Sabtu, 29 Januari 2022 / 25 Jumadil Akhir 1443 H

Internasional

Anggota Parlemen Kuwait Menuntut Pemerintah Mencabut Dukungan untuk Solusi Dua Negara di Tengah Kekerasan Yerusalem

DWNews
Demonstran mendesak Perdana Menteri Zionis Israel, Benyamin Netanyahu ditangkap
Bagikan:

Hidayatullah.com —  Anggota parlemen Kuwait telah meminta pemerintah mereka untuk mencabut dukungannya untuk solusi dua negara di tengah kemarahan atas serangan pasukan “Israel” terhadap jamaah Palestina.

Parlemen negara Teluk itu mengeluarkan mosi lebih dari satu dekade lalu yang menuntut Kuwait menarik diri dari Prakarsa Perdamaian Arab 2002 dan bentuk dukungan lain untuk solusi dua negara, tetapi pihak berwenang tidak mematuhinya, lapor The New Arab.

Polisi Zionis “Israel” menyerbu kompleks masjid Al-Aqsha Yerusalem pada hari Senin (10/05/2021), untuk hari ketiga berturut-turut, menembakkan peluru berlapis karet, gas air mata, dan granat kejut ke jemaah yang berkumpul selama hari-hari terakhir Ramadhan di situs tersuci ketiga Islam.

Ratusan warga Palestina telah terluka akibat kekerasan polisi di Yerusalem Timur yang diduduki, di mana sekitar 500 warga Palestina juga menghadapi pengusiran dari rumah mereka di lingkungan Sheikh Jarrah.

Dalam sebuah pernyataan yang menyerukan pertemuan darurat oleh Parlemen Arab Liga Arab, Ketua Parlemen Kuwait Marzouq Al-Ghanim mengutuk upaya yang sedang berlangsung untuk mengusir keluarga Palestina sebagai “pembersihan etnis”.

Parlemen Arab harus bertemu untuk “mengambil sikap yang jelas dan tegas terhadap” pembersihan etnis “ini dan kekerasan yang ditujukan terhadap jamaah di kompleks Al-Aqsha,” kata Ghanim.

Kuwait harus bertanggung jawab atas tindakannya dan melepaskan dukungan untuk Prakarsa Perdamaian Arab, kata juru bicara parlemen.

Proposal tahun 2002 yang diajukan oleh pendukung Arab Saudi untuk negara Palestina dengan ibukotanya di Yerusalem Timur, dengan “Israel” mundur ke perbatasan sebelum tahun 1967.

Proposal yang didukung Liga Arab, yang menawarkan normalisasi hubungan antara negara-negara Arab dan “Israel” dengan imbalan solusi dua negara, diperdebatkan di antara Palestina dan “Israel”.

Parlemen Kuwait juga menyerukan negara itu untuk menghentikan penggunaan kata “Israel” dalam pernyataan resmi, menggantinya dengan istilah “entitas Zionis”.*

Rep: Fida A.
Editor: -

Bagikan:

Berita Terkait

Amerika:  Israel Berhak Blokade Gaza

Amerika: Israel Berhak Blokade Gaza

Rusia Kirim Bantuan Suplai Medis Satu Pesawat Penuh ke Amerika Serikat

Rusia Kirim Bantuan Suplai Medis Satu Pesawat Penuh ke Amerika Serikat

Abbas Desak PBB untuk Deklarasikan Negara Palestina

Abbas Desak PBB untuk Deklarasikan Negara Palestina

Emirati Habiskan Ratusan Dolar Hanya untuk Kosmetik

Emirati Habiskan Ratusan Dolar Hanya untuk Kosmetik

Polisi Kenya Bubarkan Unjuk Rasa Pro-Palestina

Polisi Kenya Bubarkan Unjuk Rasa Pro-Palestina

Baca Juga

Berita Lainnya