Rabu, 20 Oktober 2021 / 13 Rabiul Awwal 1443 H

Internasional

Pasang Jaring Setelah Puluhan Mayat Korban Covid-19 Dihanyutkan di Sungai Gangga

Bagikan:

Hidayatullah.com-Otoritas India Utara memasang jaring di Sungai Gangga setelah puluhan jenazah tersangka korban COVID-19 hanyut di dalamnya. Penemuan 71 mayat di beberapa bagian Bihar menimbulkan kekhawatiran virus itu akan mencapai pedalaman India yang luas, tempat dua pertiga populasinya tinggal.

Penduduk setempat mengatakan jenazah dibuang ke sungai karena mereka tidak dapat membeli kayu untuk upacara kremasi selain terlalu banyak jenazah yang harus dikuburkan. Menteri Sumber Daya Air Bihar Sanjay Kumar, dalam ciutannya di Twitter mengatakan jaring ditempatkan di sungai di perbatasan negara Uttar Pradesh sambil meningkatkan patroli.

Ia mengatakan, pemerintah negara turut berduka atas tragedi tersebut sekaligus membahayakan Sungai Gangga karena hasil penyelidikan memastikan bahwa jenazah korban meninggal antara empat hingga lima hari lalu.  Laporan pers juga menyatakan bahwa 25 mayat ditemukan di distrik Gahmar, Uttar Pradesh.

Bagaimana jenazah itu sampai di sana tidak jelas, tetapi diperkirakan mereka adalah korban Covid-19.  Pada hari Selasa, seorang jurnalis lokal mengatakan kepada BBC Online bahwa mayat telah terdampar di tanggul di desa Gahmar selama beberapa hari.

Penduduk setempat mengklaim mereka telah mengeluh bau tidak sedap selama beberapa hari terakhir. Namun menurutnya,  pihak berwenang hanya mengambil tindakan setelah mendengar berita tentang mayat yang ditemukan di hilir di negara bagian Bihar hari Senin.

Polisi di Gahmar mengaku telah menarik mayat keluar dari sungai dengan tongkat. Sekitar 25-30 mayat yang sudah membusuk ditarik keluar dan dikubur sejak tengah malam.

Foto: The Indian Express

Hakim Distrik Ghazipur, MP Singh, mengatakan penyelidikan telah diluncurkan untuk mengetahui bagaimana mayat-mayat itu sampai di sana, lapor NDTV. “Kami mendapat informasinya, petugas kami hadir di tempat dan penyelidikan sedang dilakukan. Kami berusaha mencari tahu dari mana asalnya,” katanya.

Ini bukan pertama kalinya mayat mengapung di sungai di India selama pandemi. “Sungai Gangga membengkak dengan mayat,” kata penulis dan penyair bahasa Hindi terkenal, Suryakant Tripathi, yang lebih dikenal sebagai Nirala.

Nirala menulis tentang wabah flu Spanyol tahun 1918 di desanya di sebuah provinsi yang sekarang menjadi negara bagian Uttar Pradesh di India. Penulis sendiri mengaku telah kehilangan istri dan anggota keluarganya karena flu, yang menewaskan antara 17 dan 18 juta di India saja, lebih dari semua korban dalam Perang Dunia.

Sebuah laporan tentang pandemi oleh pejabat Inggris Norman White melaporkan bahwa “banyak mayat dibuang ke sungai di provinsi itu” karena persediaan kayu bakar untuk dikremasi langka.

Antian panjang

Hindutimes mengutip seorang petugas polisi setempat, Hitendra Krishna, yang mengatakan ada antrean panjang di krematorium di negara bagian utara. “Bukan tidak mungkin terburu-buru, jenazah kemudian dibuang begitu saja ke sungai,” ujarnya.

Jumlah kematian resmi COVID-19 di India melonjak lagi hari ini, tetapi banyak ahli percaya jumlah sebenarnya jauh lebih tinggi. Virus korona menyebar ke daerah pedesaan di mana rumah sakit hanya sedikit dan jauh di antara mereka selain prosedur pencatatan yang parah.

Sementara itu, di New Delhi, jenazah pria berusia 56 tahun yang meninggal karena infeksi COVID-19 ditemukan tewas di pinggir jalan di Shimla, Himachal Pradesh kemarin sore. Menurut The Indian Express, polisi mengatakan mayat 19 pasien ditemukan di dekat area taman di Khalini sekitar jam 6 sore (waktu setempat).

Beberapa polisi kemudian bergegas ke lokasi dan membawa pria itu ke Rumah Sakit IGMC di Shimla untuk diperiksa.”Setibanya di unit gawat darurat rumah sakit, dokter memastikan pria itu telah meninggal sebelumnya dan tubuhnya dibawa untuk diotopsi dan dipastikan positif COVID-19,” kata seorang pejabat dari Kantor Polisi Shimla Timur.

Berdasarkan penyelidikan polisi awal, individu tersebut diidentifikasi sebagai Sarjeet Singh dan bekerja di Departemen Pekerjaan Umum India.

India kini menjadi episentrum pandemi global dan telah mencatat lebih dari 22 juta kasus dan 249.992 kematian. Namun para ahli yakin jumlah korban tewas sebenarnya bisa jauh lebih tinggi. *

Rep: Ahmad
Editor: -

Bagikan:

Berita Terkait

Burundi Hentikan Operasional NGO Asing

Burundi Hentikan Operasional NGO Asing

Tunawisma di Los Angeles Bertambah

Tunawisma di Los Angeles Bertambah

Salah Suap Taliban Bukti Kebodohan AS dan Sekutunya

Salah Suap Taliban Bukti Kebodohan AS dan Sekutunya

Berantas Asusila Polwan India Malah Diskors

Berantas Asusila Polwan India Malah Diskors

KTT NATO di Chicago Didemo Ribuan Orang

KTT NATO di Chicago Didemo Ribuan Orang

Baca Juga

Berita Lainnya