Selasa, 13 April 2021 / 2 Ramadhan 1442 H

Internasional

Film Muslim Inggris Berupaya Mendobrak Stereotip Negatif Islam dalam Film Bioskop

Shalahuddin al Ayyubi (kanan) yang diperankan Ghassan Massoud dalam film "Kingdom of Heaven"
Bagikan:

Hidayatullah.com—Banyak film bioskop yang bermasalah dalam menggambarkan karakter Muslim, di antara stereotip negatif yang marak adalah “penggambaran terorisme Islam”.

Laki-laki Muslim digambarkan sebagai tokoh pinggiran, yang secara budaya terbelakang dan terkait dengan kebencian terhadap wanita, kekerasan dan kemarahan. Sedang wanita Muslim kerap digambarkan sebagai korban yang tertindas yang punya sedikit atau tanpa hak pilihan.

Bosan dengan stereotip tersebut, sebuah badan amal di Inggris berupaya untuk mendobrak sterotip dan mengubah representasi yang buruk dalam industri hiburan mengenai Muslim.

Diluncurkan minggu lalu, Film Muslim Inggris berupaya untuk “mengintegrasikan pengalaman Muslim ke dalam jantung budaya Inggris” melalui layar film dan televisi.

Badan tersebut akan menjadi tuan rumah pemutaran film dan membina sutradara baru dengan dana yang disediakan untuk calon pembuat film berlatar belakang Muslim – dan kelompok lain yang kurang terwakili – untuk meningkatkan kehadiran mereka di industri.

Didukung oleh British Film Institute (BFI), badan amal tersebut juga akan menyarankan produksi tentang cara mewakili Muslim dengan lebih baik di bioskop dan menghindari melanggengkan stereotip negatif yang menyinggung.

Aktor Inggris Sajid Varda, pendiri dan CEO-nya, mengatakan kepada Al Jazeera bahwa dia terinspirasi untuk memulai proyek tersebut setelah menyaksikan bagaimana industri hiburan menggambarkan Muslim setelah 9/11.

“Semua tentang iman [setelah itu],” kata Varda. “Narasi (film-film tersebut) lebih banyak tentang negativitas Muslim dan Islam, … [dan] keyakinan (Muslim) digunakan sebagai senjata untuk menciptakan representasi yang keliru, dengan asosiasi negatif.”

Dia berharap dapat membantu membalikkan tren tersebut dan “mendorong pemahaman yang lebih baik” antara Muslim dan komunitas lain.

“Media massa memiliki pengaruh besar dalam menginformasikan orang, itulah kekuatan mendongeng,” katanya, mengaitkan representasi yang keliru tentang Muslim dengan peningkatan Islamofobia.

“Ini adalah alat pendidikan yang sangat kuat, terutama bagi orang-orang yang biasanya tidak berhubungan dengan kelompok minoritas tertentu, dan karenanya bisa berbahaya jika media mengabadikan kiasan umum seperti: Muslim adalah teroris, Muslim laki-laki adalah misoginis, wanita Muslim ditindas dan Islam adalah ancaman bagi Barat. ”

‘Muslim Tidak Disertakan’

Varda bukanlah yang pertama dari dalam industri hiburan yang menyuarakan keprihatinan tentang cara Muslim ditampilkan di layar.

Aktor Inggris peraih nominasi Oscar Riz Ahmed memperingatkan selama pidatonya tahun 2017 di Parlemen Inggris bahwa kegagalan historis dan meluas untuk memperjuangkan keberagaman dalam film dan program televisi telah mengasingkan anak muda Muslim Inggris dan minoritas lainnya.

Ahmed, yang menjadi Muslim pertama yang dinominasikan untuk Aktor Terbaik oleh Academy Awards tahun ini untuk penampilannya di Sound of Metal, mengatakan kelompok minoritas akan “mati” dalam masyarakat arus utama jika mereka tidak terwakili dengan benar.

“Orang-orang mencari pesan bahwa mereka termasuk, bahwa mereka adalah bagian dari sesuatu, bahwa mereka dilihat dan didengar dan meskipun, atau mungkin karena pengalaman mereka, mereka dihargai,” kata Ahmed. “Mereka ingin merasa terwakili. Dalam tugas itu, kami telah gagal.”

Mengambil inspirasi dari pidato tersebut, penggemar film Shaf Choudry, Isobel Ingham-Barrow dan Sadia Habib mendirikan apa yang disebut “Tes Riz”.

Jika jawaban dari beberapa pertanyaan berikut ini adalah “ya”, maka sebuah film atau acara TV telah gagal dalam ujian. Yang berarti film tersebut mengandung stereotip negatif Islam atau penggambaran Islamofobia, setidaknya sampai taraf tertentu.

  1. Apakah Muslim digambarkan sebagai korban atau pelaku terorisme?
  2. Apakah Muslim ditampilkan dengan kemarahan yang tidak rasional?
  3. Apakah Muslim digambarkan penuh takhayul, budaya terbelakang, atau anti-modern?
  4. Apakah Muslim ditampilkan sebagai ancaman bagi cara hidup Barat?
  5. Jika karakternya laki-laki, apakah dia ditampilkan sebagai misoginis? Jika perempuan, apakah dia ditampilkan sebagai tertindas oleh rekan prianya?

Menurut ulasan Twitter Riz Test sendiri, sebagian besar film di industri saat ini gagal dalam tes.

Mendukung temuan tersebut, Varda mengatakan: “Muslim tidak merasa dilibatkan, kami tidak merasa dihargai atau dihargai, terutama ketika Anda melihat konten yang muncul di layar.

“Jadi seluruh etos kami adalah mengubah naskah. Kami perlu mengatasi stereotip dan kiasan negatif karena berdampak langsung pada Muslim di kehidupan sehari-hari.” *

Rep: Fida A.
Editor: Bambang S

Bagikan:

Berita Terkait

Pemerintah Belgia Ditekan Agar Longgarkan Aturan Ibadah Selama Pandemi

Pemerintah Belgia Ditekan Agar Longgarkan Aturan Ibadah Selama Pandemi

Menteri Luar Negeri Veteran Suriah dan Pembela Setia Bashar Assad Walid Al-Moallem Meninggal

Menteri Luar Negeri Veteran Suriah dan Pembela Setia Bashar Assad Walid Al-Moallem Meninggal

Nigeria Tangkap Puluhan Anggota Separatis Biafra

Nigeria Tangkap Puluhan Anggota Separatis Biafra

Usai Umrah, Kang Emil Berbagi Tips Sukses kepada PPMI Madinah

Usai Umrah, Kang Emil Berbagi Tips Sukses kepada PPMI Madinah

Komisi Pemilu Larang TV Tayangkan Iklan Kampanye Pilpres Erdogan

Komisi Pemilu Larang TV Tayangkan Iklan Kampanye Pilpres Erdogan

Baca Juga

Berita Lainnya