Kamis, 20 Januari 2022 / 16 Jumadil Akhir 1443 H

Internasional

Kampanye Media Sosial #SaveSheikhJarrah Mendapatkan Dukungan Global

hamas syeikh jarrah
Bagikan:

Hidayatullah.com — Tagar #SaveSheikhJarrah bergaung di media sosial dan mendapat dukungan global. Kampanye tersebut untuk meningkatkan kesadaran tentang pengusiran paksa keluarga Palestina dari rumah mereka di Yerusalem Timur oleh pemukim “Israel”, tindakan yang disebut sebagai kemungkinan “kejahatan perang” oleh PBB, lapor The New Arab.

Ribuan pengguna media sosial global menggunakan Twitter, Instagram, dan TikTok untuk berbagi video, foto, dan informasi terkait peristiwa di Sheikh Jarrah, di mana puluhan warga Palestina ditangkap oleh pasukan “Israel” karena memprotes penggusuran paksa.

Pengacara Palestina-Amerika dan aktivis hak asasi manusia Huwaida Arraf mendesak pemerintah AS untuk mengutuk upaya “Israel” untuk secara paksa mengeluarkan warga Palestina dari rumah mereka.

“Omong kosong kedua belah pihak ini sama terkutuknya di Yerusalem seperti di Charlottesville dan seperti di Minneapolis,” kata Arraf, mengacu pada protes yang meletus di kota-kota AS menyusul serangan rasis terhadap orang Afrika-Amerika. “Pemerintahan Biden perlu meminta pemerintah ‘Israel’ untuk melepaskan sepatu mereka dari leher kami, bukan pada Palestina untuk berhenti bernapas !,” tweetnya.

Penulis dan analis politik Palestina yang berbasis di AS Yousef Munayyer men-tweet: “Ketika serangan ‘Israel’ terhadap Palestina meningkat seiring dengan penindasan Militer ‘Israel’, Anda akan mendengar peningkatan kekhawatiran tentang kemungkinan pemberontakan yang lebih luas atau bahkan perang. Ini berasal dari ketakutan akan keamanan ‘Israel’. karena orang Palestina hidup di bawah kekerasan setiap hari.”

Rekan analis politik Omar Baddar, seperti banyak lainnya, menyebut tindakan “Israel” di Sheikh Jarrah sebagai “pembersihan etnis”.

“Meskipun tidak memiliki hak atas Yerusalem Timur, ‘Israel’ tetap melakukan kampanye pembersihan etnis di kota itu,” cuitnya.

“Yang terbaru adalah upaya untuk mengusir keluarga Palestina dari #SheikhJarrah & menyerahkan rumah mereka kepada pemukim. & Ini bukan yang pertama kalinya.”

Politisi Inggris juga mempertimbangkan masalah ini, termasuk mantan pemimpin Partai Buruh Jeremy Corbyn dan Menteri Pertama Skotlandia Nicola Sturgeon, yang turun ke Twitter dan menulis:

“Menyerang tempat ibadah kapan saja adalah tercela, tetapi menyerang masjid selama Ramadan sama sekali tidak dapat dipertahankan. Itu juga merupakan pelanggaran hukum internasional. ‘Israel’ harus memperhatikan seruan untuk segera menghentikan kekerasan.”

Lebih dari 200 warga Palestina terluka semalam di seluruh Yerusalem di mana polisi “Israel” menggerebek kompleks masjid Al-Aqsha, kata petugas medis Sabtu (08/05/2021), ketika kota itu bersiap menghadapi lebih banyak kekerasan polisi setelah kerusuhan berminggu-minggu.

Puluhan polisi anti huru hara Israel memasuki kompleks masjid Al-Aqsha, juga diklaim oleh Yahudi sebagai Temple Mount, pada Jum’at malam ketika ribuan jamaah Muslim mengadakan sholat Isya pada Jum’at terakhir Ramadhan.

Perserikatan Bangsa-Bangsa merilis pernyataan yang mengutuk penggusuran paksa tersebut.

“Penggusuran, jika diperintahkan dan dilaksanakan, akan melanggar kewajiban Israel di bawah hukum internasional,” bunyi pernyataan itu.

Rep: Fida A.
Editor: Bambang S

Bagikan:

Berita Terkait

Pemuda Suriah Promosikan Serial TV Turki, untuk Menarik Hubungan Lebih Kuat dengan Dunia Arab

Pemuda Suriah Promosikan Serial TV Turki, untuk Menarik Hubungan Lebih Kuat dengan Dunia Arab

Turki Akan Perangi ISIS, Tapi Tetap Berniat Singkirkan Assad

Turki Akan Perangi ISIS, Tapi Tetap Berniat Singkirkan Assad

Donald Trump: Saudi Tak akan Bertahan 2 Pekan tanpa AS

Donald Trump: Saudi Tak akan Bertahan 2 Pekan tanpa AS

WHO Keluarkan Izin Penggunaan Darurat Vaksin Covid-19 di Afrika

WHO Keluarkan Izin Penggunaan Darurat Vaksin Covid-19 di Afrika

Presiden Yaman Setuju Genjatan Senjata 72 Jam

Presiden Yaman Setuju Genjatan Senjata 72 Jam

Baca Juga

Berita Lainnya