Ahad, 28 Maret 2021 / 15 Sya'ban 1442 H

Internasional

Jajak Pendapat: Separuh Warga Amerika Khawatir Masalah Ras

Ras amerika
Bagikan:

Hidayatullah.com—Mayoritas warga Amerika sangat khawatir tentang hubungan ras di negara itu. Demikian sebuah jajak pendapat yang dirilis Jumat. Kekhawatiran pada hubungan ras naik 17% sejak pembunuhan pria kulit hitam George Floyd, kata Gallup.

Jajak pendapat Gallup menunjukkan 48 % rakyat Amerika Serikat cemas hubungan ras. Angka tersebut meningkat secara dramatis 17% dari tahun 2020. Survei tersebut mengaitkan peningkatan tersebut dengan pembunuhan George Floyd, seorang pria kulit hitam tidak bersenjata dalam tahanan polisi Mei lalu.

Kelaparan dan tunawisma, perawatan kesehatan dan ekonomi juga menjadi perhatian utama.  Sementara 55% orang Amerika “sangat khawatir” tentang kelaparan dan tunawisma, 52% mengatakan mereka prihatin tentang ketersediaan dan keterjangkauan perawatan kesehatan.

Karena pandemi virus corona, kekhawatiran tentang ekonomi meningkat 15% menjadi 49%, jajak pendapat itu menemukan. Ada juga peningkatan 8% dalam tiga masalah lainnya karena orang-orang mengatakan mereka sangat khawatir tentang kejahatan dan kekerasan (menjadi 50%), cara pendapatan dan kekayaan didistribusikan di AS (menjadi 46%), dan imigrasi ilegal (menjadi 40%). %). Jajak pendapat tersebut dilakukan 1-15 Maret dengan mewawancarai 1.010 orang dewasa sebagai bagian dari pembaruan tahunan perusahaan tentang keprihatinan orang Amerika terhadap masalah nasional. Ini memiliki margin kesalahan plus atau minus 4% poin, kutip Reuters.*

Rep: Ahmad
Editor: Bambang S

Bagikan:

Berita Terkait

Orang Jerman Makin Tua Makin Berisiko Miskin

Orang Jerman Makin Tua Makin Berisiko Miskin

Harga Minyak Turun, Trump Ucapkan Terima Kasih pada Arab Saudi

Harga Minyak Turun, Trump Ucapkan Terima Kasih pada Arab Saudi

Idul Adha, Pro-Mursy dan Pro-Sisi Bentrok Domba dan Keledai

Idul Adha, Pro-Mursy dan Pro-Sisi Bentrok Domba dan Keledai

Terapi Musik Atasi Kepikunan Lansia

Terapi Musik Atasi Kepikunan Lansia

Pria Politisi Partai Kiri Swedia Mengaku Diperkosa karena Ideologi Politiknya

Pria Politisi Partai Kiri Swedia Mengaku Diperkosa karena Ideologi Politiknya

Baca Juga

Berita Lainnya