Kamis, 20 Januari 2022 / 16 Jumadil Akhir 1443 H

Internasional

Klub Sepakbola Chili Deportivo Palestino Berdiri dalam Solidaritas dengan Palestina

Tim Sepakbola Deportivo Palestino-Solidaritas Palestina
Bagikan:

Hidayatullah.com–Solidaritas dengan warga Palestina di Syekh Jarrah dan di Yerusalem yang diduduki ditunjukkan dalam banyak hal. Klub Deportivo Palestino di Liga Premier Chili menyatakan solidaritasnya dengan tim yang mengenakan keffiyeh Palestina sebelum pertandingan melawan Colo-Colo pada hari Sabtu (08/05/2021), lapor Middle East Monitor.

Klub sepak bola didirikan di Chili pada tahun 1920 oleh para imigran Palestina di kota Osorno, di bagian selatan negara itu. Klub dikenal sebagai “tim nasional kedua” Palestina.

Menurut presiden klub Jorge Uauy, penting untuk menunjukkan solidaritas dengan warga Palestina di Yerusalem. “Palestina adalah bagian penting dari identitas kami sebagai sebuah tim,” katanya kepada saya. “Simbol Palestina, seperti keffiyeh, menunjukkan hubungan yang kita miliki dengan tanah air kita. Kita harus berdiri bersama melawan kesulitan,” tambahnya.

Ia mencontohkan, ide memakai keffiyeh datang dari para pemain itu sendiri, yang menganggap penting untuk mengirimkan pesan dukungan dari Chile ke Palestina. “Ini menunjukkan kepada dunia bahwa para pemain kami memahami apa arti bermain untuk Palestina; bahwa kami lebih dari sekadar klub sepak bola. Itu membuat saya sangat bangga,” ujarnya.

Menurut kapten tim Club Deportivo Palestino Luis Jiménez, melihat orang-orang diseret dari rumah mereka dan kebrutalan mereka diperlakukan, termasuk wanita dan anak-anak, sangatlah menyakitkan.

“Ini adalah situasi yang tidak pernah saya harapkan untuk siapa pun, dan kami memahami bahwa kami mewakili orang yang telah menderita sejak 1948,” katanya. “Kami tidak bisa tinggal diam tentang apa yang terjadi hari ini di Sheikh Jarrah, di mana orang-orang Palestina diusir dari rumah mereka di Yerusalem,” tambahnya.

Jiménez dan Carlos Villanueva, dua pemain paling terkenal di Chili, memposting foto diri mereka mengenakan kaffiyeh di media sosial bersama dengan pesan dukungan untuk Syeikh Jarrah. Chili adalah rumah bagi komunitas Palestina terbesar – dan salah satu tertua – di luar dunia Arab. Hampir setengah juta orang asal Palestina tinggal di sana, dari total populasi 18 juta. Yang disebut “Chilestinians” tiba dari Palestina selama abad kesembilan belas diikuti oleh gelombang pengungsi pada tahun 1948, mewujudkan hubungan antara Timur Tengah dan Amerika Latin.

“Ketika seluruh tim memutuskan untuk mengenakan kaffiyeh Palestina, itu berdampak positif pada grup karena berfungsi sebagai pengingat akan apa yang diwakili oleh Klub Palestina,” kata Uauy.

Pada hari-hari awal migrasi Palestina ke Chili, sepak bola dipandang sebagai cara untuk berintegrasi ke dalam masyarakat. Sebagai klub sepak bola utama Chili, sekarang menyediakan jendela bagi orang-orang Palestina yang tertindas untuk dilihat dan didengar.

“Apa yang terjadi di Syeikh Jarrah menunjukkan bahwa hukum internasional dan hak asasi manusia sekali lagi diabaikan,” kata Uauy, “dan sebagian besar dunia hanya menonton dalam diam. Harus ada pertanggungjawaban atas apa yang terjadi pada orang Palestina, bukan hanya di Yerusalem tetapi di seluruh Palestina yang diduduki.”

Ini bukan pertama kalinya Club Deportivo Palestino menunjukkan solidaritas seperti itu kepada rakyat Palestina. Pada tahun 2014, selama serangan militer brutal “Israel” terhadap Jalur Gaza, klub mengganti nomor 1 di kaus tim dengan peta Palestina yang memanjang. Komunitas Yahudi Chili yang beranggotakan 18.000 orang memprotes “eksploitasi politik” olahraga tersebut.

Tahun lalu, klub merayakan ulang tahun keseratusnya dengan memproduksi kaos peringatan bertuliskan “Lebih dari satu tim, ini adalah seluruh orang” tertulis di atasnya. Solidaritas Chili tidak terbatas pada sepak bola; itu meluas ke seluruh masyarakat.

Pada Juli tahun lalu, Menara Telepon di ibu kota Santiago diterangi oleh keffiyeh Palestina untuk mendukung rakyat Palestina dan penolakan terhadap rencana “Israel” untuk mencaplok sebagian besar Tepi Barat yang diduduki.  Juga pada bulan Juli, Senat Chili menyetujui resolusi yang menyerukan Presiden Sebastian Pinera Echenique untuk mengadopsi undang-undang yang memboikot barang dari permukiman ilegal “Israel” dan melarang aktivitas komersial dengan perusahaan yang beroperasi di wilayah Palestina yang diduduki.

Klub Deportivo Palestino

Tanggapan global terhadap kekerasan “Israel” di Syeikh Jarrah dan Masjid Al-Aqsha pada hari Jumat tidak diragukan lagi berperan dalam keputusan Mahkamah Agung ‘Israel’ untuk menunda keputusannya atas penggusuran dan perampasan warga Palestina dari rumah mereka di lingkungan Baitul Maqdis (Yerusalem). Dengan para pemain sepak bola di Chili yang meminjamkan solidaritas mereka sendiri, mereka memberikan contoh nyata dari kekuatan sejati identitas kolektif Palestina.

“Hati saya selalu hancur dengan kekerasan dan ketidakadilan yang diderita warga Palestina setiap hari,” pungkas Jorge Uauy. “Penting untuk bekerja keras untuk melanjutkan warisan para pendiri kami dan mencapai hal-hal hebat di arena olahraga,” katanya.*

Rep: Fida A.
Editor: Insan Kamil

Bagikan:

Berita Terkait

Ikhwan Minta Campur Tangan Dunia Hadapi Qadhafi

Ikhwan Minta Campur Tangan Dunia Hadapi Qadhafi

Putin: Puluhan Orang di Lingkaran Dalam Kremlin Positif Covid-19

Putin: Puluhan Orang di Lingkaran Dalam Kremlin Positif Covid-19

Amerika “Dalang” Revolusi Dunia Arab?

Amerika “Dalang” Revolusi Dunia Arab?

Uni Eropa Jual Alat Penyiksa Tahanan

Uni Eropa Jual Alat Penyiksa Tahanan

Pasukan Khusus Inggris SAS Membunuh Sipil Tak Bersenjata di Afghanistan

Pasukan Khusus Inggris SAS Membunuh Sipil Tak Bersenjata di Afghanistan

Baca Juga

Berita Lainnya