Kamis, 25 Maret 2021 / 11 Sya'ban 1442 H

Internasional

Seorang Menteri India Minta Muslimah ‘Dilepaskan’ dari Burqa karena Tidak Manusiawi dan Jahat

Perempuan Muslim burqa
Bagikan:

Hidayatullah.com–Seorang menteri India mengatakan pada 24 Maret bahwa Muslimah akan “dilepaskan” dari praktik mengenakan burqa. Menteri dari negara bagian Uttar Pradesh tersebut sebelumnya menulis kepada hakim distrik Ballia menentang pengeras suara masjid, The Wire melaporkan.

“Perempuan Muslim (Muslimah) akan dibebaskan dari ‘burqa’ seperti talak tiga. Akan tiba saatnya mereka bisa menyingkirkannya. Ada banyak negara Muslim di mana ‘burqa’ dilarang,” kata Anand Swarup Shukla kepada media, tanpa merinci klaimnya.

Shukla adalah Menteri Negara Bagian Uttar Pradesh untuk menteri Urusan Parlemen. Dia juga mengatakan bahwa ‘burqa’ adalah “kebiasaan yang tidak manusiawi dan jahat” dan menambahkan bahwa mereka yang berpikir progresif “menghindarinya”.

Dia membandingkan praktik mengenakan burqa dengan talak tiga, yang dilarang oleh Center. RUU yang menjadikan talak tiga instan sebagai pelanggaran pidana dan memberikan hukuman penjara kepada seorang pria Muslim atas kejahatan tersebut disahkan di Rajya Sabha pada upaya kedua pada tahun 2019, oleh pemerintah BJP.

Dalam suratnya kepada DM di mana ia mengajukan keberatan atas volume pengeras suara di masjid dekat rumahnya, menteri mengatakan pada hari Rabu (24/03/2021) bahwa mereka yang memiliki masalah harus menghubungi ‘112’ dan memberi tahu polisi tentang hal itu, menambahkan bahwa jika langkah yang tepat tidak dilakukan diambil, dia akan memutuskan tindakan selanjutnya.

“Namaaz dipersembahkan lima kali dalam sehari, dan sepanjang hari. Akibatnya, saya menghadapi masalah dalam melakukan yoga, meditasi, puja dan menjalankan tugas pemerintah,” kata Shukla dalam surat itu.

Shukla mengatakan ada sejumlah sekolah di sekitar masjid, yang pelajarannya terhambat.

Surat masjid Shukla datang dua hari setelah panitia di Masjid Lal, di mana wakil rektor Universitas Allahabad Sangita Srivastava telah menulis surat kepada hakim distrik memutuskan untuk mengurangi volume hingga 50% dan juga mengubah arah pembicara menjauh dari rumahnya. .

Srivastava juga telah menulis bahwa dia merasa dipaksa bangun setiap pagi karena adzan.*

Rep: Fida A.
Editor: Bambang S

Bagikan:

Berita Terkait

Aparat Malaysia Tangkap Imam Pengikut Syiah di Pahang

Aparat Malaysia Tangkap Imam Pengikut Syiah di Pahang

Hukuman Pancung di Saudi Akan Diganti

Hukuman Pancung di Saudi Akan Diganti

PBB: 700 Orang jadi Pengungsi di Yaman dalam Dua Minggu

PBB: 700 Orang jadi Pengungsi di Yaman dalam Dua Minggu

Masjid al Azhar Peringati Kelahiran Nabi dengan Pembacaan Riwayat Hadits

Masjid al Azhar Peringati Kelahiran Nabi dengan Pembacaan Riwayat Hadits

Al-Azhar Kumpulkan Naskah Asli Shahih Bukhari

Al-Azhar Kumpulkan Naskah Asli Shahih Bukhari

Baca Juga

Berita Lainnya