panggung di Hyde Park, mantan kanselir bayangan Partai Buruh John McDonnell berkata: “Ya, gencatan senjata telah dinegosiasikan dan kami menyambut gencatan senjata.

“Tapi mari kita perjelas, tidak akan ada gencatan senjata dalam kampanye kami untuk memboikot, mencabut investasi, dan memberi sanksi kepada negara apartheid “Israel”.

“Pesannya jelas, kami tidak akan menghentikan kampanye kami dalam solidaritas sampai ada keadilan. Jadi mari kita perjelas, tidak ada keadilan, tidak ada perdamaian.”

Gencatan Senjata Berlaku

Meskipun ada gencatan senjata, pasukan Zionis “Israel” menyerbu Masjid al-Aqsha pada hari Jum’at (21/05/2021) setelah shalat berakhir di sore hari, ketika ratusan warga Palestina berkumpul untuk merayakan gencatan senjata.

Pasukan “Israel” terus melarang pengunjuk rasa Palestina memasuki lingkungan Syeikh Jarrah di Yerusalem, di mana penduduk menghadapi kemungkinan pengusiran dari rumah mereka.

Namun, pengunjuk rasa pro-“Israel” terus dibiarkan masuk ke kawasan Syeikh Jarrah, menurut pengamat hak asasi manusia.

Gencatan senjata antara “Israel” dan Hamas diadakan di Gaza pada hari Sabtu (22/05/2021) ketika bantuan kemanusiaan mulai memasuki daerah kantong yang terkepung dan ribuan pengungsi Palestina kembali ke rumah mereka.

Konvoi truk yang membawa bantuan mulai melewati Gaza melalui penyeberangan Karem Abu Salem setelah dibuka kembali oleh “Israel”, membawa obat-obatan, makanan, dan bahan bakar yang sangat dibutuhkan.

Dana Tanggap Darurat Pusat PBB mengatakan telah mengeluarkan $ 18,5 juta untuk upaya kemanusiaan.*

Rep: Fida A.
Editor: -

Bagikan:

Berita Terkait

Pekerja Tambang Zambia yang Dikurung Majikan China Sudah Dibebaskan

Pekerja Tambang Zambia yang Dikurung Majikan China Sudah Dibebaskan

Warga Yahudi-Israel yang Lahir di 7 Negara Muslim Tak Dilarang Masuk AS

Warga Yahudi-Israel yang Lahir di 7 Negara Muslim Tak Dilarang Masuk AS

India Tutup Aliran Air ke Pakistan Menyusul Ketegangan di Kashmir

India Tutup Aliran Air ke Pakistan Menyusul Ketegangan di Kashmir

Koneksi Sering Putus Operator Ponsel Ghana Didenda Jutaan Dolar

Koneksi Sering Putus Operator Ponsel Ghana Didenda Jutaan Dolar

Prancis Janji Kirim Artileri untuk Perangi ISIS di Iraq

Prancis Janji Kirim Artileri untuk Perangi ISIS di Iraq

Baca Juga

Berita Lainnya