Selasa, 6 Juli 2021 / 26 Zulqa'dah 1442 H

Internasional

Kantor HAM PBB Mendapat Mandat untuk Mendokumentasikan Kejahatan Perang Sri Lanka

Mandat PBB
Komisaris Tinggi PBB untuk Hak Asasi Manusia Michelle Bachelet
Bagikan:

Hidayatullah.com–Dewan Hak Asasi Manusia PBB pada hari Selasa (23/03/2021) mengadopsi resolusi yang memberikan mandat kepada ketua hak asasi manusia Michelle Bachelet. Mandat PBB tersebut bertujuan untuk mengumpulkan dan menyimpan informasi dan bukti kejahatan perang yang dilakukan selama perang saudara yang panjang di Sri Lanka, yang berakhir pada tahun 2009.

Erosi kemerdekaan peradilan, marginalisasi minoritas dan impunitas di Sri Lanka menimbulkan kritik dalam resolusi tersebut. Resolusi tersebut menerima 22 suara mendukung dengan 11 menentang, termasuk China dan Pakistan, dan 14 abstain, termasuk India, lapor Al Jazeera.

Resolusi, yang dibawa oleh Inggris atas nama kelompok inti negara, menyatakan keprihatinan khusus bahwa tanggapan pulau itu terhadap pandemi COVID-19 telah “memperburuk marginalisasi dan diskriminasi yang berlaku terhadap komunitas Muslim”.

Ini juga menyoroti “mempercepat militerisasi fungsi pemerintah sipil”, “erosi kemerdekaan peradilan”, dan “peningkatan marjinalisasi” dari minoritas Tamil dan Muslim.

Bulan lalu, Komisioner Tinggi Hak Asasi Manusia PBB, Bachelet, mengatakan bahwa 12 tahun setelah berakhirnya konflik bersenjata di negara kepulauan Asia Selatan itu, upaya domestik untuk memastikan keadilan bagi para korban telah gagal.

“Meskipun ada komitmen yang dibuat pada 2015, pemerintah saat ini, seperti pendahulunya, telah gagal untuk mengejar proses pencarian kebenaran atau akuntabilitas yang sejati,” katanya.

“Dampak terhadap ribuan orang yang selamat, dari semua komunitas, sangat menghancurkan. Selain itu, sistem, struktur, kebijakan, dan personel yang menyebabkan pelanggaran berat seperti itu di masa lalu tetap ada – dan baru-baru ini diperkuat.”

Perang saudara selama puluhan tahun antara pasukan keamanan Sri Lanka dan separatis Macan Tamil menewaskan sekitar 100.000 orang, termasuk hingga 40.000 warga sipil Tamil yang dibunuh oleh pasukan Sri Lanka di fase akhir perang. Pemerintah membantah tuduhan tersebut.

Laporan PBB menuduh pasukan Sri Lanka menembaki rumah sakit dan melakukan pemboman udara tanpa pandang bulu, mengeksekusi pemberontak yang menyerah dan menyebabkan hilangnya ribuan minoritas Tamil.*

Rep: Fida A.
Editor: Bambang S

Bagikan:

Berita Terkait

Mantan PM Mesir Ahmad Shafiq akan Mencalonkan Presiden

Mantan PM Mesir Ahmad Shafiq akan Mencalonkan Presiden

Pemerintah Prancis Membela Kebebasan Wanita Berjemur di Pantai Tanpa Pakaian

Pemerintah Prancis Membela Kebebasan Wanita Berjemur di Pantai Tanpa Pakaian

Berencana Serang Sinagog di Colorado, Seorang White Supremacist Dihukum Bui 20 Tahun

Berencana Serang Sinagog di Colorado, Seorang White Supremacist Dihukum Bui 20 Tahun

Sekutu Utama Amerika Meninggal Dunia

Sekutu Utama Amerika Meninggal Dunia

Sogok Dokter dan Rumah Sakit, Bos GlaxoSmithKlein Diperiksa

Sogok Dokter dan Rumah Sakit, Bos GlaxoSmithKlein Diperiksa

Baca Juga

Berita Lainnya