Kamis, 15 April 2021 / 3 Ramadhan 1442 H

Internasional

Aktivis Muslim Inggris Desak Pemerintah Adopsi Definisi Resmi Islamofobia

meningkatnya islamofobia di eropa IPS.DC.ORG
Bagikan:

Hidayatullah.com — Sebuah kampanye baru telah diluncurkan oleh aktivis Muslim Inggris Maz Saleem bernama “I am Mohammed Saleem”, dinamai berdasarkan mendiang ayahnya. Kampanye tersebut mendesak pemerintah untuk mengadopsi definisi resmi Islamofobia, lapor The New Arab.

Mohammed Saleem, 82, secara tragis dibunuh oleh teroris supremasi kulit putih, saat dia berjalan pulang dari shalat Isya di sebuah masjid di Small Heath, Birmingham pada April 2013.

Pavlo Lapshyn, yang mengidentifikasi dirinya sebagai Neo Nazi, menikam pria tua itu tiga kali dengan pisau sebelum membunuhnya.

Belakangan tahun itu, Lapshyn telah menanam bom di luar tiga masjid di West Midlands pada hari suci Muslim Jum’at, hari ketika jamaah berkumpul untuk sholat subuh. Dia kemudian ditangkap dan dihukum pada Oktober 2013, mengaku bersalah atas semua tuduhan berdasarkan Undang-Undang Terorisme tahun 2006 dan telah dijatuhi hukuman 40 tahun penjara.

Pembunuhan Saleem, yang dilakukan hanya lima hari setelah Lapshyn tiba di Inggris untuk bekerja, mengguncang komunitas Muslim, menyoroti meningkatnya tingkat Islamofobia di negara itu. Saleem melihat curahan lebih dari 5.000 orang menghadiri pemakaman ayahnya.

“Ini akan menjelang peringatan delapan tahun kematian ayah saya pada tanggal 29 April. Setiap tahun saya menyoroti kasus ayah saya, tetapi tahun ini saya ingin melakukan sesuatu yang lebih berdampak untuk membuat perubahan atas Islamofobia, itulah sebabnya saya memulai kampanye,” Maz Saleem berkata kepada The New Arab.

Maz Saleem telah bekerja tanpa lelah selama bertahun-tahun berkampanye agar lebih banyak yang harus dilakukan terkait meningkatnya kejahatan rasial anti-Muslim.

“Saya ingin pemerintah mengadopsi definisi resmi Islamofobia karena mereka masih tidak mengakui kematian ayah saya sebagai tindakan terorisme. Kita hidup di saat-saat ketika ada peningkatan kejahatan rasial Islamofobia terutama terhadap wanita Muslim. Bagaimana bisa kita mengatasi Islamofobia jika pemerintah tidak mau mengadopsi definisi tentang apa itu? “

Saleem telah mendukung kelompok parlemen semua partai APPG tentang laporan Muslim Inggris yang dirilis pada 2018, mendesak pemerintah untuk mengadopsi definisi hukum tetapi mengatakan bahwa seruan ini terus menerus “ditolak dan diabaikan”.

Penderitaan keluarga semakin meningkat karena pelaporan yang tidak akurat tentang pembunuhan mendiang ayahnya dari organisasi media arus utama.

“Ayah saya dibunuh dalam serangan teroris Islamofobia, tetapi media gagal menyebut kematian ayah saya karena terkait dengan tindakan terorisme.

“Beberapa media arus utama menggambarkan penyerang ayah saya sebagai pembom masjid, penyerang sayap kanan, atau penyendiri dan tidak memanggilnya apa adanya – teroris. Setiap kali mereka menyebut teroris di tanah kami, ayah saya tidak pernah terdaftar sebagai korban. dari itu.”

Mohammed Saleem adalah ayah dari tujuh anak dan kakek dari 23 anak.

Dia dipandang sebagai anggota komunitas yang dihargai dan dicintai oleh keluarga dan teman-temannya. Setibanya di Inggris pada tahun 1957, dari Pakistan, ia berkontribusi untuk membangun kembali negara tersebut setelah PD2.

Tell MAMA, sebuah organisasi yang memantau kejahatan rasial anti-Muslim, telah mencatat peningkatan di Inggris dalam beberapa tahun terakhir. Terlepas dari laporan pemerintah tentang Islamofobia dan berjanji untuk mengatasi masalah tersebut, tidak ada tindakan yang diambil.

“Sangat penting bahwa kita berbicara tentang pengalaman kita tentang Islamofobia untuk menekan pemerintah agar bertindak karena Islamofobia terjadi setiap hari di jalan kita. Jika kita bersatu untuk melawan ketidakadilan terhadap Muslim, kita dapat menekan dan mempertahankan Konservatif. pemerintah untuk mempertanggungjawabkan,” tambah Saleem.

Kampanye I am Mohammed Saleem mengundang orang-orang untuk berbagi pengalaman hidup mereka tentang Islamofobia dan dukungan dengan memposting video dan testimonial dengan tagar #IamMohammedSaleem.

Kampanye tersebut akan berlangsung sepanjang bulan April 2021 dan berharap dapat menjelaskan meningkatnya jumlah insiden Islamofobia di negara tersebut.*

 

Rep: Fida A.
Editor: -

Bagikan:

Berita Terkait

Lima Polisi Thailand Tewas dalam Serangan Bom di Yala

Lima Polisi Thailand Tewas dalam Serangan Bom di Yala

Mariano Rajoy Terdepak dari Kursi PM Spanyol karena Skandal Dana Partai

Mariano Rajoy Terdepak dari Kursi PM Spanyol karena Skandal Dana Partai

Pemilik Kedai Turki Demo Larangan Merokok

Pemilik Kedai Turki Demo Larangan Merokok

Sekolah dan Universitas di Saudi Libur karena Hujan Deras

Sekolah dan Universitas di Saudi Libur karena Hujan Deras

Daging Ayam Ditempatkan Satu Wadah dengan Daging Babi Cemaskan Muslim Singapura

Daging Ayam Ditempatkan Satu Wadah dengan Daging Babi Cemaskan Muslim Singapura

Baca Juga

Berita Lainnya