Selasa, 4 Mei 2021 / 22 Ramadhan 1442 H

Internasional

Survei: Mayoritas Penduduk Arab Memandang Kebijakan Luar Negeri Turki secara Positif

AA
Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan bersama dengan Presiden Rusia Vladimir Putin, Kanselir Jerman Angela Merkel dan Presiden Prancis Emmanuel Macron melakukan jumpa pers bersama seusai KTT 4 Negara yang berlangsung Sabtu di Istanbu
Bagikan:

Hidyatullah.com — Menurut yang survei dilakukan oleh Barometer Arab, mayoritas penduduk Arab memandang kebijakan luar negeri Turki secara positif. Hasil survey juga menyebutkan bahwa Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan juga menjadi salah satu pemimpin paling populer di dunia Arab, lansir TRT World.

Ketika ditanya apa pendapat mereka tentang kebijakan luar negeri Turki di antara enam negara yang disurvei, termasuk Maroko, Yordania, Aljazair, Tunisia, Libya, dan Lebanon, 42 persen responden mengatakan itu baik atau sangat baik.

Menguraikan hasil individu memberi pemimpin Turki mayoritas di Maroko (57 persen), Yordania (54 persen), dan Aljazair (52 persen).

Ada minoritas yang cukup besar di Tunisia yang mendukung, sedangkan di Lebanon (25 persen) dan Libya (23 persen) memandang kebijakan luar negeri negara itu dengan baik.

Hasil survei mencerminkan persepsi umum bahwa meskipun negara-negara regional bersaing untuk mendapatkan kekuasaan, kebijakan luar negeri Turki secara umum dianggap baik, terutama jika dibandingkan dengan pemain regional lainnya seperti Iran dan Arab Saudi.

Kebijakan regional Turki, apakah mendukung perjuangan Palestina, menyerukan agresi “Israel”, mendukung Musim Semi Arab dan mendukung Suriah melawan rezim Assad – adalah kebijakan yang mencerminkan aspirasi dan politik dari banyak pemuda di kawasan itu.

Survei Barometer Arab juga mengutip legitimasi elektoral Erdogan sebagai alasan utama lain untuk popularitas regional pemimpin Turki itu.

Kenaikan ekonomi dan politik Turki di kawasan itu sangat kontras dengan tetangganya yang terperosok dalam institusi politik yang runtuh yang secara luas tidak mencerminkan keinginan rakyat.

Kesediaan Erdogan untuk berbicara menentang para pemimpin Eropa dan AS tentang masalah yang menjadi perhatian banyak Muslim kemungkinan juga memainkan peran dalam membuat presiden Turki disayangi oleh massa Arab.

Sebaliknya, jajak pendapat menemukan bahwa putra mahkota Arab Saudi Muhammad Bin Salman (MBS), penguasa de facto di Kerajaan, kurang dihargai di antara negara-negara yang disurvei.

Yordania memiliki peringkat jajak pendapat terendah untuk MBS, dengan hanya 13 persen yang mengevaluasi langkah-langkah kebijakan luar negeri putra mahkota secara positif.

Libya, mungkin mengejutkan, memiliki angka persetujuan tertinggi untuk MBS sebesar 45 persen, diikuti oleh Maroko (39 persen), Aljazair (31 persen), Lebanon (24 persen) Tunisia (22 persen).

Kemungkinan alasan rendahnya jumlah MBS bisa menjadi berbagai alasan, termasuk perang di Yaman, yang meningkat pada 2015 ketika dia menjadi menteri pertahanan negara.

Perang di Yaman telah menyebabkan jutaan orang di ambang kelaparan dan mengakibatkan ribuan orang terbunuh.

Penjelasan lain yang mungkin adalah bahwa karena Arab Saudi perlahan-lahan telah bergeser ke orbit regional Zionis “Israel” sementara menempatkan perjuangan Palestina di belakang kompor, kemungkinan itu telah merusak persepsi tentang MBS.

