Senin, 12 April 2021 / 29 Sya'ban 1442 H

Internasional

Dulu Informan Amerika, Sekarang Pemimpin ISIS

Informan AS pemimpin ISIS
Bagikan:

Hidayatullah.com Abu Ibrahim al-Hashimi al-Qurashi, pemimpin Daesh atau ISIS saat ini, pernah menjadi informan yang menyediakan informasi penting kepada Amerika Serikat (AS) tentang organisasi terror yang saat ini dia pimpin, ungkap laporan-laporan baru.

Dilansir TRT World pada Sabtu (10/04/2021), lebih dari 50 laporan interogasi taktis yang dirilis oleh Pusat Pemberantasan Terorisme (CTC) AS menunjukkan Quraishi dianggap sebagai tahanan teladan saat dia menjadi tahanan AS di Iraq pada 2008. Terlalu bersemangat untuk berbagi informasi rinci, ia menggunakan kesempatan itu untuk menjatuhkan saingannya dalam kelompok tersebut, yang dikenal sebagai Daesh.

Contohnya, dia mengekspos lokasi kantor media grup dan menggambar peta detail kompleks pemimpin kedua kelompok itu, serta mengungkapkan identitas kurir pribadi.

Dalam beberapa minggu, serangan AS menewaskan Abu Qaswarah, yang lokasinya diungkap Qurashi di Mosul.

“Tahanan sangat kooperatif dan terbuka,” beberapa laporan mencatat. Mengidentifikasi foto, membagikan 19 nomor telepon pejabat ISIS, membagikan nama restoran tempat makan bersama, dan menjelaskan cara kerja grup, adalah beberapa di antara cara dia menunjukkan kesediaannya untuk berkolaborasi.

Namun, arus informasi terhenti pada Juli 2008, mungkin terkait dengan fakta bahwa Qurashi merasa dia tidak diberi penghargaan yang sepadan atas bantuannya yang tak ternilai harganya.

“Tahanan menyatakan dia tidak mendukung (kevalidan) informasi yang ia berikan di masa lalu tetapi mengakui bahwa beberapa informasi mungkin benar dan beberapa mungkin dilebih-lebihkan,” bunyi salah satu laporan tersebut. Dia “ingin sekali mengetahui pembagiannya setelah ditanyai,” ungkap laporan lain.

Bernama asli Amir Muhammad Said Ad al Rahman al Mawla, dia ditunjuk sebagai pemimpin baru ISIS di usia 42 tahun, setelah kematian Abu Bakr al Baghdadi pada Oktober 2019.

Terungkapnya laporan bahwa pemimpin ISIS saat ini adalah bekas tahanan di Irak dan informan Amerika bukanlah hal baru. Laporan bahwa dia juga seorang informan untuk AS, dan kemungkinan menjadi taktik yang akan mempermalukan al Mawla, meskipun begitu beberapa pendukung ISIS telah membantah bahwa dia tidak pernah memenuhi syarat untuk peran tersebut.

Berbagai kekuatan dan pemerintah telah berperang melawan ISIS, mengklaim kekalahan kelompok tersebut di Suriah dan Irak, di mana kelompok itu pernah mendeklarasikan apa yang disebut sebagai kekhalifahan. Namun, kehilangan teritorial bukanlah akhir dari teror kelompoknya.

Setelah periode yang agak sepi pasca kekalahan teritorial, kelompok tersebut semakin meningkatkan serangannya – pertama di daerah pedesaan, dan kemudian di kota-kota di Irak dan Suriah, serta di Afrika, di mana mereka beroperasi melalui afiliasi mereka.*

Rep: Nashirul Haq
Editor: Bambang S

Bagikan:

Berita Terkait

ISIS Ancam Hancurkan Piramid dan Sphinx

ISIS Ancam Hancurkan Piramid dan Sphinx

Zionis Akan Transfer Lagi Secara Rutin Dana Palestina

Zionis Akan Transfer Lagi Secara Rutin Dana Palestina

Kekerasan Terhadap Anak Terkait Ritual Roh Jahat Meningkat di London

Kekerasan Terhadap Anak Terkait Ritual Roh Jahat Meningkat di London

Sejarawan: Pendiri ‘Israel’ adalah Para Pencuri

Sejarawan: Pendiri ‘Israel’ adalah Para Pencuri

Amerika Waspadai Tsunami

Amerika Waspadai Tsunami

Baca Juga

Berita Lainnya