Rabu, 24 Maret 2021 / 10 Sya'ban 1442 H

Internasional

Iran Dukung Solusi Damai untuk Mengakhiri Perang Yaman

middleeasteye.net
President Iran, Hassan Rouhani.
Bagikan:

Hidayatullah.com–Kementerian Luar Negeri Iran menyuarakan dukungan terhadap solusi politik atau solusi damai untuk mengakhiri konflik di Yaman dalam sebuah pernyataan yang dirilis pada hari Selasa (23/03/2021). Namun pernyataan tersebut juga mencaci-maki peran Arab Saudi dalam kekerasan tersebut dan menyerukan pencabutan blokade di negara yang dilanda perang itu, lapor Middle East Eye.

Pernyataan Iran itu datang satu hari setelah Riyadh mengumumkan inisiatif yang menyerukan gencatan senjata nasional yang dipantau PBB dan sebagian pembukaan kembali bandara Sanaa. Sementara mendukung upaya untuk mengakhiri perang Yaman dengan solusi damai, Teheran tidak mengomentari secara khusus proposal Saudi.

“Sejak awal perang ini, Republik Islam Iran telah menekankan bahwa krisis Yaman tidak memiliki solusi militer,” ungkap pernyataan Kementerian Luar Negeri, “dan bahwa Iran mendukung setiap rencana perdamaian yang difokuskan untuk mengakhiri agresi, mendeklarasikan gencatan senjata nasional, mengakhiri pendudukan, mencabut pengepungan ekonomi, memulai dialog politik, dan akhirnya membiarkan orang Yaman mengambil alih kepemimpinan untuk membentuk masa depan politik mereka yang bebas dari campur tangan asing.”

Houthi menolak inisiatif Saudi pada hari Senin (22/03/2021), menyerukan pengangkatan tanpa syarat blokade udara, darat dan laut di Yaman.

Arab Saudi dan Amerika Serikat telah menuduh Iran mengipasi api konflik dengan mendukung pemberontak Houthi di negara itu, yang telah meningkatkan serangan roket dan pesawat tak berawak mereka terhadap kerajaan dalam beberapa pekan terakhir.

Teheran, bagaimanapun, membantah memberikan dukungan material kepada Houthi.

Pada hari Selasa, pemerintah Iran mengeluarkan teguran keras terhadap perang koalisi pimpinan Saudi di Yaman.

“Ketika agresi militer Arab Saudi dan negara-negara anggota lain dari apa yang disebut koalisi melawan Yaman memasuki tahun ketujuh, Kementerian Luar Negeri Republik Islam Iran mengungkapkan rasa jijiknya pada kelanjutan kejahatan besar ini terhadap orang-orang yang tidak bersalah di Yaman,” katanya.

Arab Saudi dan sekutu regionalnya, terutama Uni Emirat Arab, memulai kampanye pemboman terhadap Houthi pada Maret 2015 untuk memulihkan pemerintahan Presiden Abd Rabbuh Mansour Hadi.

Perang telah menewaskan lebih dari 230.000 orang, menyebabkan wabah penyakit dan telah membawa Yaman ke ambang kelaparan, yang oleh PBB disebut sebagai krisis kemanusiaan terburuk di dunia.

Pada bulan Februari, Presiden AS Joe Biden mengumumkan penghentian dukungan Amerika untuk “operasi ofensif” koalisi pimpinan Saudi di Yaman, tetapi Washington telah berulang kali menegaskan komitmennya terhadap keamanan kerajaan.

Pada hari Selasa, Kementerian Luar Negeri Iran secara implisit mengecam posisi Amerika dalam perang Yaman.

“Meskipun banyak klaim yang dibuat tentang penghentian dukungan untuk agresi, berbagai senjata masih dijual kepada koalisi agresif dan bahkan dukungan teknis yang diperlukan untuk mengoperasikan senjata-senjata ini sedang disediakan,” pungkasnya.

“Para ahli militer dari negara-negara tertentu yang melayani Saudi terlibat dalam kejahatan dan pembantaian terhadap bangsa Yaman.”

Blokade

Washington telah mendukung inisiatif gencatan senjata Saudi karena utusan khususnya untuk Yaman, Tim Lenderking, terus terlibat dalam upaya diplomatik untuk mengakhiri konflik.

“Amerika Serikat menyambut baik komitmen pemerintah Arab Saudi dan Republik Yaman untuk gencatan senjata dan proses politik di Yaman … Kami menyerukan kepada semua pihak untuk segera berkomitmen untuk gencatan senjata secara serius dan terlibat dalam negosiasi di bawah naungan PBB,” juru bicara Departemen Luar Negeri Jalina Porter mengatakan kepada wartawan pada hari Senin.

Tetapi kaum progresif AS yang telah mengkritik keterlibatan Amerika dalam konflik terus menyerukan untuk mengakhiri pengepungan di Yaman.

Anggota Kongres Ro Khanna, seorang kritikus perang AS terkemuka, mengatakan pada hari Senin bahwa Arab Saudi harus mencabut blokade dan Houthi harus menghentikan permusuhan terhadap kerajaan serta kampanye militer mereka di Marib dan Taiz Yaman.

“Dengan proposal gencatan senjata mereka, Saudi mencoba untuk menunjukkan bahwa mereka menginginkan perdamaian setelah enam tahun berperang di Yaman. Tetapi jika mereka tertarik pada perdamaian, mereka akan mencabut blokade yang membuat Yaman kelaparan dan tidak melakukan apa pun untuk mencegah Houthi mendapatkan serangan. senjata,” tulis Khanna di Twitter.*

Rep: Fida A.
Editor: Bambang S

Bagikan:

Berita Terkait

Islam Disinggung, Komite Olimpiade Jepang Minta Rekannya Jaga Mulut

Islam Disinggung, Komite Olimpiade Jepang Minta Rekannya Jaga Mulut

Kondisi Baru Intifadhah Rakyat Palestina

Kondisi Baru Intifadhah Rakyat Palestina

Partai Sosialis PM Spanyol Pedro Sanchez Menang Pemilu

Partai Sosialis PM Spanyol Pedro Sanchez Menang Pemilu

Jumat Ini Jamaah Haji Indonesia Bergerak ke Arafah

Jumat Ini Jamaah Haji Indonesia Bergerak ke Arafah

Badai Dingin Putuskan Listrik >500.000 Rumah di Amerika dan Kanada

Badai Dingin Putuskan Listrik >500.000 Rumah di Amerika dan Kanada

Baca Juga

Berita Lainnya