Senin, 5 Juli 2021 / 25 Zulqa'dah 1442 H

Internasional

Turki Memberikan Kewarganegaraan kepada Ratusan Warga Mesir yang Tinggal di Pengasingan

REUTERS
Pendukung Partai Gerakan Nasionalis (MHP)
Bagikan:

Hidayatullah.com–Pemerintah Turki memutuskan untuk mengeluarkan kewarganegaraan kepada hampir 700 warga Mesir yang tinggal di pengasingan tahun lalu. Hal itu setelah memutuskan bahwa pelamar adalah profesional yang sangat terampil dan terdidik, Middle East Eye melansir.

Sekelompok warga Mesir yang disebut “Komite Mesir” bertemu dengan pejabat senior Turki di Ankara kira-kira enam bulan lalu dan menyerahkan daftar orang yang telah melarikan diri dari Mesir setelah kudeta militer pada 2013, sumber Mesir mengatakan kepada MEE.

Dua sumber Turki yang mengetahui masalah tersebut mengatakan kepada MEE bahwa Ankara telah memutuskan untuk menyetujui permintaan mereka berdasarkan kualifikasi profesional mereka.

“Pemerintah mengeluarkan kewarganegaraan dengan menggunakan kekuatan luar biasa untuk melakukannya,” ungkap salah satu sumber Turki. “Mereka tidak terkait dengan Ikhwanul Muslimin.”

Sumber kedua dari Turki mengatakan ribuan orang Mesir telah menjadi warga negara Turki sejak 2013 setelah berinvestasi di negara itu atau karena jasa mereka.

Turki dan Mesir baru-baru ini mencari cara untuk memperbaiki hubungan mereka, yang sangat terpecah setelah Ankara menolak untuk mengakui Presiden Mesir Abdel Fattah el-Sisi sebagai pemimpin sah negara itu karena dia dilantik melalui kudeta.

Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan juga merupakan kritikus vokal atas pelanggaran hak asasi manusia Sisi terhadap para pemimpin dan anggota Ikhwanul Muslimin dalam penumpasan pasca kudeta.

Awal bulan ini, dalam upaya nyata menuju pemulihan hubungan, pejabat senior Turki, termasuk menteri luar negeri dan pertahanan, secara terbuka menyerukan untuk meningkatkan hubungan. Turki juga meminta saluran oposisi Mesir yang terletak di negara itu untuk mengurangi kritik mereka terhadap pemerintah Sisi karena negosiasi rumit yang sedang berlangsung antara kedua negara.

Namun, langkah Turki untuk memberikan kewarganegaraan kepada warga Mesir yang tinggal di pengasingan menunjukkan bahwa Ankara tidak akan membahas keberadaan warga Mesir di negara itu sebagai bagian dari kesepakatan apa pun.

‘Perlindungan Tertinggi’

Yasin Aktay, penasihat Erdogan untuk urusan Timur Tengah, menulis dalam sebuah kolom yang diterbitkan awal pekan ini bahwa baik para pengungsi Mesir maupun para pemimpin Ikhwanul Muslimin tidak menjadi bagian dari pembicaraan bilateral, yang melalui badan intelijen masing-masing.

“Orang harus tahu bahwa Turki tidak akan menyerahkan manusia ke negara mana pun yang memiliki hukuman mati dan tidak memiliki peradilan yang adil dan transparan,” tulisnya. “Selain itu, otoritas Mesir tidak membuat permintaan seperti itu selama pembicaraan saat ini, dan mereka tidak dapat memintanya.”

Semua sumber yang diwawancarai oleh MEE membantah spekulasi bahwa Turki telah memberikan kewarganegaraan kepada Mesir sebagai bagian dari pembicaraan saat ini.

Namun, seorang mantan pejabat Turki, yang mengetahui praktik di Ankara, menyatakan bahwa Turki juga telah memberikan paspor kepada pejabat Hamas sebelum mencoba menormalisasi hubungan dengan Israel tahun lalu.

“Pemerintah mungkin telah melakukan hal yang sama di sini, memberikan perlindungan akhir kepada beberapa orang Mesir,” ujar mantan pejabat itu.*

Rep: Fida A.
Editor: Bambang S

Bagikan:

Berita Terkait

Amerika Serikat Merasakan Dampak Krisis di Semua Bidang

Amerika Serikat Merasakan Dampak Krisis di Semua Bidang

Muslimin Mandalay, Myanmar Bentrok dengan Penganut Budha

Muslimin Mandalay, Myanmar Bentrok dengan Penganut Budha

Tunisia Akan Mengambil Tindakan Lain Jika Gagal Mencapai Solusi dengan UEA

Tunisia Akan Mengambil Tindakan Lain Jika Gagal Mencapai Solusi dengan UEA

Selamat dari Tsunami Meski Tengah Menyelam

Selamat dari Tsunami Meski Tengah Menyelam

Prancis Digugat ke Mahkamah Internasional karena Ujicoba Nuklir di Pasifik Selatan

Prancis Digugat ke Mahkamah Internasional karena Ujicoba Nuklir di Pasifik Selatan

Baca Juga

Berita Lainnya