Pembunuhan dan pemotongan jurnalis Washington Post, Jamal Khashoggi di konsulat Istanbul Arab Saudi – kesalahan yang diletakkan CIA di bawah kaki Khashoggi – tidak mendukung reputasinya.

Pendudukan “Israel” atas tanah Palestina masih merupakan tujuan politik yang kuat dan mendalam di wilayah tersebut – yang diabaikan oleh para pemimpin atas risiko mereka sendiri.

Peran Arab Saudi dalam menghentikan Kebangkitan Arab dan membantu diktator yang bangkit kembali mengkonsolidasikan kekuasaan dengan mengorbankan kaum muda di kawasan itu bisa menjadi penjelasan lain untuk jumlah yang rendah.

Pemimpin tertinggi Iran Ayatollah Ali Khamenei, bagaimanapun, adalah yang paling tidak dihormati di antara para pemimpin regional.

Hanya 16 persen yang mengatakan bahwa kebijakan luar negerinya sangat baik atau baik untuk daerah tersebut.

Maroko adalah negara Arab dengan peringkat persetujuan tertinggi untuk Khamenei, di mana 23 persennya mendukung kebijakan regional Iran.

Di tempat lain, pandangan tentang polisi luar negeri regional Khamenei jelas lebih negatif di Lebanon (20 persen), Libya (19 persen), Aljazair (15 persen), Tunisia (14 persen), dan Yordania (5 persen), menganggap bahwa kebijakan luar negerinya adalah bagus untuk daerahnya.

Keterlibatan Iran di kawasan itu, khususnya di Suriah dan Irak, telah merusak kedudukan regionalnya, bahkan ketika ia mendukung perjuangan Palestina.

Barometer Arab, sebuah jaringan penelitian yang telah menerima dana signifikan dari Departemen Luar Negeri AS, menyimpulkan bahwa Turki di bawah Erdogan lebih populer karena negara tersebut menjadi jauh lebih mudah diakses oleh warga regional.

Turki telah menjadi tujuan penting bagi para pembangkang politik Arab, pelajar, aktivis, pebisnis dan turis.

“Turki tetap menjadi salah satu dari sedikit negara di dunia yang terbuka dan dapat diakses oleh warga Arab. Bahwa Turki di bawah Erdogan telah membuka tingkat ini terhadap negara-negara Arab dan warganya tercermin dalam pertukaran komersial, budaya dan wisata yang semakin tinggi antara Turki dan Turki. Negara-negara Arab,” kata laporan itu.

Barometer Arab, yang secara teratur mengukur sikap dan nilai sosial, politik, dan ekonomi warga negara biasa di seluruh dunia Arab, juga mencatat bahwa dari sebagian besar dunia Arab lainnya, baik Iran maupun Arab Saudi bukanlah tempat yang terbuka dan mudah diakses menunjukkan bahwa soft power Turki jauh lebih kuat.

Rep: Admin Hidcom
Editor: Bambang S

Bagikan:

Berita Terkait

Ikut Andil dalam Krisis Opioid, Johnson & Johnson Didenda $572 Juta

Ikut Andil dalam Krisis Opioid, Johnson & Johnson Didenda $572 Juta

2.000 Orang Melamar 5 Lowongan Perawat PNS di Turin Italia

2.000 Orang Melamar 5 Lowongan Perawat PNS di Turin Italia

Palestina Tuntut AS Tak Lagi Dukung Israel

Palestina Tuntut AS Tak Lagi Dukung Israel

Terjemahan Al-Quran Bahasa China Pertama “Versi Syiah”

Terjemahan Al-Quran Bahasa China Pertama “Versi Syiah”

Rumah Sakitnya Dibom Pasukan Amerika-NATO, Dokter Tanpa Batas Tinggalkan Kunduz

Rumah Sakitnya Dibom Pasukan Amerika-NATO, Dokter Tanpa Batas Tinggalkan Kunduz

Baca Juga

Berita Lainnya