Selasa, 19 Oktober 2021 / 12 Rabiul Awwal 1443 H

Internasional

Menyusul Ayodhya, Masjid India Ini Ditentang Ekstremis Hindu

Ekstremis Hindu India Masjid Andrea de Franciscis/Al Jazeera
Bagikan:

Hidayatullah.com — Pengadilan India di negara bagian Uttar Pradesh mengeluarkan perintah terkait sengketa yang melibatkan masjid berusia berabad-abad dan sebuah kuil yang terletak bersebelahan – sebuah kasus yang mengingatkan pada sengketa Masjid Babri yang dihancurkan ekstremis Hindu, yang diselesaikan secara kontroversial pada tahun 2019.

Dilansir Al Jazeera pada Sabtu (09/04/2021), pengadilan di kota Varanasi pada hari Kamis mengarahkan Survei Arkeologi India (ASI) untuk mencari tahu apakah Masjid Gyanvapi yang berusia berabad-abad “saat ini berada di atas atau memiliki bekas struktur keagamaan lain”, yang secara efektif berarti Kuil Kashi Vishwanath yang bersebelahan.

Keputusan pengadilan itu menyusul petisi yang diajukan oleh kelompok Hindu sayap kanan yang mengklaim bahwa Kaisar Mughal Aurangzeb menghancurkan sebagian kuil untuk membangun masjid pada abad ke-17.

Pengadilan memerintahkan komite beranggotakan lima orang, yang terdiri dari dua umat Hindu, dua Muslim dan seorang ahli arkeologi, untuk mengawasi “survei fisik komprehensif”, menetapkan 31 Mei sebagai tanggal sidang berikutnya.

Mengingatkan pada Sengketa Ayodhya

Varanasi adalah daerah pemilihan parlemen Perdana Menteri Narendra Modi, yang Partai nasionalis Hindunya, Bharatiya Janata (BJP), menjadi terkenal sebagai kekuatan politik pada 1980-an melalui gerakan untuk membangun kuil Rama di Ayodhya, 228km (141 mil) jauhnya, diawali keadaan yang sama.

Pada tahun 1992, massa ekstremis Hindu menghancurkan Masjid Babri, yang menurut kelompok Hindu dibangun oleh seorang jenderal Babur, pendiri dinasti Mughal di anak benua India, tepat di tempat kelahiran Dewa Rama.

Penghancuran Masjid Babri memicu kerusuhan agama yang mematikan di seluruh India, menewaskan lebih dari 2.000 orang, dan menurut sejarawan, secara permanen merusak tatanan sosial India.

Pada November 2019, atas perintah yang banyak dikritik, Mahkamah Agung India menyerahkan situs yang disengketakan di Ayodhya kepada Hindu dan mengizinkan pembangunan kuil Rama di bawah pengawasan pemerintah. Pengadilan tinggi memberikan putusan meskipun ada putusan bahwa tidak ada bukti yang mendukung tuduhan bahwa masjid tersebut dibangun setelah menghancurkan sebuah kuil Rama.

Pada Agustus tahun lalu, ketika pandemi COVID-19 berkecamuk di seluruh India, Modi terbang ke Ayodhya bersama delegasi politisi senior BJP dan melakukan upacara peletakan batu pertama untuk kuil baru, yang rencananya akan diresmikan sebelum pemilihan nasional 2024.

Di Varanasi juga, pemerintah Modi mengawasi pembangunan proyek besar untuk memamerkan Kuil Vishwanath, yang menyebabkan pembongkaran beberapa kuil kecil berusia berabad-abad dan bangunan lain di bagian tertua kota. *

Rep: Nashirul Haq
Editor: -

Bagikan:

Berita Terkait

Ribuan Warga Istanbul Protes Kewajiban Vaksinasi Covid-19

Ribuan Warga Istanbul Protes Kewajiban Vaksinasi Covid-19

Tidak Aman, Pengungkap Dugaan Korupsi Presiden Jacob Zuma Tinggalkan Afsel

Tidak Aman, Pengungkap Dugaan Korupsi Presiden Jacob Zuma Tinggalkan Afsel

Penghematan Yunani Bikin Warganya Bunuh Diri

Penghematan Yunani Bikin Warganya Bunuh Diri

taliban provinsi

Taliban Kepung Provinsi yang Dikuasai Pemberontak di Panjshir setelah Gagal Negoisasi

Tinggalkan Iran, Oman Bergabung Koalisi Islam di Bawah Komando Saudi

Tinggalkan Iran, Oman Bergabung Koalisi Islam di Bawah Komando Saudi

Baca Juga

Berita Lainnya