Selasa, 23 Maret 2021 / 10 Sya'ban 1442 H

Internasional

Laporan: Turki Memerintahkan Saluran TV Ikhwanul Muslimin untuk Berhenti Mengkritik Mesir

Koran terbitan Partai Kebebasan dan Keadilan bentukan Ikhwanul Muslimin Mesir.
Bagikan:

Hidayatullah.com–Saluran TV yang berafiliasi dengan Ikhwanul Muslimin di Ankara diperintahkan untuk berhenti menayangkan kritik terhadap Mesir. Hukuman dilaporkan akan dikenakan pada mereka yang menentang perintah tersebut, lansir Arab News.

Langkah itu menyusul pernyataan Turki yang bertujuan meredakan ketegangan dengan Mesir setelah delapan tahun perselisihan antara kedua negara.

Menteri Informasi Mesir Osama Heikal mengatakan dia menyambut baik berita keputusan Turki untuk melarang saluran anti-Ikhwanul Muslimin, menyebutnya sebagai “inisiatif yang baik”.

Heikal mengatakan keputusan itu “menciptakan suasana yang tepat untuk mendiskusikan masalah kontroversial”.

Dan dia mengatakan posisi Mesir konstan dan bekerja untuk “mengembangkan hubungan dengan semua orang sesuai dengan kepentingan bersama”.

Konflik antara Ankara dan Kairo dimulai setelah tentara Mesir menggulingkan Presiden Ikhwanul Muslimin Muhammed Mursi, yang merupakan sekutu Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan.

Mesir kemudian mencap gerakan tersebut sebagai organisasi ekstremis yang menyebabkan banyak anggota Ikhwan dan pendukung mereka melarikan diri ke Turki setelah kegiatan mereka dilarang di negara itu.

Hubungan Ankara dengan negara itu memburuk setelah terpilihnya Presiden Abdel Fattah El-Sisi sebagai presiden republik pada 2013.

Sumber mengatakan kepada Al Arabiya bahwa Ankara memesan TV El-Sharq – saluran simpatik Ikhwanul Muslimin yang berbasis di Turki (jangan bingung dengan “Saluran Berita Asharq” yang merupakan bagian dari SRMG, yang berbasis di Dubai dan memiliki kesepakatan kerja sama dengan Bloomberg) di Selain saluran TV Watan dan Mekameleen untuk segera menghentikan penayangan acara politik yang mengkritik Mesir, ungkap laporan itu.

Sebuah tweet dari akun resmi El-Sharq TV mengatakan: “Kepada pengikut kami yang terkasih, kami meminta maaf [karena tidak menayangkan] episode ‘The Streets of Egypt’ malam ini.

Sebelumnya pada bulan Maret, Turki mengatakan siap untuk menormalisasi hubungan dengan Mesir dan negara-negara Teluk, menyusul perselisihan mengenai dukungan Ankara untuk pemerintah yang berakar ekstremis.

“Sebuah babak baru dapat dibuka, halaman baru dapat diubah dalam hubungan kita dengan Mesir serta negara-negara Teluk lainnya untuk membantu perdamaian dan stabilitas kawasan,” ujar Juru Bicara Presiden Turki, Ibrahim Kalin, kepada Bloomberg.

Belakangan, Kementerian Luar Negeri Mesir membantah klaim pemerintah Turki bahwa telah terjadi pemulihan dan pemulihan hubungan dengan Kairo dan negara-negara Teluk.

“Tidak ada yang namanya ‘melanjutkan kontak diplomatik’,” sejumlah media Mesir dan Arab melaporkan, mengutip seorang pejabat yang tidak disebutkan namanya.*

Rep: Fida A.
Editor: Bambang S

Bagikan:

Berita Terkait

Mesir Bantah Persona Non Grata Pejabat Fatah

Mesir Bantah Persona Non Grata Pejabat Fatah

Mossad: Bahrain akan Menormalisasi Hubungan dengan ‘Israel’ dalam Satu Bulan

Mossad: Bahrain akan Menormalisasi Hubungan dengan ‘Israel’ dalam Satu Bulan

Suhu Udara Terpanas di Dunia: Death Valley di AS 54,4˚C

Suhu Udara Terpanas di Dunia: Death Valley di AS 54,4˚C

Satu-satunya Sinagoge di Indonesia Diresmikan

Satu-satunya Sinagoge di Indonesia Diresmikan

Kelompok Peduli HAM Kecam Hukuman Mati atas Saif Al-Islam Qadhafi

Kelompok Peduli HAM Kecam Hukuman Mati atas Saif Al-Islam Qadhafi

Baca Juga

Berita Lainnya