Ahad, 24 Oktober 2021 / 17 Rabiul Awwal 1443 H

Internasional

Turki Singgung Masalah Uighur di Tengah Aksi Protes Kedatangan Menlu China

Turki Uighur Menlu China
Bagikan:

Hidayatullah.com–Turki telah mengangkat isu Muslim Uighur dalam pembicaraan dengan menteri luar negeri China di Ankara, kata Menlu Turki Mevlut Cavusoglu, di tengah unjuk rasa pengungsi Uighur di Turki yang memprotes perlakuan kejam China terhadap kerabat mereka di kampung halaman.

Ketika Menlu China Wang Yi bertemu Cavusoglu dan kemudian Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan pada hari Kamis, sekitar 1.000 pengunjuk rasa berkumpul di Istanbul, meneriakkan “Diktator China” dan “Hentikan genosida Uighur, tutup kamp”.

Beberapa orang mengibarkan bendera gerakan kemerdekaan Turkistan Timur berwarna biru-putih. Turkistan Timur adalah nama yang digunakan gerakan tersebut untuk Xinjiang.

“Kami di sini untuk menanyakan tentang keluarga kami. Mengapa kami tidak bisa berhubungan dengan keluarga kami? Apakah mereka hidup atau mati? Dimana mereka? Apakah mereka ada di kamp atau di luar?” tanya Imam Hasan Ozturk, seorang pengunjuk rasa Uighur.

Beijing menyetujui perjanjian ekstradisi antara kedua negara pada bulan Desember dan dengan kesepakatan menunggu ratifikasi oleh parlemen Turki. Ini mendorong para aktivis yang menjadi bagian dari sekitar 40.000 orang Uighur yang tinggal di Turki untuk meningkatkan upaya untuk menyoroti penderitaan mereka, mengadakan unjuk rasa rutin di ibu kota Ankara dan kota terbesar Turki, Istanbul.

Cavusoglu membantah bahwa perjanjian ekstradisi antara kedua negara akan menyebabkan Uighur dikirim kembali ke China, menyebut perjanjian itu sebagai kesepakatan rutin yang serupa dengan yang dimiliki Turki dengan negara lain. Dia mengatakan setelah bertemu Wang dia telah menyampaikan “kepekaan dan pemikiran kami tentang Uighur Turki”, menambahkan bahwa Ankara dan Beijing akan meningkatkan kerja sama melawan pandemi COVID-19 dan tentang vaksin.

Kekhawatiran warga Uighur ini dipicu oleh ketergantungan Ankara pada China untuk vaksin COVID-19, setelah menerima 15 juta dosis dari Sinovac Biotech dan memesan puluhan juta lebih. Minggu ini, Turki menerima 1,4 juta dosis vaksin yang dikembangkan oleh BioNTech Jerman, batch signifikan pertama dari vaksin non-China.*

Rep: Nashirul Haq
Editor: Bambang S

Bagikan:

Berita Terkait

Fakta Baru, Terdakwa Al-Qaidah Diminta Berbohong

Fakta Baru, Terdakwa Al-Qaidah Diminta Berbohong

Mata Uang Lira Terpuruk, Turki Dibanjiri Dolar dan Euro Palsu

Mata Uang Lira Terpuruk, Turki Dibanjiri Dolar dan Euro Palsu

Kematian Harian Covid-19 di Amerika Serikat Melebihi Korban 9/11

Kematian Harian Covid-19 di Amerika Serikat Melebihi Korban 9/11

Korban Serangan Bom  di Masjid Nigeria Mencapai 86 Orang

Korban Serangan Bom di Masjid Nigeria Mencapai 86 Orang

Pemimpin Yaman Selatan akan Umumkan Referendum Kemerdekaan

Pemimpin Yaman Selatan akan Umumkan Referendum Kemerdekaan

Baca Juga

Berita Lainnya