Rabu, 24 Maret 2021 / 10 Sya'ban 1442 H

Internasional

PBB: Perundingan Damai Intra-Afghanistan di Turki adalah Peluang Penting

Perundingan damai intra-afghanistan
Amerika Serikat dan Taliban di Doha hari Sabtu (29/2/2020) menandatangani kesepakatan untuk mengakhiri konflik berkepanjangan di Afghanistan.
Bagikan:

Hidayatullah.com— Perundingan damai intra-Afghanistan yang akan datang di Turki adalah kesempatan bagi pemerintah Afghanistan dan Taliban untuk mencapai kesepakatan tentang masalah-masalah mendasar. Hal itu diungkapkan oleh kepala misi dukungan PBB pada hari Selasa (23/03/2021), dilansir oleh Anadolu Agency.

Deborah Lyons mengatakan kepada Dewan Keamanan bahwa setelah bertemu dengan para pihak di Doha, Qatar awal bulan ini, dia mendengar tentang “kemajuan nyata yang nyata” pada masalah-masalah utama dari Taliban dan pemerintah Afghanistan di tengah pembicaraan yang sedang berlangsung.

Dia mempertahankan pembicaraan di Istanbul yang direncanakan pada bulan April memberikan kesempatan “untuk memperkuat prinsip-prinsip yang akan menjadi dasar proses, dan berpotensi meletakkan dasar untuk penyelesaian yang adil dan inklusif yang akan melengkapi negosiasi yang sedang berlangsung di Doha”.

“Inisiatif ini, bagaimanapun, harus terfokus dan koheren. Di atas semua itu mereka harus memperkuat, daripada merusak negosiasi perdamaian Afghanistan yang sedang berlangsung di Doha,” pungkasnya.

Perundingan damai intra-Afghanistan di Istanbul sedang direncanakan di tengah meningkatnya kekerasan yang mengkhawatirkan di Afghanistan karena jurnalis, anggota masyarakat sipil dan petugas kesehatan semakin menjadi fokus pembunuhan yang ditargetkan yang menurut PBB mungkin merupakan kejahatan perang.

Angka dari Misi Bantuan PBB di Afghanistan menunjukkan 3.035 warga sipil tewas dan 5.785 terluka dalam serangan pada tahun 2020, dengan peningkatan pembunuhan yang signifikan sejak pembicaraan langsung antara Kabul dan Taliban dimulai pada bulan September.

Adela Raz, utusan Afghanistan untuk PBB, mengatakan bahwa Taliban “secara langsung menargetkan mereka yang berjuang untuk masa depan yang lebih baik” melalui pembunuhan.

“Mereka menargetkan demokrasi muda kita, masyarakat sipil kita yang bersemangat, dan pers kita yang bebas dan independen. Serangan ini dimaksudkan untuk menghalangi partisipasi perempuan dan pemuda dalam proses perdamaian, menciptakan kepanikan yang meluas dan menghancurkan aspirasi kita untuk perdamaian,” ungkapnya.

Raz menyambut baik pembicaraan Turki yang akan datang, menegaskan bahwa Kabul menekankan “pentingnya proses inklusif, termasuk partisipasi penuh, setara dan bermakna dari perempuan, pemuda dan masyarakat sipil”.*

Rep: Fida A.
Editor: Bambang S

Bagikan:

Berita Terkait

Jaksa Cabut Gugatan, Siti Aisyah Lepas dari Tuduhan Membunuh Kim Jong-nam

Jaksa Cabut Gugatan, Siti Aisyah Lepas dari Tuduhan Membunuh Kim Jong-nam

Konvoi Bantuan Masuk ke Ghuthah Timur

Konvoi Bantuan Masuk ke Ghuthah Timur

Kronologi Penahanan  Mahasiswa Indonesia di Mesir versi PPMI

Kronologi Penahanan Mahasiswa Indonesia di Mesir versi PPMI

Skotlandia Larang Pukul Anak

Skotlandia Larang Pukul Anak

Wanita Nepal dan Dua Anaknya Meninggal di Gubuk Menstruasi

Wanita Nepal dan Dua Anaknya Meninggal di Gubuk Menstruasi

Baca Juga

Berita Lainnya