Rabu, 29 September 2021 / 21 Safar 1443 H

Internasional

Amerika-Rusia Berantem, Gedung Putih Usir 10 Diplomat Kremlin

Joe Biden vs Vladimir Putin
Bagikan:

Hidayatullah.com—Amerika Serikat mengumumkan telah mengusir 10 diplomat Rusia dan menjatuhkan sanksi pada puluhan perusahaan Rusia. Tindakan hari Kamis (15/4/2021) menyusul tuduhan AS atas campur tangan Kremlin dalam pemilihan presiden tahun lalu dan peretasan terhadap agen federal.

Pemerintah AS memasukkan perusahaan Rusia ke dalam daftar hitam, mengusir diplomat Rusia dan melarang bank-bank AS membeli obligasi pemerintah dari bank sentral Rusia, dana kekayaan nasional, dan Kementerian Keuangan. AS memperingatkan Rusia bahwa lebih banyak sanksi dimungkinkan tetapi mengatakan tidak ingin meningkatkan.

Sanksi terhadap enam perusahaan Rusia yang mendukung upaya dunia maya negara itu adalah tanggapan pertama terhadap Kremlin karena melakukan gangguan dunia maya yang dikenal sebagai pelanggaran Solarwinds. Hal ini merujuk pada tuduhan bahwa badan intelijen Rusia terus-menerus melakukan disinformasi dan kampanye trik kotor selama Pemilihan Presiden AS 2016 dan 2020, sebagian untuk membantu pencalonan Donald Trump.

Beberapa pihak menyebut hacker Rusia ada di balik serangan siber SolarWinds ini.

AS juga mengumumkan pembatasan pada 32 individu dan entitas yang dituduh mencoba ikut campur dalam pemilihan presiden tahun lalu, termasuk dengan menyebarkan informasi. Pejabat intelijen Amerika mengklaim dalam sebuah laporan deklarasi bulan lalu, bahwa Presiden Rusia Vladimir Putin mengizinkan operasi untuk membantu Donald Trump dalam upayanya untuk terpilih kembali sebagai presiden.

Meskipun tidak ada bukti bahwa Rusia atau siapa pun mengubah pemungutan suara atau memanipulasi hasilnya. Bagaimanapun langkah tersebut menandai peringatan keras terhadap Putin.

“Perintah Presiden Biden mengirimkan sinyal bahwa Amerika Serikat akan mengerahkan cara yang strategis dan berdampak secara ekonomi pada Rusia jika itu berlanjut atau meningkatkan tindakan internasionalnya yang tidak stabil,” kata Gedung Putih dalam sebuah pernyataan, seperti dikutip AFP, Jumat 16 April 2021.

Pihak Istana Kremlin mengatakan pada Kamis bahwa sanksi tidak akan “membantu” momentum untuk pertemuan puncak dan begitu Gedung Putih mengumumkan langkah-langkahnya, Kementerian Luar Negeri Rusia memperingatkan tanggapan Rusia ‘tak terhindarkan’.

Ini adalah langkah kebijakan luar negeri kedua pemerintahan Biden dalam dua hari, menyusul pengumuman penarikan pasukan Amerika dari Afghanistan. Sanksi tersebut dirancang untuk merugikan ekonomi Rusia dengan mempersulit penggalangan dana di pasar internasional. Mulai 14 Juni, bank-bank AS akan dilarang membeli obligasi pemerintah langsung dari bank sentral Rusia, kementerian keuangan, atau dana kekayaan kedaulatan.

Pernyataan Gedung Putih yang menjelaskan tindakannya yang pertama tercantum dalam “upaya Moskow untuk merusak pelaksanaan pemilihan umum demokratis yang bebas dan adil dan lembaga demokrasi di Amerika Serikat dan sekutu dan mitranya.” Pernyataan  itu juga menyebut tindakan ekstrateritorial Rusia “menargetkan” para pembangkang dan jurnalis serta merusak keamanan di negara-negara yang penting bagi keamanan nasional AS.

Selain itu, Departemen Keuangan AS bersama dengan Uni Eropa, Australia, Inggris, dan Kanada memberikan sanksi kepada delapan individu dan entitas yang terkait dengan pendudukan Rusia atas Krimea di Ukraina.  Di Brussel, Belgia, aliansi militer NATO mengatakan, mereka “mendukung dan berdiri dalam solidaritas dengan Amerika Serikat, menyusul pengumuman tindakan 15 April untuk menanggapi kegiatan destabilisasi Rusia”.

Langkah yang diambil AS bertujuan untuk menghukum Rusia atas nama demokrasi selain menghindari tindakan serupa di masa depan. Sanksi terbaru tidak diragukan lagi akan meningkatkan ketegangan antara Amerika dan Rusia, yang diperkirakan akan bereaksi terhadap keputusan Washington.

Sementara itu,  kementerian luar negeri Rusia menyebut tindakan itu menunjukkan “langkah bermusuhan yang secara berbahaya meningkatkan suhu konfrontasi”.  “Tindakan agresif seperti itu tentu saja akan mendapat tanggapan yang tegas,” tambah pernyataan itu.

Duta Besar AS di Moskow telah dipanggil ke Kementerian Luar negeri Rusia, yang menyatakan “sejumlah tindakan balasan akan segera menyusul,” seperti yang diungkap kantor berita Reuters.  Juru bicara Kementerian Luar Negeri Rusia mengatakan bahwa situasi seperti ini menyebabkan rencana pertemuan tingkat tinggi AS dan Rusia terancam batal.*

Rep: Admin Hidcom
Editor: Insan Kamil

Bagikan:

Berita Terkait

Orang Jerman Semakin Banyak yang Membeli Senjata

Orang Jerman Semakin Banyak yang Membeli Senjata

Sidang Kasus Eks Pilot Tempur Prancis Penyelundup 700Kg Kokain Dimulai

Sidang Kasus Eks Pilot Tempur Prancis Penyelundup 700Kg Kokain Dimulai

Tren Fesyen Mengancam Identitas Pemuda Saudi

Tren Fesyen Mengancam Identitas Pemuda Saudi

Jika Rakyat Minta Pajak Dikurangi, Menkeu Prancis Akan Mengetatkan Anggaran

Jika Rakyat Minta Pajak Dikurangi, Menkeu Prancis Akan Mengetatkan Anggaran

Tutup Jalur Minyak Selat Hormuz Iran Rugi Sendiri

Tutup Jalur Minyak Selat Hormuz Iran Rugi Sendiri

Baca Juga

Berita Lainnya