Selasa, 25 Januari 2022 / 21 Jumadil Akhir 1443 H

Internasional

Negara Islam Anggota OKI Adakan Pertemuan Darurat setelah Meningkatnya Bombardir ‘Israel’ atas Gaza

Konferensi Tingkat Tinggi (KTT) Organisasi Kerjasama Negara-Negara Islam (OKI) di Istanbul, Turki berakhir
Bagikan:

Hidayatullah.com — Organisasi Kerja Sama Islam (OKI)  yang beranggotakan 57 negara membuka pertemuan darurat pada hari Ahad (16/05/2021) atas serangan mematikan “Israel” di Jalur Gaza. Pertemuan darurat tersebut merupakan langkah besar pertama di antara negara-negara Timur Tengah anggota OKI yang masih bergulat dengan bagaimana mengatasi konflik tersebut, lansir The New Arab.

Sementara Liga Arab dan OKI yang berbasis di Saudi biasanya mengungkapkan simpati dengan Palestina dan secara resmi mendukung tuntutan Palestina untuk kenegaraan, tahun lalu empat negara Arab menandatangani kesepakatan normalisasi yang kontroversial dengan “Israel”.

Tanggapan atas serangan “Israel” baru-baru ini di Gaza, yang telah menewaskan 174 orang, dan serangan terhadap jemaah Palestina di Masjid Al-Aqsha yang mendahului mereka karena itu agak lebih diredam daripada di masa lalu.

“Penderitaan rakyat Palestina adalah luka berdarah dunia Islam saat ini,” kata Menteri Luar Negeri Afghanistan Mohammad Haneef Atmar.

Menteri Luar Negeri Riad Malki dari Otoritas Palestina, yang mengelola daerah kantong otonom di Tepi Barat yang diduduki “Israel”, mengecam apa yang disebutnya sebagai “serangan pengecut” “Israel” pada awal pertemuan.

“Kami menghadapi pekerjaan jangka panjang. itulah dasar masalahnya. Kejahatan dilakukan terhadap Palestina tanpa konsekuensi,” katanya.

Menteri Luar Negeri Turki Mevlut Cavusoglu juga mengutuk keras serangan Zionis “Israel”.

“‘Israel’ sendiri yang bertanggung jawab atas eskalasi baru-baru ini di Yerusalem Timur, Tepi Barat, dan Gaza,” kata Cavusoglu. “Peringatan kami ke ‘Israel’ minggu lalu tidak dihiraukan.”

Menteri Luar Negeri Iran Mohammad Javad Zarif menuduh “Israel” melakukan “genosida dan kejahatan terhadap kemanusiaan”.

“Jangan salah: ‘Israel’ hanya memahami bahasa perlawanan dan rakyat Palestina berhak penuh atas hak mereka untuk membela diri,” kata Zarif.

Reaksi terhadap serangan “Israel” beragam di kawasan Teluk.

Di Qatar, ratusan orang keluar pada Sabtu (15/05/2021) malam untuk mendengarkan pidato pemimpin Hamas Ismail Haniyah, yang sekarang membagi waktunya antara Turki dan Qatar.

“Perlawanan tidak akan menyerah,” sumpah Haniyah. Dia menambahkan bahwa “perlawanan adalah jalan terpendek ke Yerusalem” dan bahwa Palestina tidak akan menerima apa pun selain negara Palestina dengan Yerusalem sebagai ibukotanya.

Ketua parlemen Kuwait dilaporkan berbicara dengan Haniyah pada hari Sabtu, seperti halnya menteri luar negeri Qatar. Begitu pula Jenderal Esmail Ghaani, kepala pasukan ekspedisi Quds dari Garda Revolusi paramiliter Iran.

Sebaliknya, reaksi di Bahrain dan Uni Emirat Arab lebih diredam. Kedua negara mencapai kesepakatan normalisasi dengan Israel tahun lalu.

Negara-negara tersebut, serta Arab Saudi, masih secara resmi mendukung Palestina untuk mendapatkan negara merdeka mereka sendiri. Namun, media yang terkait dengan pemerintah di negara-negara tersebut belum meliput maraknya kekerasan tanpa henti seperti jaringan lain di wilayah tersebut.

Namun, ada ekspresi perbedaan pendapat. Di negara pulau Bahrain, kelompok masyarakat sipil menandatangani surat yang mendesak kerajaan untuk mengusir duta besar Israel karena kekerasan tersebut.

Di UEA, di mana partai politik dan protes ilegal, warga Palestina di angkatan kerja Abu Dhabi dan Dubai telah mengungkapkan kemarahan mereka secara diam-diam, khawatir akan kehilangan izin tinggal mereka. Beberapa warga Emirat juga telah menyatakan keprihatinannya

“Satu-satunya demokrasi di kawasan itu,” penulis Emirat dan analis politik Sultan Sooud Al Qassemi men-tweet sinis tentang serangan “Israel” di gedung Gaza yang menjadi kantor The Associated Press dan Al-Jazeera.

Cavusoglu, menteri luar negeri Turki, mengkritik anggota OKI yang mencapai kesepakatan normalisasi dengan “Israel”.

“Ada beberapa yang kehilangan kompas moral mereka dan menyuarakan dukungan untuk ‘Israel’,” katanya. “Jika ada pernyataan setengah hati dalam keluarga kita sendiri, bagaimana kita bisa mengkritik orang lain yang [tidak] menganggap serius perkataan kita?”

Zarif juga menyebut mereka yang memiliki kesepakatan normalisasi naif, mengatakan “Israel” merancang mereka untuk memecah dunia Muslim.

“Pembantaian anak-anak Palestina hari ini mengikuti normalisasi yang diklaim,” katanya. “Rezim kriminal dan genosida ini sekali lagi membuktikan bahwa sikap ramah hanya memperburuk kekejamannya.”*

Rep: Fida A.
Editor: -

Bagikan:

Berita Terkait

Jawatan Kereta Api Belanda akan Beri Kompensasi Penyintas Holocaust

Jawatan Kereta Api Belanda akan Beri Kompensasi Penyintas Holocaust

Coca-Cola Perbaharui Persetujuan Monopoli dengan Perusahaan Palestina

Coca-Cola Perbaharui Persetujuan Monopoli dengan Perusahaan Palestina

Bisnis Startup Bahasa Arab Bantu Pengungsi Suriah Mandiri

Bisnis Startup Bahasa Arab Bantu Pengungsi Suriah Mandiri

Liga Arab Segera Bahas Masalah Suriah

Liga Arab Segera Bahas Masalah Suriah

Kelompok HAM Jepang Desak Honda Batalkan Sponsor Balapan di Israel

Kelompok HAM Jepang Desak Honda Batalkan Sponsor Balapan di Israel

Baca Juga

Berita Lainnya