Sabtu, 18 September 2021 / 10 Safar 1443 H

Internasional

AS Memveto Resolusi PBB terkait Israel-Palestina untuk Ketiga Kalinya dalam Seminggu

PBB Israel Palestina
Sidang DK PBB
Bagikan:

Hidayatullah.com–Pertemuan darurat Dewan Keamanan PBB yang ketiga dalam seminggu – di tengah serangan mematikan ‘Israel’di Gaza – kembali berakhir tanpa hasil konkret. Hal itu setelah Amerika Serikat kembali memveto pernyataan bersama yang menyerukan gencatan senjata segera antara Zionis ‘Israel’dan Hamas, lansir Al Jazeera.

Pertemuan pada hari Ahad (16/05/2021) itu terjadi setelah AS dilaporkan dua kali memblokir resolusi pekan lalu yang akan mengutuk tanggapan militer ‘Israel’dan menyerukan gencatan senjata. Hampir 200 orang, termasuk 58 anak-anak, tewas dalam pemboman hebat di daerah kantong yang dikepung dua juta orang itu.

‘Israel’berusaha membenarkan kampanye pembomannya sebagai pembalasan atas serangan roket oleh pejuang Hamas. Namun gerakan Hamas yang berbasis di Gaza mengatakan tindakannya merupakan tanggapan terhadap tindakan negara penjajag ‘Israel’terkait pemindahan paksa warga Palestina di Yerusalem Timur yang diduduki dan penyerbuan Masjid Al-Aqsha oleh pasukan ‘Israel’pekan lalu. ‘Israel’telah melewatkan tenggat waktu Hamas untuk menarik pasukannya dari kompleks masjid.

Putaran terakhir kelambanan juga terjadi karena Presiden AS Joe Biden tidak memberikan tanda-tanda rencana untuk meningkatkan tekanan publik terhadap ‘Israel’, alih-alih berulang kali menekankan hak ‘Israel’untuk mempertahankan diri.  Kritikus, termasuk anggota partai Biden, menuduh pemerintah menutupi serangan Zionis “‘Israel’”, yang telah menewaskan sedikitnya 198 warga Palestina di Gaza dan melukai lebih dari 1.000 lainnya.

Setidaknya 10 orang ‘Israel’, termasuk dua anak, tewas oleh roket balasan yang diluncurkan dari Gaza sejak Senin (10/05/2021).  Duta Besar AS untuk Perserikatan Bangsa-Bangsa, Linda Thomas-Greenfield, mengatakan pada pertemuan darurat bahwa AS “bekerja tanpa lelah melalui saluran diplomatik” untuk menghentikan pertempuran.

“Amerika Serikat telah menjelaskan bahwa kami siap untuk memberikan dukungan dan jasa baik kami jika pihak-pihak tersebut mengupayakan gencatan senjata,” katanya.

Namun, tidak ada pernyataan bersama yang muncul dari dewan tersebut, meskipun negosiasi dipimpin oleh Norwegia, China dan Tunisia.  AS, China, Prancis, Rusia, dan Inggris adalah anggota tetap dewan keamanan, memberi mereka hak veto atas pernyataan bersama.

China sebelumnya menyebut AS sebagai satu-satunya suara yang tidak setuju dalam masalah ini. Pada hari Senin (17/05/2021), seorang pejabat senior Fatah mengatakan kepada Al Jazeera bahwa mereka kecewa dengan posisi AS.

“Getaran positif dan serius dalam seruan Biden baru-baru ini kepada Presiden Abbas tidak mencerminkan posisi AS di Dewan Keamanan PBB Selasa lalu,” Sabri Saidam, anggota Komite Sentral Fatah, mengatakan kepada Al Jazeera, merujuk pada panggilan Sabtu (15/05/2021) antara Biden dan Presiden Palestina. “Yang dibutuhkan adalah tindakan, bukan kata-kata! dia menambahkan.

‘Harus Segera Berhenti’

Sekretaris Jenderal Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) Antonio Guterres memulai pertemuan hari Ahad dengan permohonan gencatan senjata. “Siklus pertumpahan darah, teror dan kehancuran yang tidak masuk akal ini harus segera dihentikan,” katanya. “Semua pihak harus menghormati hukum humaniter internasional dan hukum hak asasi manusia internasional.”

Menteri Luar Negeri Palestina Riyad al-Maliki, sementara itu, menuduh ‘Israel’melakukan “kejahatan perang” selama serangan selama seminggu.  Duta Besar ‘Israel’untuk PBB, Gilad Erdan, menuduh Hamas melakukan serangan sembarangan demi keuntungan politik dan membahayakan warga sipilnya sendiri.

