Ahad, 4 April 2021 / 22 Sya'ban 1442 H

Internasional

Diduga Rencanakan Kudeta, Mantan Putra Mahkota Yordania Ditangkap

Mantan Putra Mahkota Yordania
Bagikan:

Hidayatullah.com — Saudara tiri Raja Abdullah II yang juga mantan Putra Mahkota Yordania, Hamzah bin Al Hussein, mengatakan dia menjadi tahanan rumah dan menuduh “sistem pemerintahan” kerajaan melakukan korupsi, ketidakmampuan dan pelecehan.

Dilansir Al Jazeera pada Sabtu (04/04/2021) rekaman pernyataan Pangeran Hamzah bin Al Hussein muncul pada hari Sabtu setelah militer Yordania menyangkal laporan penangkapan mantan putra mahkota itu, mengatakan dia diminta untuk “menghentikan beberapa gerakan dan kegiatan yang menarget keamanan dan stabilitas Yordania”.

Militer mengatakan peringatan kepada Pangeran Hamzah adalah bagian dari penyelidikan keamanan luas, di mana seorang mantan menteri, anggota junior keluarga kerajaan dan beberapa orang lain yang tidak disebutkan namanya ditangkap.

Namun, pangeran bersikeras dia bukan bagian dari konspirasi dan mengatakan dalam sebuah video yang dikirimkan ke BBC oleh pengacaranya dia “tidak diizinkan untuk keluar, berkomunikasi dengan orang-orang atau untuk bertemu dengan mereka”.

Pangeran Hamzah diberitahu bahwa ini adalah hukuman karena terlibat dalam pertemuan yang dikritik oleh raja.

Orang-orang tidak lagi diizinkan untuk mengkritik pihak berwenang atau mengungkapkan pendapat “tanpa intimidasi, pelecehan atau ancaman,” katanya, menambahkan kesejahteraan orang Yordania “telah ditempatkan di urutan kedua oleh sistem pemerintahan yang telah memutuskan bahwa kepentingan pribadinya, kepentingan finansial, bahwa korupsinya lebih penting daripada kehidupan dan martabat serta masa depan 10 juta orang yang tinggal di sini.”

Sebelumnya, panglima militer Yousef Huneiti membantah laporan bahwa pangeran telah ditangkap tetapi mengatakan dia telah diperingatkan untuk “menghentikan kegiatan yang dieksploitasi untuk menargetkan keamanan dan stabilitas Yordania”.

Dia mengatakan akan melanjutkan penyelidikan dan mengumumkan hasilnya “dalam bentuk yang transparan dan jelas.”

“Tidak ada yang berada di atas hukum dan keamanan serta stabilitas Yordania di atas segalanya,” katanya kepada kantor berita resmi Petra.

Dua orang yang mengetahui situasi tersebut mengatakan kepada kantor berita Reuters bahwa keamanan negara telah tiba di istana pangeran dan memulai penyelidikan. Raja Abdullah memberhentikan Pangeran Hamzah sebagai pewaris takhta pada tahun 2004 dalam sebuah langkah yang mengkonsolidasikan kekuasaannya.

Mantan Putra Mahkota

Raja Abdullah II memilih Hamzah sebagai putra mahkotanya beberapa jam setelah ayah mereka, Raja Hussein, meninggal karena kanker pada Februari 1999, tetapi mencabut gelar pangeran muda itu pada tahun 2004, dengan mengatakan ia memutuskan untuk “membebaskan” dia “dari batasan posisi putra mahkota untuk memberinya kebebasan bekerja dan menjalankan misi atau tanggung jawab apa pun yang saya percayakan kepadanya ”.

Putra mahkota saat ini adalah putra tertua Abdullah, Pangeran Hussein, yang berusia 26 tahun.

Raja telah membina hubungan dekat dengan AS dan para pemimpin Barat lainnya selama bertahun-tahun, dan Yordania adalah sekutu utama dalam perang melawan kelompok ISIL (ISIS).

Negara – yang menampung lebih dari 600.000 pengungsi Suriah – berbatasan dengan Israel, Tepi Barat yang dijajah, Suriah, Irak, dan Arab Saudi.*

Rep: Nashirul Haq
Editor: Bambang S

Bagikan:

Berita Terkait

Pengadilan Perintahkan Larangan Parsial di Berlin untuk Kendaraan Diesel

Pengadilan Perintahkan Larangan Parsial di Berlin untuk Kendaraan Diesel

Pasukan Oposisi Kuasai Separuh Aleppo

Pasukan Oposisi Kuasai Separuh Aleppo

Bunda Maria Tidak Perawan, Kata Biarawati Katolik Spanyol yang Mengaku Perawan

Bunda Maria Tidak Perawan, Kata Biarawati Katolik Spanyol yang Mengaku Perawan

Tentara Amerika yang Cedera Otak akibat Serangan Iran di Iraq Bertambah

Tentara Amerika yang Cedera Otak akibat Serangan Iran di Iraq Bertambah

Perusahaan Jerman Diduga Menipu Warren Buffett €643 Juta

Perusahaan Jerman Diduga Menipu Warren Buffett €643 Juta

Baca Juga

Berita Lainnya