Selasa, 19 Oktober 2021 / 12 Rabiul Awwal 1443 H

Internasional

Suriah akan Adakan Pemilihan Presiden pada 26 Mei

Reuters
Gambar pemimpin rezim Suriah Bashar al-Assad terlihat di pintu toko daging, selama lockdown untuk mencegah Covid-19, di Damaskus, Suriah 22 April 2020.
Bagikan:

Hidayatullah.com — Suriah akan mengadakan pemilihan presiden pada 26 Mei, juru bicara parlemen mengumumkan pada Ahad (18/04/2021). Pemilihan tersebut merupakan kedua dalam bayang-bayang perang saudara, yang tampaknya akan membuat rezim Presiden Bashar Al-Assad tetap berkuasa, lansir The New Arab.

Warga Suriah di luar negeri akan “dapat memberikan suara di kedutaan” pada 20 Mei, Hamouda Sabbagh mengatakan dalam sebuah pernyataan, menambahkan bahwa calon kandidat dapat menyerahkan pengajuan mereka mulai Senin (19/04/2021).

Assad, yang mengambil alih kekuasaan setelah kematian ayahnya Hafez pada tahun 2000, belum secara resmi mengumumkan bahwa ia akan mencalonkan diri kembali dalam pemilihan umum.

Dia memenangkan pemilihan presiden sebelumnya tiga tahun setelah perang saudara yang menghancurkan Suriah pada tahun 2014, dengan 88 persen suara.

Di bawah konstitusi Suriah 2012, seorang presiden hanya boleh menjalani dua masa jabatan tujuh tahun – kecuali presiden yang dipilih dalam jajak pendapat 2014.

Calon harus tinggal terus menerus di Suriah selama setidaknya 10 tahun, yang berarti bahwa tokoh oposisi di pengasingan dilarang berdiri.

Kandidat juga harus mendapat dukungan dari setidaknya 35 anggota parlemen, yang didominasi oleh partai Baath Assad.

Pemungutan suara tahun ini dilakukan setelah pasukan rezim Suriah yang didukung Rusia merebut kembali kota penting di utara Aleppo dan daerah yang dikuasai oposisi lainnya, menempatkan Damaskus dalam kendali dua pertiga negara itu.

Tapi jajak pendapat itu juga dilakukan di tengah krisis ekonomi yang menghancurkan.

Perang saudara selama satu dekade telah menyebabkan setidaknya 388.000 orang tewas dan setengah dari populasi mengungsi.*

Rep: Fida A.
Editor: -

Bagikan:

Berita Terkait

Warga Jerman Mendesak Kanselir Angela Merkel Mundur

Warga Jerman Mendesak Kanselir Angela Merkel Mundur

Miss Israel yang Pernah Dinas IDF akan Hadiri Acara Miss World

Miss Israel yang Pernah Dinas IDF akan Hadiri Acara Miss World

Aktivis Pro-Palestina Tolak Tawaran Yunani

Aktivis Pro-Palestina Tolak Tawaran Yunani

Pakistan Terima Bantuan 256 Juta USD Dari AS

Pakistan Terima Bantuan 256 Juta USD Dari AS

Elsa, Wakil Kaum Muda Belanda di PBB

Elsa, Wakil Kaum Muda Belanda di PBB

Baca Juga

Berita Lainnya