Jum'at, 17 September 2021 / 10 Safar 1443 H

Internasional

India Berupaya Deportasi Pengungsi Rohingya dari Kashmir

Bagikan:

Hidayatullah.com–Sekelompok pengungsi, termasuk anggota komunitas Rohingya, menghadapi ancaman deportasi dari Jammu dan Kashmir yang dikelola India, media lokal mengatakan pada Sabtu (10/04/2021). Sementara itu, Pakistan pada hari Jum’at (09/04/2021) menuduh India melanjutkan “pembunuhan ekstra-yudisial” terhadap warga Kashmir yang tidak bersalah, menyerukan agar penyelidikan yang tidak memihak dilakukan di bawah pengawasan internasional.

Tidak jelas berapa banyak dari kelompok itu adalah pengungsi Rohingya, yang ratusan di antaranya telah tinggal di Jammu sejak 2007.

Aseem Sawhney, advokat jenderal tambahan untuk wilayah tersebut, mengatakan kepada Anadolu Agency (AA) bahwa Departemen Dalam Negeri Jammu dan Kashmir yang dikelola India dapat memberikan perincian tentang asal-usul orang-orang dalam kelompok tersebut.

Sebuah laporan oleh outlet media lokal, Kashmir News Observer, mengutip Sawhney yang mengatakan bahwa seseorang yang didakwa berdasarkan undang-undang penahanan preventif atau orang lain yang berkaitan dengan orang asing tidak dapat dibawa keluar penjara karena deportasi tanpa izin pengadilan.

Oleh karena itu, jaksa penuntut negara akan menarik kasus-kasus terhadap orang-orang ini untuk membuka jalan bagi pemulangan mereka, menurut laporan tersebut, lansir Daily Sabah.

Sawhney juga dikutip mengatakan bahwa pemerintah India dan Bangladesh telah menyelesaikan formalitas untuk deportasi pengungsi Rohingya yang dianggap pemerintah sebagai imigran ilegal.

Bulan lalu, pemerintah Jammu dan Kashmir – yang secara langsung dipimpin oleh New Delhi sejak status khususnya dicabut pada 2019 – menempatkan sekitar 150 pengungsi Rohingya di “pusat penampungan” yang didirikan di sebuah penjara di distrik Kathua.

Seorang pejabat polisi memberi tahu AA pada saat itu bahwa proses mengidentifikasi imigran ilegal dimulai setelah mendapat persetujuan dari Kementerian Dalam Negeri India.

Mohammad Haneef, seorang perwakilan Muslim Rohingya, mengatakan masyarakat tertekan atas perkembangan tersebut.

Menurut Haneef, ada lebih dari 6.000 pengungsi Rohingya yang tinggal di 39 kamp di wilayah Jammu, tempat kelompok sayap kanan menuntut penggusuran dan deportasi mereka.

Sementara, Pakistan menuduh India melakukan pembunuhan tanpa henti terhadap warga Kashmir.

“Pembunuhan ekstra-yudisial di Jammu dan Kashmir yang diduduki secara ilegal oleh pasukan Pendudukan India terus berlanjut selama seminggu terakhir juga, dan 10 lagi warga Kashmir menjadi martir di distrik Pulwama dan Shopian,” Juru Bicara Kantor Luar Negeri Pakistan Zahid Hafeez Chaudhri mengatakan kepada sebuah berita mingguan.

Pasukan keamanan India pada hari Jum’at mengklaim telah membunuh tujuh militan termasuk pemimpin tertinggi Ansar Ghazwat-ul-Hind, dalam baku tembak terpisah di distrik Pulwama dan Shopian di Jammu dan Kashmir dalam 24 jam terakhir. Sepanjang tahun ini, lebih dari 30 orang tewas dalam bentrokan dengan pasukan India.

“Pakistan telah berulang kali menyerukan penyelidikan independen di bawah pengawasan internasional terhadap pembunuhan ekstra-yudisial terhadap semua warga Kashmir yang tidak bersalah,” kata Chaudhri.

Pernyataan itu muncul sehari setelah militer Pakistan mengatakan pihaknya berdiri dalam “solidaritas penuh” dengan rakyat Kashmir dalam perjuangan mereka untuk hak menentukan nasib sendiri.

Dia menambahkan bahwa negaranya secara konsisten menekankan perlunya akses tanpa hambatan ke badan hak asasi manusia PBB, kelompok hak asasi manusia internasional dan media untuk menilai situasi hak asasi manusia di Kashmir.

“Kami juga prihatin atas pengepungan militer yang terus berlanjut, penahanan kepemimpinan Kashmir, pembatasan yang belum pernah terjadi sebelumnya pada kebebasan fundamental rakyat Kashmir dan upaya berkelanjutan untuk mengubah struktur demografis wilayah yang diduduki, yang jelas melanggar hukum internasional, khususnya Jenewa ke-4. Konvensi,” ujarnya.

India selalu mengklaim bahwa pasukan keamanannya menargetkan militan, tetapi Islamabad menolak alasan ini, dengan mengatakan pasukan India membunuh orang-orang tak bersalah yang berjuang untuk hak menentukan nasib sendiri di bawah resolusi Dewan Keamanan PBB.

Tahun lalu, Angkatan Darat India mengakui dalam sebuah pernyataan bahwa pada Juli, tentaranya di Kashmir selatan melangkahi otoritas mereka dengan membunuh tiga warga sipil yang bukan militan.

Bulan itu, tiga sepupu muda yang meninggalkan rumah untuk bekerja di Shopian dibunuh oleh Angkatan Darat India, yang secara keliru menyebut mereka militan.

Wilayah yang Disengketakan

Kashmir dipegang oleh India dan Pakistan sebagian dan diklaim oleh keduanya secara penuh. Cina juga memiliki sebagian kecil Kashmir.

Sejak dipecah menjadi dua pada tahun 1947, kedua negara telah berperang tiga kali – pada tahun 1948, 1965, dan 1971 – dua di antaranya memperebutkan Kashmir.

Beberapa kelompok Kashmir di Jammu dan Kashmir telah berperang melawan pemerintahan India untuk kemerdekaan atau penyatuan dengan tetangganya Pakistan.

Menurut beberapa kelompok hak asasi manusia, ribuan orang telah tewas dalam konflik di kawasan itu sejak 1989.*

Rep: Fida A.
Editor: Bambang S

Bagikan:

Berita Terkait

Perempuan Kashmir

‘Kejahatan Seksual’ terhadap Perempuan Kashmir Meningkat, Pakistan Desak Dunia Ambil Tindakan

Libanon: Rezim Assad Dibalik Serangan Bom dan Pembunuhan

Libanon: Rezim Assad Dibalik Serangan Bom dan Pembunuhan

Hafal Qur`an, Pandai Tajwid dan Tafsir, Para Pemuda ini Dapat Hadiah Ratusan Juta Rupiah

Hafal Qur`an, Pandai Tajwid dan Tafsir, Para Pemuda ini Dapat Hadiah Ratusan Juta Rupiah

Mullah Umar Serukan Umat Islam Melawan AS

Mullah Umar Serukan Umat Islam Melawan AS

Meksiko Ekstradisi Kaki Tangan El Chapo ke AS

Meksiko Ekstradisi Kaki Tangan El Chapo ke AS

Baca Juga

Berita Lainnya