Selasa, 6 April 2021 / 23 Sya'ban 1442 H

Internasional

Muslim Rohingya akan Segera Mendapatkan Terjemahan Al-Qura’n Pertama dalam Bahasa Lokal

skr/hidayatullah.com
Membaca Al-Qur'an melalui perangkat digital di Masjid Baitul Karim, Jakarta Timur, 15 Mei 2019 (Ramadhan 1440H).
Bagikan:

Hidayatullah.com–Untuk pertama kalinya, Muslim Rohingya akan mendapatkan terjemah Al-Qur’an pertama dalam bahasa mereka. Pembacaan Al-Qur’an otentik dalam bahasa Rohingya berupa terjemahan audio dan video akan diluncurkan secara online dalam beberapa hari.

Al-Qur’an terjemahan bahasa Rohingya itu didasarkan pada versi bahasa Inggris Raja Fahad Arab Saudi, akan dirilis bertahap. Beberapa bagian pertama diharapkan akan dibagikan pada Ramadhan mendatang, mulai dari pertengahan April, penyelenggara di belakang proyek mengatakan kepada TRT World .

Rohingya adalah salah satu minoritas yang paling teraniaya di dunia, menurut Perserikatan Bangsa-Bangsa. Lebih dari 800.000 orang, sejumlah besar wanita dan anak-anak di antara mereka, terpaksa meninggalkan rumah mereka di Myanmar setelah operasi militer yang brutal.

Aktivis hak asasi manusia telah mencatat beberapa kasus pemerkosaan, pembunuhan di luar proses hukum, dan seluruh desa dibakar menjadi abu di negara bagian Rakhine Myanmar, yang sebelumnya dikenal sebagai Arakan.

Namun penganiayaan selama beberapa dekade dan kecaman negara oleh pemerintah Buddha juga menghancurkan bahasa Rohingya dengan buku dan kitab suci mereka dihancurkan dan pendidikan dilarang.

“Kami tidak diizinkan membaca dan menulis dalam bahasa Rohingya. Mereka akan memberi kami hukuman maksimal untuk itu, baik dibunuh atau dipenjara,” ungkap Muhammad Noor, seorang aktivis dan pengusaha Rohingya, yang merupakan bagian dari kampanye penerjemahan.

Upaya terjemahan Rohingya di masa lalu tidak lengkap dan sebagian besar dalam bentuk teks, yang menggunakan huruf Urdu, Arab atau Latin, katanya.

Buta huruf tersebar luas di antara orang-orang Rohingya – kebanyakan dari mereka sekarang tinggal di kamp-kamp pengungsi yang padat di Bangladesh. Mereka telah kehilangan pendidikan dan pekerjaan selama beberapa dekade oleh negara Myanmar, yang bahkan menolak untuk menyebut etnis minoritas dengan namanya.

Diaspora Rohingya, seperti Noor yang orang tuanya melarikan diri dari Myanmar pada 1960-an ke Timur Tengah, telah mencoba menghidupkan kembali budaya dan warisan komunitas.

Namun, meskipun bahasa Rohingya diucapkan dan dipahami oleh 1,8 juta orang, format tertulisnya – alfabet dan kosakata – telah mengalami beberapa perubahan selama berabad-abad.

Pada 1980-an, seorang sarjana Rohingya, Maulana Muhammad Hanif, yang tinggal di Bangladesh, akhirnya mengembangkan sistem bahasa yang sekarang dikenal sebagai Rohingya Hanifi, untuk membakukan bahasa dan memudahkan orang untuk mempelajarinya.

“Jadi yang terjadi adalah orang-orang yang dididik di Pakistan atau India cenderung ke arah terjemahan Alquran dalam bahasa Urdu dan mereka yang lahir dan besar di negara-negara Arab mengandalkan huruf Arab. Tapi kebanyakan Rohingya tidak bisa membaca semua itu,” ungkap Noor.

“Kami ingin menerjemahkan audio dan video Rohingya agar bisa menjangkau masyarakat akar rumput. Jadi, kampanye ini tidak berfokus pada versi teks sekarang. Mungkin kita akan membahasnya nanti.”

