Selasa, 19 Oktober 2021 / 13 Rabiul Awwal 1443 H

Internasional

Menlu Turki Akan Kunjungi Arab Saudi untuk Pertama Kalinya dalam Empat Tahun

Menlu Turki, Arab Saudi
AA
Bagikan:

Hidayatullah.com — Menteri Luar Negeri (Menlu) Turki Cavusoglu berencana untuk melakukan perjalanan ke Arab Saudi pada 11 Mei, kunjungan tingkat tinggi pertama sejak pembunuhan jurnalis Jamal Khashoggi pada 2018. Hal ini akan menjadi perjalanan pertama Cavusoglu ke Riyadh dalam empat tahun, lansir Middle East Eye.

Kunjungan itu dijadwalkan selama panggilan telepon antara Presiden Turki Tayyip Erdogan dan Raja Saudi Salman pada Selasa (04/05/2021) malam, di mana dua kepala negara membahas hubungan bilateral.

CNN Turk melaporkan bahwa Erdogan mengeluhkan keputusan Saudi untuk menutup secara permanen delapan sekolah negeri Turki yang beroperasi di kerajaan tersebut.

“Raja Saudi tidak memberikan alasan apa pun untuk penutupan tersebut, tetapi Ankara yakin keputusan itu bermotif politik,” lapor CNN Turk, mengutip sumber.

Laporan itu menambahkan bahwa penasihat kebijakan utama Erdogan İbrahim Kalin melakukan beberapa kontak tingkat tinggi dengan rekan-rekan Saudi dalam upaya untuk meredakan ketegangan yang telah memisahkan kedua kekuatan regional tersebut dalam beberapa tahun terakhir.

Menlu Cavusoglu diperkirakan akan melakukan upaya untuk memperbaiki hubungan bilateral selama kunjungan ke Arab Saudi tersebut, tetapi penutupan sekolah Turki akan menjadi masalah utama, sumber mengatakan kepada MEE.

Pekan lalu, kementerian pendidikan Turki mengatakan telah diinformasikan oleh otoritas Saudi bahwa delapan sekolah, yang memiliki total 2.256 siswa, harus ditutup pada akhir tahun ajaran saat ini.

Bulan lalu, kementerian pendidikan mengatakan ada 26 sekolah Turki di Arab Saudi.

Hubungan antara Turki dan Arab Saudi berada pada titik terendah sejak pembunuhan Khashoggi, yang pembunuhannya diyakini oleh CIA telah diperintahkan oleh Putra Mahkota Saudi Mohammed bin Salman sendiri.

Para pejabat mengatakan kepada MEE minggu lalu bahwa meskipun Ankara ingin memperbaiki hubungan dengan Riyad, Turki tidak akan campur tangan dalam persidangan terhadap operator Saudi yang dituduh membunuh Khashoggi di konsulat Istanbul di kerajaan pada Oktober 2018.

Bisnis Saudi telah mendukung boikot tidak resmi atas barang-barang Turki, yang mengakibatkan penurunan lebih dari 90 persen dalam ekspor Turki ke kerajaan tersebut. Akhir bulan lalu, Turki menyuarakan keprihatinan tentang boikot kepada Organisasi Perdagangan Dunia (WTO).

Ekspor Turki ke Arab Saudi turun 94,4 persen tahun ke tahun menjadi hanya $ 11,25 juta pada bulan April, menurut Majelis Eksportir Turki (TIM). Ekspor turun dari sekitar $ 201 juta setahun yang lalu.

Ankara telah mencoba untuk memperbaiki hubungan tersebut, dengan para pejabat dari kedua negara bertemu tahun lalu setelah intervensi pribadi oleh Erdogan, yang meminta Raja Salman untuk memperbaiki hubungan. Namun sejauh ini upaya untuk meremajakan hubungan tersebut tidak membuahkan hasil.*

Rep: Fida A.
Editor: -

Bagikan:

Berita Terkait

Islam di Konstitusi Mesir 2014 vs 2012

Islam di Konstitusi Mesir 2014 vs 2012

‘Israel’ Gempur Pasukan Rezim Bashar  di Quneitra

‘Israel’ Gempur Pasukan Rezim Bashar di Quneitra

Pemerintah Inggris Dikritik atas Bungkamnya Menanggapi Kejahatan Perang Israel

Pemerintah Inggris Dikritik atas Bungkamnya Menanggapi Kejahatan Perang Israel

Demonstrasi Meningkat Setelah Iran Dianggap Berbohong Soal Penembakan Pesawat Ukraina

Demonstrasi Meningkat Setelah Iran Dianggap Berbohong Soal Penembakan Pesawat Ukraina

Muslim Inggris akan miliki Bank Islam

Muslim Inggris akan miliki Bank Islam

Baca Juga

Berita Lainnya