Kamis, 21 Oktober 2021 / 15 Rabiul Awwal 1443 H

Internasional

Tidak Batalkan Puasa, Muslim Inggris Lanjutkan Vaksinasi di Bulan Ramadhan

The Guardian
Keluarga muslim di Inggris.
Bagikan:

Hidayatullah.com — Para imam dan ulama Muslim di Inggris telah sepakat bahwa vaksinasi COVID-19 tidak membatalkan puasa. Hal itu menyebabkan pejabat NHS, dokter, dan pemimpin komunitas bergabung dalam upaya bersama untuk mendorong umat Islam untuk melanjutkan vaksinasi selama bulan suci Ramadhan, lapor The New Arab.

British Islamic Medical Association telah merilis pedoman COVID-19 untuk Ramadhan yang menjelaskan bahwa karena vaksinasi adalah suntikan intramuskular tanpa nilai gizi, maka tidak membatalkan puasa.

Ia juga menegaskan bahwa vaksinasi itu sendiri halal, setelah misinformasi beredar di awal tahun ini melalui WhatsApp dan media sosial bahwa di dalamnya terdapat produk hewani dan bahan janin.

Dokter, imam, dan pemimpin komunitas Muslim telah bekerja keras selama beberapa minggu terakhir mengeluarkan pernyataan di media, memposting di platform media sosial, berbicara di jemaah sholat Jumat, dan bahkan menjalankan webinar, untuk memastikan bahwa mereka menjangkau sebanyak mungkin anggota komunitas Muslim, menghilangkan mitos seputar vaksinasi COVID-19, dan memberikan kepastian bahwa mereka dapat divaksinasi saat berpuasa.

“Komunitas Muslim benar-benar bersatu untuk mendorong vaksinasi di bulan Ramadhan. Ini termasuk arahan resmi atas saran dari para cendekiawan, imam dan dokter medis, serta komunitas yang berkumpul untuk membuka pusat vaksinasi di dalam masjid serta berbagi informasi di TV, radio. dan media lainnya,” kata Dr Kiran Rahim, dokter anak dan pendiri The Munching Medic di Instagram, di mana dia memposting video dan infografik yang menghilangkan mitos seputar vaksinasi COVID-19.

“Kami berharap semua orang tanpa memandang usia mereka akan mengikuti saran. Vaksinasi adalah salah satu pertahanan terbaik yang kami miliki melawan COVID-19 saat ini.”

Dr Attiya Khan, GP dan penulis Ten Steps to Us, mengatakan kepada The New Arab, “Para dokter telah melakukan promosi kesehatan di komunitas dengan merilis video dalam berbagai bahasa yang mendorong anggota komunitas BAME untuk mendapatkan vaksin mereka.

“Namun masih ada kesenjangan dengan Muslim di atas 70 berada di antara serapan terendah. Menurut Muslim News sementara serapan terburuk adalah di antara orang-orang berusia 70 ke atas dengan warisan Afrika Hitam berjumlah hanya 58,8 persen diikuti oleh 68,7 persen diidentifikasi sebagai Karibia Hitam, di antara mereka yang berasal dari Bangladesh dan Pakistan, angka tersebut adalah yang terendah berikutnya, masing-masing hanya 72,7 persen dan 74,0 persen.”

Terlepas dari upaya besar-besaran oleh para profesional medis Muslim dan pemimpin agama di seluruh negeri, masih ada beberapa yang ragu untuk mendapatkan vaksin mereka selama Ramadan.

Ahmed Khan dari Dewsbury di West Yorkshire mengatakan kepada The New Arab bahwa meskipun dia dan saudara-saudaranya meyakinkan orang tuanya bahwa vaksin tidak membatalkan puasa, mereka lebih memilih untuk divaksinasi setelah sebulan selesai.

“Orang tua saya ingin berhati-hati dan ragu-ragu untuk menyuntikkan sesuatu ke tubuh mereka saat berpuasa. Mereka juga khawatir jika mereka divaksinasi selama Ramadhan bahwa potensi efek samping akan membuat mereka sakit, lemah dan tidak dapat berpuasa beberapa hari.”

Namun menurut Imam Mohammed Adel dari Bradford, anggota masyarakat yang lebih tua baru-baru ini mulai datang dan menunjukkan kesediaan untuk mendapatkan vaksinasi selama bulan suci, terutama karena ulama Muslim secara terbuka menganjurkannya.