Noor membantu mengembangkan Unicode untuk bahasa Rohingya Hanifi yang membantu orang berkomunikasi dengan mudah melalui perangkat digital.

Pendukung penerjemahan sangat prihatin dengan kegiatan misionaris Kristen di kamp pengungsi. Badan amal Kritsten Evangelis telah menerjemahkan sebagian dari Alkitab ke dalam bahasa Rohingya.

PBB telah melarang kelompok bantuan untuk mencoba mempengaruhi keyakinan agama komunitas rentan seperti Rohingya. Tetapi kelompok-kelompok evangelis secara terbuka membahas cara-cara untuk memikat orang-orang di luar kamp, seperti ke klinik yang dijalankan misionaris, untuk mengekspos mereka pada ajaran mereka sendiri.

Proyek penerjemahan, yang didukung oleh perusahaan media Noor, Rohingya Vision dan Toko Buku Dakwah Corner (DCB) yang berbasis di Malaysia, bertujuan untuk mengumpulkan 360.000 ringgit Malaysia (sekitar $ 87.000).

Selama beberapa dekade, negara Myanmar telah melarang Muslim Rohingya mendapatkan pendidikan yang layak.

Ini akan menggunakan bacaan bahasa Arab dari almarhum ulama Sheikh Muhammad Ayyoub, yang lahir di Mekah dari pengungsi Rohingya pada 1950-an, dan yang kemudian menjadi Imam Madinah, salah satu situs paling suci Islam.

Qutub Shah, pengkhotbah yang menerjemahkan Alquran ke dalam bahasa Rohingya, adalah mantan mahasiswa teknik mesin yang tidak diizinkan untuk menyelesaikan studinya oleh negara Myanmar. Dia adalah seorang mahasiswa PhD dalam perbandingan agama di International Islamic University Malaysia.

Meskipun Alquran telah diterjemahkan ke dalam lusinan bahasa, proses penafsiran dan terutama penafsiran – catatan kaki yang panjang – tidak pernah mudah.

Misalnya, di negara-negara berbahasa Inggris, terjemahan yang dilakukan oleh Abdullah Yusuf Ali yang dirilis pada tahun 1930-an tetap menjadi salah satu yang paling banyak dibaca 50 tahun kemudian. Di banyak tempat, hanya itu satu-satunya yang tersedia secara luas.

Agar tetap sederhana dan mendekati arti sebenarnya, terjemahan bahasa Rohingya akan dibuat kata demi kata dari sampel bahasa Arab dan Urdu. Itu tidak akan memiliki penafsiran untuk saat ini dalam rilis audio dan video.

“Ini seperti ground zero, ini adalah terjemahan pertama yang tepat,” kata Zahid Mateen, yang bekerja untuk GlobalSadaqah.com, yang juga merupakan bagian dari kampanye.

“Terjemahan menjadi sulit dalam bahasa Rohingya karena bahasanya belum berkembang dengan baik. Jadi dalam bahasa Urdu atau Inggris Anda memiliki banyak sarjana dan pekerjaan sebelumnya untuk dikembangkan. Tidak di Rohingya.”

Rep: Fida A.
Editor: Bambang S

Bagikan:

Berita Terkait

Facebook Pulihkan Akun Salman Rushdie

Facebook Pulihkan Akun Salman Rushdie

Daging Sapi Berpenyakit dari Polandia Dijual ke Negara Uni Eropa

Daging Sapi Berpenyakit dari Polandia Dijual ke Negara Uni Eropa

Mubarak dan Pimpinan Al-Ikhwan Disidang Hari Ahad

Mubarak dan Pimpinan Al-Ikhwan Disidang Hari Ahad

14 Pasangan Poligami Nikah Bareng Curi Perhatian Publik

14 Pasangan Poligami Nikah Bareng Curi Perhatian Publik

Al Iraqiya akan Akhiri Boikot

Al Iraqiya akan Akhiri Boikot

Baca Juga

Berita Lainnya