Pada hari Ahad, Presiden “Israel” Benjamin Netanyahu mengatakan serangan udara Israel terus berlanjut dengan “kekuatan penuh” dan akan “memakan waktu”, menambahkan dia “ingin memungut harga yang mahal” dari para pemimpin Hamas di Gaza.

Duta Besar AS Thomas-Greenfield memperingatkan selama pertemuan tersebut bahwa kembalinya konflik bersenjata hanya akan menempatkan solusi dua negara yang dinegosiasikan untuk konflik yang telah berlangsung puluhan tahun yang jauh dari jangkauan.

Namun, AS telah menunjukkan sedikit kemauan untuk menyimpang dari dukungannya terhadap “Israel”.

Dalam panggilan telepon dengan Netanyahu pada hari Sabtu, Biden memusatkan perhatian pada kematian warga sipil akibat roket Hamas. Pembacaan panggilan Gedung Putih tidak menyebutkan AS mendesak Israel untuk bergabung dalam gencatan senjata yang didorong oleh negara-negara di Timur Tengah.

Perwakilan AS Adam Schiff, ketua Demokrat dari komite intelijen DPR, mendesak Biden pada hari Minggu untuk meningkatkan tekanan di kedua belah pihak untuk mengakhiri pertempuran saat ini dan menghidupkan kembali pembicaraan untuk menyelesaikan konflik Israel dan titik api dengan Palestina.

“Saya pikir pemerintah perlu mendorong lebih keras pada Israel dan Otoritas Palestina untuk menghentikan kekerasan, melakukan gencatan senjata, mengakhiri permusuhan ini, dan kembali ke proses untuk mencoba menyelesaikan konflik yang telah berlangsung lama ini,” Schiff, seorang Demokrat California, mengatakan kepada program CBS’s Face the Nation.

Sementara itu, sekelompok senator AS yang tumbuh pada hari Minggu menyerukan gencatan senjata. Senator Demokrat Chris Murphy dan Republikan Todd Young, anggota senior panel hubungan luar negeri, mengatakan dalam sebuah pernyataan: “Sebagai akibat dari serangan roket Hamas dan tanggapan Israel, kedua belah pihak harus mengakui bahwa terlalu banyak nyawa telah hilang dan tidak boleh meningkatkan konflik lebih lanjut.”

Dua puluh lima senator Demokrat AS lainnya dan dua independen mengeluarkan pernyataan terpisah yang serupa yang mendesak gencatan senjata segera.  Alexandria Ocasio-Cortez yang terkenal dari AS dan progresif menyebut Israel sebagai “negara apartheid” di tengah pemboman berkelanjutan di Jalur Gaza.

Mantan calon presiden Partai Demokrat Bernie Sanders juga mengkritik kampanye militer penjajah “Israel” di Gaza. “Kehancuran di Gaza tidak beralasan. Kita harus mendesak gencatan senjata segera. Pembunuhan orang Palestina dan ‘Israel’ harus diakhiri. Kita juga harus mencermati hampir $ 4 miliar setahun dalam bantuan militer untuk ‘Israel’. Adalah ilegal bagi bantuan AS untuk mendukung pelanggaran hak asasi manusia, ”cuitnya pada hari Ahad.*

Rep: Fida A.
Editor: Insan Kamil

Bagikan:

Berita Terkait

Israel Halau Kapal Irene yang Mau Tembus Gaza

Israel Halau Kapal Irene yang Mau Tembus Gaza

Presiden Prancis dan Otoritas Jerman: Vaksin Covid-19 AstraZeneca Kurang Manjur untuk Usia >60 Tahun

Presiden Prancis dan Otoritas Jerman: Vaksin Covid-19 AstraZeneca Kurang Manjur untuk Usia >60 Tahun

90 NGO Minta Myanmar Diskors dari Keanggotaan ASEAN

90 NGO Minta Myanmar Diskors dari Keanggotaan ASEAN

Iran: 3 Tokoh Garda Revolusi Tewas Ditangan ISIS

Iran: 3 Tokoh Garda Revolusi Tewas Ditangan ISIS

Oksigen Ventilator Pasien Covid-19 Meledak, 9 Orang Meninggal

Oksigen Ventilator Pasien Covid-19 Meledak, 9 Orang Meninggal

Baca Juga

Berita Lainnya