Sabtu, 29 Januari 2022 / 25 Jumadil Akhir 1443 H

Internasional

Emir Qatar Mengunjungi Arab Saudi, Mengadakan Pembicaraan dengan Putra Mahkota

Emir Qatar, Arab Saudi
Bagikan:

Hidayatullah.com — Emir Qatar Syeikh Tamim bin Hamad Al Thani mengunjungi Arab Saudi untuk pertama kalinya sejak penandatanganan deklarasi dengan kerajaan dan negara-negara Teluk lainnya. Deklarasi tersebut untuk meredakan keretakan selama bertahun-tahun di antara negara-negara Timur Tengah, lansir Al Jazeera.

Syeikh Tamim disambut pada hari Senin (10/05/2021) di bandara oleh Pangeran Saudi Mohammed bin Salman (umumnya dikenal sebagai MBS) di kota Laut Merah Jeddah.

Emir Qatar dan pemimpin de facto Arab Saudi itu kemudian mengadakan pembicaraan di Istana al-Salam, di mana mereka membahas hubungan bilateral dan “cara untuk meningkatkannya di berbagai bidang”, serta perkembangan regional dan internasional, menurut media pemerintah Qatar.

Arab Saudi, bersama dengan Uni Emirat Arab, Bahrain dan Mesir, memutuskan hubungan diplomatik dan perdagangan dengan Qatar pada Juni 2017 karena klaimnya terlalu dekat dengan Iran dan mendukung kelompok garis keras, tuduhan yang selalu dibantah dengan tegas oleh Qatar.

Tetapi pada awal 2021, negara-negara pemblokir setuju untuk memulihkan hubungan dengan Qatar menyusul kesibukan kegiatan diplomatik oleh pemerintahan mantan Presiden AS Donald Trump.

Syeikh Tamim terakhir kali melakukan perjalanan ke kerajaan pada Januari untuk pertemuan puncak yang diselenggarakan oleh MBS di kota gurun al-Ula, yang diakhiri dengan deklarasi untuk mengakhiri keretakan.

Qatar, yang menjadi tuan rumah Piala Dunia sepak bola FIFA tahun depan, bangkit dari pertengkaran regional sebagian besar tanpa cedera dan tegas dalam menghadapi serangan itu.

Mereka menolak tuntutan kuartet tersebut, termasuk menutup jaringan berita Al Jazeera dan mengusir kontingensi kecil pasukan Turki dari wilayahnya.

Kampanye tersebut tidak banyak mencapai hasil dalam menghadapi memaksa Qatar untuk mengubah kebijakannya dan mendorong negara kaya gas itu dalam aliansi yang lebih dekat dengan Turki dan Iran, sementara juga terus memperkuat hubungannya dengan Amerika Serikat.

Sementara itu, Menteri Luar Negeri Turki Mevlut Cavusoglu juga melakukan perjalanan ke Arab Saudi untuk kunjungan dua hari ketika Ankara berusaha untuk memperbaiki hubungan dengan Riyadh yang mencapai titik terendah sepanjang masa selama 2018 pembunuhan jurnalis Saudi Jamal Khashoggi di Istanbul.

Kunjungan tersebut adalah yang pertama oleh pejabat Turki tingkat tinggi sejak pembunuhan Khashoggi oleh agen Saudi di dalam konsulat kerajaan.

Rep: Fida A.
Editor: Bambang S

Bagikan:

Berita Terkait

Amerika Serikat dan Turki Intervensi Lembaga Peradilan, Hakim Mahkamah PBB Mundur

Amerika Serikat dan Turki Intervensi Lembaga Peradilan, Hakim Mahkamah PBB Mundur

Syi’ah Iraq Ancam Perangi Pasukan AS

Syi’ah Iraq Ancam Perangi Pasukan AS

Israel Kebakaran, Pejabat Polisi “Santai” Di Hotel Mewah Tel Aviv

Israel Kebakaran, Pejabat Polisi “Santai” Di Hotel Mewah Tel Aviv

Al Azhar dan Kibar Ulama Kecam Upaya Pembunuhan terhadap Syeikh Ali Jum’ah

Al Azhar dan Kibar Ulama Kecam Upaya Pembunuhan terhadap Syeikh Ali Jum’ah

Singapura Akan Tes Covid-19 Semua 323.000 Pekerja Asing

Singapura Akan Tes Covid-19 Semua 323.000 Pekerja Asing

Baca Juga

Berita Lainnya