Senin, 29 November 2021 / 23 Rabiul Akhir 1443 H

Internasional

Muslim, Minoritas di Jepang yang Jumlahnya Terus Meningkat

muslim jepang
Bagikan:

Hidayatullah.com — “Hampir tidak ada orang Arab di negara ini” kata Mohamed Shokeir, seorang Muslim menceritakan kisahnya pertama kali pergi ke Jepang pada tahun 1981 untuk mengunjungi saudara perempuannya.

Saudara perempuannya adalah seorang mahasiswi yang belajar bahasa Jepang di Universitas Kairo ketika dia bertemu dengan seorang pria Jepang, seorang berbahasa Arab dan mualaf yang belajar di Universitas Al-Azhar. Pasangan itu menikah dan pindah ke Tokyo di Jepang.

Kunjungan Shokeir untuk menemuinya adalah tindakan pertama dalam perjalanan yang pada akhirnya akan menentukan hidupnya; sebuah perjalanan yang membuat pramugara itu terpikat oleh negara dan rakyatnya.

“Sungguh menakjubkan, saya jatuh cinta. Orang-orang, sikap mereka, perilaku mereka, betapa efisiennya semuanya,” kata Shokeir kepada Middle East Eye.

“Dan ada juga misteri tentang itu semua karena saya tidak mengerti bahasanya.”

Pada kunjungan ketiganya ke negara itu pada tahun 1983, dia memutuskan untuk tinggal dan menemukan tempat yang dekat dengan saudara perempuannya di Fujimidai, di timur laut Tokyo. Dia mendaftar di kursus bahasa Jepang pada siang hari dan bekerja untuk sebuah perusahaan penerjemahan yang memproduksi instruksi manual untuk peralatan listrik Jepang di sore hari.

Pada tahun yang sama, dia bertemu calon istrinya Yoko di kereta Tokyo pada jam sibuk malam hari.

“Saya salah naik kereta, saya baru berada di negara itu beberapa bulan dan bahasa Jepang saya tidak begitu baik. Saya bertanya kepada gadis yang memegang stang yang sama dengan saya bagaimana mencapai tempat tujuan saya. Dia memberi tahu saya dalam bahasa Inggris yang baik bagaimana mencapai tempat yang saya inginkan. ”

Shokeir kemudian meminta nomor telepon Yoko karena dia terkesan dengan kemampuan bahasanya dan ingin berteman dengan lebih banyak orang Jepang. “Dia tidak memiliki pena, begitu pula saya, tetapi seorang penumpang lain mendengar dan menawarkan penanya, jadi saya mendapatkan nomornya.” Lima tahun kemudian Yoko menjadi istrinya.

Yoko mengatakan bahwa meski keluarga dekatnya tidak keberatan dengan pasangan tersebut, beberapa kerabat jauh menolak untuk menerimanya.

“Suami dan saya telah menjalin hubungan selama beberapa tahun sebelum kami menikah, jadi ibu saya, yang membesarkan saya sendiri setelah ayah saya meninggal dalam kecelakaan ketika saya masih muda, dan adik perempuan saya tidak keberatan,” ungkapnya.

“Mereka menghormati keputusan saya. Tapi kedua bibi saya menentang pernikahan itu, dan saya tidak lagi berhubungan dengan mereka sejak itu.”

Yoko belajar bahasa Arab dan Islam sebelum pindah agama menjelang pernikahannya pada tahun 1988, dan mengubah gaya hidupnya, seperti mengganti daging babi dengan ayam ketika memasak gyoza kukus.

Dalam mengatur hidupnya di Jepang, Shokeir, sekarang berusia 63, menjadi bagian dari salah satu populasi Muslim terkecil di dunia dibandingkan dengan populasi umum.

Menurut Profesor Emeritus Hirofumi Tanada, seorang ahli Islam Jepang, ada antara 110.000 hingga 120.000 Muslim di Jepang pada tahun 2010, tetapi dalam satu dekade jumlah itu kurang lebih meningkat dua kali lipat menjadi sekitar 230.000.

Sekitar 183.000 di antaranya adalah Muslim non-Jepang, terutama dari Indonesia, Pakistan, dan Bangladesh – Muslim Arab berjumlah sekitar 6.000. Sisanya, sekitar 46.000, adalah Muslim Jepang.

Bahkan dengan peningkatan dramatis dalam jumlah Muslim, mereka masih merupakan bagian kecil dari total populasi Jepang yang berjumlah lebih dari 126 juta orang yang sebagian besar menganut kepercayaan Shinto atau Budha. Meski demikian, Tanada mengatakan negaranya perlu beradaptasi dengan perubahan demografinya.

Dengan tingkat kelahiran yang menurun, populasi Jepang yang menua, dan angkatan kerja migran yang meningkat, pertumbuhan Muslim yang lambat namun stabil di negara tersebut dapat membantu mengatasi beberapa masalah yang terkait dengan tren tersebut.

Sebagian besar tenaga kerja migran Jepang berasal dari negara tetangga, seperti Cina, Vietnam, Kamboja, namun kehadiran mereka tidak membantu menghentikan dampak populasi yang menua.

Rep: Nashirul Haq
Editor: -

Bagikan:

Berita Terkait

Perompak Membunuh dan Menculik 15 Orang dalam Serangan terhadap Kapal Milik Turki di Lepas Pantai Nigeria

Perompak Membunuh dan Menculik 15 Orang dalam Serangan terhadap Kapal Milik Turki di Lepas Pantai Nigeria

Lebih Seribu Orang Kecam Serangan ke Iraq

Lebih Seribu Orang Kecam Serangan ke Iraq

Delegasi Rusia Bertemu Rezim Bashar al Assad di Damaskus

Delegasi Rusia Bertemu Rezim Bashar al Assad di Damaskus

Film Muslim Inggris Berupaya Mendobrak Stereotip Negatif Islam dalam Film Bioskop

Film Muslim Inggris Berupaya Mendobrak Stereotip Negatif Islam dalam Film Bioskop

Menumpang Pesawat Mitra Irlandia Evakuasi Warganya dari Afghanistan

Menumpang Pesawat Mitra Irlandia Evakuasi Warganya dari Afghanistan

Baca Juga

Berita Lainnya