Jum'at, 22 Oktober 2021 / 15 Rabiul Awwal 1443 H

Internasional

PBB: Kita Menuju “Perang Skala Penuh”

perang skala penuh
Bagikan:

Hidayatullah.com Serangan udara “Israel” di Gaza berlanjut pada Rabu (12/05/2021) untuk hari ketiga berturut-turut, di tengah peringatan PBB tentang “perang skala penuh”. Hamas menembakkan ratusan roket ke beberapa kota “Israel” sebagai pembalasan atas pembunuhan warga sipil selama tiga hari terakhir, lansir Middle East Eye.

Sementara itu, ketegangan berkobar di “Israel”, dengan pemerintah mengumumkan keadaan darurat di kota Lod, yang telah menyaksikan konfrontasi kekerasan antara pengunjuk rasa Palestina dan pasukan keamanan “Israel”.

Menurut kementerian kesehatan Gaza, jumlah warga Palestina yang tewas akibat serangan udara “Israel” di Gaza sejak Senin telah meningkat menjadi 36 warga sipil, termasuk 12 anak-anak, sementara total 220 orang terluka.

Di “Israel”, setidaknya lima warga sipil telah tewas oleh rudal yang ditembakkan dari Gaza sebagai pembalasan atas serangan udara, menurut Haaretz, termasuk seorang remaja dan ayahnya.

Tentara “Israel” telah mengumumkan bahwa serangan udaranya di Gaza telah menewaskan para pejabat senior intelijen di gerakan Palestina Hamas – penguasa de facto daerah kantong yang terkepung.

“Jet tempur kami, dengan ISA, menetralkan tokoh-tokoh kunci intelijen Hamas: Hassan Kaogi, kepala departemen keamanan intelijen militer Hamas & wakilnya Wail Issa, kepala departemen kontra spionase intelijen militer,” pernyataan Twitter oleh tentara “Israel” pada Rabu pagi baca.

Pernyataan itu menambahkan bahwa operasi itu sebagai tanggapan atas “ratusan” roket yang ditembakkan dari Gaza ke “Israel” selama 24 jam terakhir.

“Menanggapi ratusan roket dalam 24 jam terakhir, IDF telah menyerang sejumlah target teror yang signifikan dan operasi teror di Jalur Gaza, menandai serangan terbesar kami sejak 2014,” tambah pernyataan itu.

Hamas mengatakan serangan udara “Israel” menghancurkan markas polisi di Gaza serta beberapa kantor kementerian dalam negeri.

Utusan Khusus PBB untuk Proses Perdamaian Timur Tengah Tor Wennesland memperingatkan pada hari Selasa bahwa konflik berpotensi meningkat menjadi “perang skala penuh”.

“Hentikan saling tembak segera. Kita sedang meningkat menuju perang skala penuh. Para pemimpin di semua sisi harus mengambil tanggung jawab de-eskalasi,” tulis Wennesland di Twitter.

“Biaya perang di Gaza sangat menghancurkan dan dibayar oleh orang-orang biasa. PBB bekerja dengan semua pihak untuk memulihkan ketenangan. Hentikan kekerasan sekarang,” katanya.

Sementara itu, kelompok Palestina di Gaza mengatakan mereka menembakkan setidaknya dua ratus rudal ke kota Beersheba dan Tel Aviv di “Israel” sebagai pembalasan atas serangan udara.

“Israel” telah mengumumkan pada hari Senin peluncuran operasi baru – dijuluki “Penjaga Tembok” – di Jalur Gaza menyusul roket yang ditembakkan oleh kelompok Palestina ke “Israel” sebagai protes terhadap penyerbuan Masjid al-Aqsha.

Ketegangan terus meningkat pada hari Rabu ketika warga Palestina terus memprotes penggusuran paksa yang terjadi di lingkungan Sheikh Jarrah di Yerusalem Timur.

Pada tanggal 2 Mei, Mahkamah Agung “Israel” memerintahkan agar 40 penduduk Syeikh Jarrah, termasuk 10 anak, dipindahkan dari rumah mereka, yang selanjutnya akan diberikan kepada pemukim “Israel”. Perintah tersebut memicu protes besar-besaran di Yerusalem Timur, yang telah menyebar ke kota-kota di “Israel” dan wilayah Palestina yang diduduki.

Pasukan “Israel” sangat brutal dalam serangan mereka terhadap jamaah di dalam Masjid al-Aqsha, situs tersuci ketiga bagi Muslim. Pasukan keamanan telah berulang kali menyerbu kompleks masjid sejak Senin, melukai ratusan warga Palestina.

Warga Palestina telah keluar secara massal pada Selasa malam di sebagian besar kota-kota Palestina di “Israel” dan di Tepi Barat yang diduduki untuk menolak serangan baru-baru ini terhadap orang-orang Palestina di Yerusalem dan Gaza.

Ratusan warga Palestina di “Israel” turun ke jalan di berbagai kota, termasuk Nazareth, Haifa, Jaffa dan Lod untuk mengecam serangan di Gaza dan berdiri dalam solidaritas dengan penduduk di lingkungan Yerusalem Timur yang diduduki Syeikh Jarrah, yang menghadapi pengusiran dalam waktu dekat dari rumah mereka.

Rep: Fida A.
Editor: Bambang S

Bagikan:

Berita Terkait

Amerika Izinkan Zionis Pakai Amunisi dari Gudangnya di Israel untuk Serang Gaza

Amerika Izinkan Zionis Pakai Amunisi dari Gudangnya di Israel untuk Serang Gaza

NTC Rebut Tempat-tempat Utama di Sirte

NTC Rebut Tempat-tempat Utama di Sirte

Ratusan Mahasiswa Northumbria University Terjangkit Coronavirus

Ratusan Mahasiswa Northumbria University Terjangkit Coronavirus

Sinyal Penyeberang Jalan Homoseksual di Wina Dinilai ‘Gila’

Sinyal Penyeberang Jalan Homoseksual di Wina Dinilai ‘Gila’

Saudi Tolak Permohonan Visa Para Pemain Catur “Israel”

Saudi Tolak Permohonan Visa Para Pemain Catur “Israel”

Baca Juga

Berita Lainnya