Sabtu, 18 September 2021 / 10 Safar 1443 H

Internasional

Sudan Telah Bayar 5 Triliun kepada AS Atas Kompensasi Penghapusan Cap Teroris

middleeastmonitor
Bendera Sudan.
Bagikan:

Hidayatullah.comSudan telah membayar $ 335 juta atau 5,15 triliun rupiah sebagai kompensasi atas tindakan terorisme Sudan terhadap warga paman sam yang AS tuduhkan. Pembayaran tersebut merupakan bagian dari perjanjian untuk menghapus Sudan dari daftar “negara pendukung terorisme” Washington, Menteri Luar Negeri AS, Antony Blinken mengatakan.

Pemerintah transisi Khartoum yang didukung sipil menyediakan dana bagi para penyintas dan keluarga korban dari serangan termasuk pemboman kedutaan besar AS di Kenya dan Tanzania tahun 1998 oleh al-Qaeda, yang didukung oleh pemimpin Sudan saat itu, Omar al-Bashir.

Bashir digulingkan pada April 2019.

“Kami berharap ini membantu mereka menemukan beberapa penyelesaian untuk tragedi mengerikan yang terjadi,” kata Blinken dalam sebuah pernyataan yang dilansir oleh Al Jazeera, merujuk pada keluarga para korban di AS. “Dengan proses yang menantang ini di belakang kami, hubungan AS-Sudan dapat memulai babak baru.”

“Kami berharap dapat memperluas hubungan bilateral kami dan melanjutkan dukungan kami untuk upaya pemerintah transisi yang dipimpin sipil untuk memberikan kebebasan, perdamaian dan keadilan kepada rakyat Sudan,” tambahnya.

Sudan menyetujui paket itu tahun lalu karena berusaha keras untuk membebaskan diri dari penetapan tersebut, yang sangat menghambat investasi di negara yang masih bergulat dengan kerusuhan dan kondisi ekonomi yang sulit.

Mantan Presiden Donald Trump setuju tahun lalu untuk menghapus Sudan tetapi hanya setelah mendapatkan kesepakatan oleh Sudan untuk mengakui ‘Israel’, sekutu AS.

Penghapusan daftar tersebut diterima dengan baik secara luas di Washington, meskipun beberapa mengatakan bahwa hal itu secara tidak adil berfokus pada para korban AS dan tidak memberikan kompensasi yang sama kepada orang-orang Afrika yang merupakan sebagian besar korban tewas dalam pemboman tahun 1998.

Kompensasi juga akan mencakup serangan tahun 2000 oleh al-Qaeda di USS Cole di lepas pantai Yaman dan pembunuhan pekerja pembangunan AS John Granville di Khartoum pada tahun 2008.

Beberapa legislator juga mendesak Sudan untuk membayar kompensasi kepada para korban serangan 11 September 2001 di AS.

Perdana Menteri Abdalla Hamdok telah berjanji untuk membalik halaman dengan mengakhiri konflik dan membawa lebih banyak peluang ekonomi dan menempatkan prioritas awal pada rekonsiliasi dengan AS.

Minggu lalu AS mengatakan telah membantu Sudan dengan lebih dari $ 1 miliar dalam bentuk kredit untuk melunasi hutang, membuat negara itu kembali memenuhi syarat untuk mendapatkan dukungan dari Bank Dunia dan IMF.*

 

Rep: Fida A.
Editor: Bambang S

Bagikan:

Berita Terkait

Kurdi Tak akan Serahkan Al Hashemi ke Syiah Baghdad

Kurdi Tak akan Serahkan Al Hashemi ke Syiah Baghdad

Pemerintah Bahrain Tutup Paksa Kelompok Oposisi Syiah Terbesar

Pemerintah Bahrain Tutup Paksa Kelompok Oposisi Syiah Terbesar

Kelompok HAM Sebut Relokasi Etnis Rohingya Dilakukan secara Paksa

Kelompok HAM Sebut Relokasi Etnis Rohingya Dilakukan secara Paksa

Dokter Ternama Sudan Ahli Transplantasi Wafat di London karena Coronavirus

Dokter Ternama Sudan Ahli Transplantasi Wafat di London karena Coronavirus

OPCW: Klorin Dipakai Dalam Serangan di Saraqib Suriah

OPCW: Klorin Dipakai Dalam Serangan di Saraqib Suriah

Baca Juga

Berita Lainnya