Jum'at, 26 Maret 2021 / 12 Sya'ban 1442 H

Internasional

Ratusan Muslim Uighur Memprotes Kunjungan Menteri China ke Turki

Kunjungan Menteri China Turki
Courtesy Al Jazeera
Bagikan:

Hidayatullah.com–Hampir 1.000 Muslim Uighur berunjuk rasa di Istanbul pada hari Kamis (25/03/2021) dalam kunjungan Menteri Luar Negeri China Wang Yi ke Turki. Kunjungan Menteri China itu untuk pembicaraan yang diharapkan akan fokus pada vaksin virus corona dan perjanjian ekstradisi negaranya dengan Turki tersebut, lapor The New Arab.

Wang juga bertemu secara pribadi dengan Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan selama kunjungan bertepatan dengan lonjakan infeksi virus baru yang mengikuti pelonggaran pembatasan pada awal bulan.

Turki menggunakan vaksin dari perusahaan China Sinovac dalam upaya inokulasi dan saat ini sedang merundingkan pengiriman baru.

Tetapi komunitas Muslim Uighur yang beranggotakan 50.000 orang di negara itu khawatir bahwa China membuat pengiriman baru tergantung pada ratifikasi perjanjian ekstradisi oleh Turki yang disetujui parlemen di Beijing akhir tahun lalu.

Kedua negara secara resmi menyangkal hubungan tersebut dan Menteri Luar Negeri Turki Mevlut Cavusoglu tweeted bahwa dia telah “menyampaikan kepekaan dan pemikiran kami tentang Uyghur Turki” kepada Wang.

“Turki dan China akan meningkatkan kerja sama kami dalam memerangi pandemi, serta vaksin,” twit Cavusoglu menambahkan.

Para pengunjuk rasa mengibarkan bendera biru langit dari negara bagian Turkestan Timur yang diproklamasikan oleh separatis Uighur saat mereka berkumpul di kota tua bersejarah Istanbul sambil meneriakkan “China, hentikan genosida!”

Polisi Turki memaksa sekelompok kecil pengunjuk rasa untuk menjauh dari kedutaan besar China di Ankara.

Kelompok hak asasi percaya setidaknya satu juta penduduk Uighur dan sebagian besar minoritas Muslim lainnya telah ditahan di kamp-kamp yang tersebar di wilayah Xinjiang di barat laut China yang luas.

Beijing dengan tegas membantah tuduhan itu dan mengatakan sedang mengatur program pelatihan dan skema kerja untuk membantu memberantas ekstremisme di wilayah tersebut.

‘Frustrasi’

“Saya frustrasi. Mengapa Turki menerima menteri luar negeri China?” pengunjuk rasa Abdullatif Ragip mengatakan kepada AFP.

“Mereka melakukan banyak kerusakan di Turkestan Timur,” pungkas pria berusia 62 tahun itu.

Cavusoglu berpendapat bahwa ratifikasi Ankara atas perjanjian ekstradisi tidak berarti “akan menyerahkan warga Uighur ke China”.

Tetapi warga Uighur di Turki menekan pemerintah Erdogan untuk bergabung dengan gelombang baru sanksi Barat terhadap pejabat China atas tindakan mereka di Xinjiang.

Cuitan Cavusoglu mengatakan dia dan Wang “membahas (potensi) kerja sama ekonomi” pada peringatan 50 tahun Ankara dan Beijing menjalin hubungan diplomatik.

“Kami takut tentang masa depan,” kata pengunjuk rasa Rahile Seker.

“Apa yang akan terjadi pada anak-anak kita? Turki harus membuka matanya dan berdiri di samping Uyghur yang tidak bersalah.”

Demonstran bernama Feyzullah Kaymak mengatakan Turki harus bertanya kepada menteri luar negeri China apa yang terjadi di kamp-kamp itu.

“Kami ingin Turki bertanya kepada menteri luar negeri China apa yang terjadi di sana … Kami ingin Turki mengangkat suaranya.”

Pemerintah Turki merilis gambar Cavusoglu dan Wang sedang duduk untuk melakukan pembicaraan di Ankara tetapi kedua menteri tersebut tidak menjadwalkan acara pers.*

Rep: Fida A.
Editor: Bambang S

Bagikan:

Berita Terkait

Kemarahan Al Azhar Atas Dibukanya Husainiyah Syi’ah

Kemarahan Al Azhar Atas Dibukanya Husainiyah Syi’ah

Tel Aviv: Dua Pilihan untuk Fatah, Damai dengan Israel atau Hamas

Tel Aviv: Dua Pilihan untuk Fatah, Damai dengan Israel atau Hamas

Mesir akan Menghancurkan Terowongan Gaza

Mesir akan Menghancurkan Terowongan Gaza

Darul Ifta Mesir Minta Lomba Tari Perut Tidak Tayang di TV

Darul Ifta Mesir Minta Lomba Tari Perut Tidak Tayang di TV

Pengadilan Hamburg Tolak Larangan Cadar di Sekolah

Pengadilan Hamburg Tolak Larangan Cadar di Sekolah

Baca Juga

Berita Lainnya