“Beberapa orang yang lebih tua di komunitas kami bahkan mengatakan bahwa mereka tidak akan berpuasa pada hari itu jika diperlukan, meskipun kami mengatakan sebagai imam itu tidak akan membatalkan puasa tetapi dapat menyebabkan kelemahan dan kurangnya kekuatan. Sekarang ada a sikap positif dari para tetua untuk mendapatkan vaksinasi yang menggembirakan.”

The New Arab berbicara dengan beberapa anggota komunitas Muslim di seluruh Inggris dan mayoritas mendukung vaksinasi selama Ramadan.

“Jika saya dipanggil untuk mendapatkan vaksin selama Ramadhan, saya pasti akan mendapatkannya karena saya ingin dilindungi dan saya tahu saya bisa minum vaksin saat puasa. Dengan mengambil vaksin, saya akan menjaga kesehatan saya,” kata Anjum Peerbacos, seorang penulis dan guru di London.

“Saya tidak mengerti mengapa saya tidak mendapatkannya atau mengapa hal itu bahkan menjadi dilema bagi saya,” kata Maryam, seorang kandidat PhD di Leeds. “Sekalipun itu membatalkan puasa Anda pada hari itu, saya tetap menganggapnya sebagai kesehatan mengalahkan segalanya, dan saya bisa berbuka puasa di lain hari.”

Awal tahun ini ada pembicaraan tentang klinik drive-thru untuk membantu meningkatkan serapan vaksin COVID-19 selama Ramadan, karena kekhawatiran seputar implikasi dari mereka yang tidak mau vaksinasi selama bulan puasa dan pada akhirnya menyebabkan tertundanya rencananya yang ditargetkan Boris Johnson, semua orang dewasa yang menerima suntikan pertama sebelum 31 Juli 2021.

Sutton di London Selatan, dan Ilford di London Timur, adalah dua area di mana NHS dan dewan lokal bekerja sama untuk menyediakan klinik senja, dan umat Islam akan dapat menerima vaksinasi mereka setelah berbuka puasa di Maghrib.

Dr Shabnam Ali, pemimpin PCN di Redbridge, London Timur, mengatakan kepada The New Arab, “Kami saat ini bekerja dengan dewan untuk menugaskan bus yang dapat kami tumpangi ke daerah-daerah yang kurang terjangkau, dan selama Ramadan kami berencana menggunakan bus ini untuk menampungnya. klinik senja di beberapa masjid.

“[Idenya] adalah kami akan mengadakan klinik di dalam bus setelah berbuka puasa (berbuka puasa) untuk memvaksinasi mereka yang tidak siap untuk mendapatkan vaksinasi selama jam puasa.”

Namun, tampaknya tidak ada rencana nasional untuk klinik setelah jam kerja, yang kemungkinan besar tergantung pada dewan lokal dan anggaran mereka.

Meskipun demikian, para dokter dan imam Muslim Inggris optimis bahwa dengan para ulama yang menganjurkan vaksinasi selama Ramadhan, peluncuran dan penggunaan vaksinasi di masyarakat tidak akan berdampak negatif.

Ketika pembatasan perlahan mulai berkurang di Inggris, para pemimpin Muslim memiliki nasihat yang sama – utamakan menjaga kesehatan dan lakukan vaksinasi.

“Silakan divaksinasi jika dipanggil. Lindungi tidak hanya diri Anda sendiri, tetapi juga orang-orang di sekitar Anda,” kata Imam Sabah Ahmedi dari Surrey.

“Islam mengajarkan bahwa bagian dari iman Anda adalah kesetiaan kepada bangsa Anda dan dengan itu datanglah cinta untuk negaranya, sehingga mendapatkan vaksinasi berarti Anda bekerja sama dengan seluruh masyarakat untuk memastikan keselamatan dan kesehatan yang baik setiap orang. Keyakinan Anda membolehkan Anda untuk melakukannya jadi ambil vaksinnya jadi tolong lakukan.”

Rep: Fida A.
Editor: -

Bagikan:

Berita Terkait

vaksin-covid-19-gaza

Yaman Dapat Kiriman Pertama Vaksin AstraZeneca dari COVAX

Swedia Lakukan Vaksinasi Virus Corona Para Lansia Awal Tahun 2021

Swedia Lakukan Vaksinasi Virus Corona Para Lansia Awal Tahun 2021

Prancis Tangkap 10 Muslim Lagi

Prancis Tangkap 10 Muslim Lagi

DK  Desak Sudan dan Sudan Selatan ke Negosiasi

DK Desak Sudan dan Sudan Selatan ke Negosiasi

Perseteruan Antar Salafiyun Mesir Makin Tajam

Perseteruan Antar Salafiyun Mesir Makin Tajam

Baca Juga

Berita Lainnya